HETANEWS.com - Dengan kebijakan nol Covid Beijing yang akan dilanjutkan, banyak warga yang kecewa mulai berencana untuk meninggalkan negara itu.

Wendy Luo, seorang wanita Tionghoa berusia 29 tahun, menyerahkan paspornya kepada petugas pengawas perbatasan di bandara Shanghai bulan lalu, jantungnya mulai berdetak kencang.

Saya merasa nasib saya akan ditentukan pada saat itu. Tinggalkan atau tinggal, semua atas belas kasihan petugas. Setelah mengalami penguncian selama berbulan-bulan dan kekurangan makanan selama berminggu-minggu, Luo mulai mencari strategi keluar dari Tiongkok.

Dia beruntung, katanya, karena dia dengan cepat berhasil mendapatkan pekerjaan di Paris, setelah menghabiskan enam tahun belajar dan bekerja di Prancis dan memiliki visa tinggal.

“Petugas pengawas perbatasan di Shanghai mengajukan banyak pertanyaan,” kata Luo.

“Itu termasuk mengapa saya meninggalkan China, apa yang saya lakukan di Shanghai dalam beberapa tahun terakhir, dan apa yang akan saya lakukan di Prancis. Yang terpenting, apakah saya berencana untuk kembali ke China dalam waktu dekat. Saya berpura-pura tenang saat memberikan jawaban, tetapi sebenarnya saya sangat gugup.”

Hingga tahun lalu, kebijakan nol-Covid China telah mendapat banyak dukungan dari warganya. Ketika negara-negara barat seperti AS dan Inggris mencatat ratusan ribu kematian dan jutaan infeksi.

Partai Komunis yang berkuasa menggunakan kesempatan itu untuk menekankan kebaikan sistem pemerintahannya.Namun ketika penguncian ketat mulai diberlakukan di banyak kota di China, termasuk Shanghai, sejak awal tahun 2022, keraguan dan kritik mulai muncul.

Perekonomian China terpukul keras, dan lulusan muda mengeluh tidak bisa mendapatkan pekerjaan. Perekonomian menunjukkan tanda-tanda rebound pada bulan Juni, tetapi sejak subvarian Omicron yang lebih dapat menular, BA.5, ditemukan bulan ini, banyak yang mulai berspekulasi lagi apakah penguncian baru di kota-kota seperti Shanghai sedang berlangsung.

Banyak warga kota Tionghoa yang kecewa mulai berencana untuk meninggalkan negara itu. Daring, "jalankan filosofi", atau "jalankan xue" - cara berkode untuk berbicara tentang beremigrasi - telah menjadi kata kunci. Di Zhihu, postingan yang menjelaskan fenomena tersebut telah dibaca lebih dari 9 juta kali sejak Januari.

Di tempat lain di media sosial berbahasa Mandarin, forum telah dibentuk untuk bertukar pendapat tentang cara memaksimalkan peluang diterima di program akademik luar negeri. Agen imigrasi melaporkan jumlah pertanyaan bisnis juga melonjak selama beberapa bulan terakhir.

Seorang pekerja bandara dengan alat pelindung diri menyemprotkan disinfektan di area gerbang keberangkatan di dalam bandara internasional Beijing. Foto: Jérôme Favre/EPA

'Hak orang bisa dengan mudah dicabut'

Mark Li, seorang guru sejarah berusia 24 tahun di provinsi Hainan Selatan, dengan bercanda menyebut dirinya sebagai anggota "klub filosofi lari". Setelah menghabiskan empat tahun sebagai mahasiswa sarjana di AS, Li kembali ke Tiongkok pada musim panas 2020 untuk membangun karier dalam mengajar.

“Awalnya, gagasan untuk meninggalkan China dimulai dengan rasa frustrasi terhadap penguncian yang berdampak dalam pekerjaan saya sehari-hari. Dan ketika penguncian di Shanghai dimulai, saya mulai berpikir lebih keras: hak-hak orang dapat dengan mudah dicabut, bahkan di kota paling terbuka seperti Shanghai, ”katanya kepada Guardian.

Jerami terakhir, menurut Li, adalah pengumuman baru-baru ini di Beijing bahwa pihaknya “tanpa henti akan melakukan normalisasi pencegahan dan pengendalian epidemi dalam lima tahun ke depan”.

Garis itu menarik perhatian warga China yang kelelahan karena Covid. Setelah protes online, referensi "lima tahun" telah dihapus dari media China, dan tagar terkait di Weibo telah dihapus.

Namun Li bertekad. Dia melihat semua ini sebagai tanda perubahan yang lebih dalam yang terjadi di China saat ini. “Ketika saya kembali ke Tiongkok dua tahun lalu, saya merencanakan kehidupan dan karier di negara tersebut.

Saya sangat optimis… Tapi Covid tampaknya telah mengungkapkan inti busuk dari politik China dan menjungkirbalikkan negara – dalam rentang waktu dua tahun yang singkat.”

Sulit untuk mengetahui berapa banyak dari mereka yang berpikir untuk pergi pada akhirnya pergi. Angka emigrasi resmi untuk tahun ini tidak segera tersedia.

Menurut Dana Populasi Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNFPA), hanya ada total emigrasi China sebesar 6,9 juta selama tahun 2000 hingga 2021. Dan diukur sebagai bagian dari total populasi China, kata UNFPA, itu “dapat diabaikan”.

Pada bulan Mei, Beijing mengatakan akan "membatasi secara ketat" perjalanan yang tidak perlu ke luar negeri oleh warga negara China.

Rachel Murphy, seorang profesor pembangunan dan masyarakat Tiongkok di Universitas Oxford, mengatakan kebangkitan filosofi lari “berdampingan dengan sentimen lain yang dalam beberapa tahun terakhir menjadi populer di media sosial Tiongkok, seperti 'berbaring datar'” – mengambil jeda panjang dari pekerjaan tanpa henti.

Popularitas filosofi lari, katanya, menunjukkan bahwa orang ingin keluar dari tatanan sosial yang telah menjadi sangat kompetitif, melelahkan, dan tidak dapat diprediksi.

“Penguncian baru-baru ini di Shanghai juga meningkatkan visibilitas kekuatan negara-partai yang tidak terkendali pada individu,” katanya.

“Namun, biaya menggunakan suara mereka untuk mencoba mengubah keadaan terlalu tinggi bagi warga China. Sehingga membuat mereka bermimpi untuk keluar.

Tetapi Murphy mengatakan bahwa ini bukan untuk mengatakan bahwa orang-orang muda ini tidak loyal kepada Tiongkok dan sentimen nasionalis mereka sangat kuat.

“Namun saat ini, beberapa orang merasa ingin melarikan diri dari keadaan hidup mereka saat ini.”

Rasa ketidakpastian juga dirasakan oleh komunitas ekspatriat China di berbagai industri. Sementara warga China menghadapi rintangan berat untuk pergi, warga asing merasa sulit untuk tetap tinggal.

Ini menyakitkan Andrea Caballé, seorang pengacara Spanyol yang telah menelepon Beijing pulang selama dekade terakhir. Bulan lalu, setelah dia memulai proses persiapan untuk pindah kembali ke Barcelona, ‚Äč‚Äčkampung halamannya, Caballé menangis di apartemennya di Hutong di pusat kota Beijing.

“Saya menghabiskan satu dekade hidup saya di Tiongkok. Saya telah mencintai negara ini, tetapi sekarang saya merasa tidak punya pilihan selain pulang ke rumah,” katanya.

Pengacara Spanyol Andrea Caballé telah berada di Beijing sejak 2012. Foto: Andrea Caballé

Caballé, Perempuan 37 tahun ini, memulai karirnya sebagai pekerja magang pada tahun 2012 di ibu kota Tiongkok. Selama dekade terakhir, dia telah berkembang secara profesional. Dia sekarang bekerja untuk Uni Eropa di Beijing, memfasilitasi pertukaran hukum antara Eropa dan China.

Tetapi sejak Covid melanda, Caballé mengatakan penguncian yang tiba-tiba membuatnya terus-menerus stres dan menurunkan semangat.

“Saya tidak ingin suatu hari diberitahu bahwa saya tidak dapat pergi karena Covid ketika saya benar-benar harus, misalnya, mengunjungi orang tua saya yang sudah lanjut usia di Spanyol,” katanya.

Luo, sekarang akhirnya menetap di Paris setelah berbulan-bulan mengalami kesulitan, mengatakan dia akan tinggal di Prancis selama dia bisa.

“Saya tidak tahu kapan saya akan kembali ke China berikutnya,” katanya.

"Rumor mengatakan bahwa 'nol Covid' mungkin tidak akan berakhir hingga 2025. Jadi, setidaknya saya harus menemukan cara untuk tetap di Prancis hingga saat itu."

Sumber: theguardian.com