HETANEWS.com - Dimorphos adalah gumpalan batu luar angkasa yang begitu jauh dari Bumi sehingga kita bahkan tidak tahu seperti apa bentuknya. Namun, dilansir dari The Verge, NASA berencana untuk menghancurkannya dengan pesawat ruang angkasa.

Uji Pengalihan Asteroid Ganda (DART) akan menempuh jarak lebih dari 14.000 mil per jam ketika menabrak asteroid, dalam apa yang harus menjadi salah satu eksperimen sains paling spektakuler sepanjang masa.

DART adalah upaya NASA untuk melihat apakah itu dapat mengubah pergerakan asteroid di luar angkasa.

Ini disebut sebagai "misi uji coba pertahanan planet" pertama di dunia, uji coba untuk melihat apakah kita memiliki apa yang diperlukan untuk mencegah dampak asteroid yang akan menabrak Bumi suatu saat nanti, untuk berjaga-jaga.

Dimorphos, atau asteroid yang lebih besar Didymos, tidak menimbulkan ancaman bagi Bumi.

Ilustrasi asteroid [The Inquisitr].

Faktanya, saat ini belum ada asteroid apa pun yang berpotensi menimbulkan ancaman langsung bagi planet kita. Keduanya hanyalah latihan target yang baik.

Dimorphos dan Didymos adalah sistem asteroid biner, dengan Dimorphos menjadi 'moonlet'-nya Didymos.

Diharapkan bahwa teleskop baik di dalam maupun di luar planet dapat memantau dengan relatif cepat proses terjadinya tabrakan, dan melihat efek terhadap kecepatan dan lintasan Dimorphos.

Segera setelah tumbukan, teleskop di setiap benua di planet ini akan fokus pada sistem untuk melihat akibatnya.

Di luar Bumi, Teleskop Luar Angkasa James Webb, Hubble, dan bahkan pesawat ruang angkasa Lucy yang terikat asteroid juga akan melatih pandangan mereka pada sistem asteroid, menunggu untuk melihat apa yang terjadi ketika sebuah batu bertemu dengan pesawat ruang angkasa yang keras.

Sumber: hitekno.co