JAKARTA, HETANEWS.com - Presiden Joko Widodo dinilai mempunyai peran penting untuk menjadi penengah hubungan Ketua DPP PDI-P Puan Maharani dan Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo.

Direktur Lembaga Kajian Politik Nusakom Pratama, Ari Junaedi, mengatakan, Jokowi tetap menunjukkan dirinya sebagai kader PDI-P.

“Jokowi menyadari dirinya bisa menjadi Wali Kota Solo, Gubernur DKI Jakarta, hingga Presiden tidak lepas dari peran besar Megawati dan partai,” ujar Ari kepada Kompas.com, Rabu (23/11/2022).

Maka, Jokowi tak mau hubungan buruk antara Puan dan Ganjar terkait pencalonan presiden terus berlanjut.

Pasalnya, lanjut Ari, hal itu juga merugikan soliditas PDI-P dan persiapan jelang Pemilu 2024.

“Dirinya pun tidak ingin keretakan yang terjadi di partainya membawa dampak buruk bagi keberlangsungan kemenangan PDI-P,” tuturnya.

Dalam pandangan Ari, Jokowi pun punya kepentingan untuk memuluskan jalan Ganjar menghadapi kontestasi perebutan kursi RI-1.

“Mengingat kepada merekalah endorse politiknya diberikan, dan tentu saja sosok itu adalah Ganjar,” imbuhnya.

Diketahui bahwa Jokowi, Puan, dan Ganjar menunjukkan kebersamaannya ketika menghadiri pembukaan Musyawarah Nasional (Munas) XVII Himpunan Pengusaha Muda Indonesia (Hipmi) di Solo, Jawa Tengah, Senin (21/11/2022).

Ketiganya tertawa ketika dalam acara tersebut Menteri Investasi Bahlil Lahadalia mengatakan, Puan dan Ganjar sebagai sesama capres. Ganjar pun disebut menjemput Puan di Bandara Adi Sumarmo.

Sementara itu, Ketua Badan Pemenangan Pemilu (Bappilu) PDI-P Bambang Wuryanto atau Bambang Pacul mengatakan, penjemputan itu sudah direncanakan Ganjar. Namun, ia mengaku tak mengetahui komunikasi antara kedua figur itu.

"Kan Pak Ganjar menjemput Mbak Puan di airport, tentu ada niatan (menemuinya). Apakah sudah dikomunikasikan dengan Mbak Puan, saya tidak tahu," ucap Bambang di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, Selasa (22/11/2022).

Sumber: kontan.co.id