HETANEWS.com - Gempa bumi magnitudo 6,1 menyebabkan sedikitnya 1.000 orang meninggal dunia. Gempa yang terjadi pada Rabu 22 Juni 2022 juga melukai 1.500 orang dan lebih dari 3.000 rumah hancur.

Gempa terjadi di pegunungan gersang yang ditempati sejumlah permukiman kecil di dekat perbatasan dengan Pakistan, sekitar 160 km arah selatan dari ibu kota Afghanistan, Kabul.

Pemerintah Taliban berupaya menjangkau kawsan tersebut, namun terkendala kendala komunikasi dan akses jalan. Demikian dikatakan Mohammad Ismail Muawiyah, juru bicara komandan tinggi militer Taliban di Provinsi Paktika, Kamis (23/6/2022).

"Kami tak bisa menjangkau kawasan itu, jaringan (komunikasi) terlalu lemah, kami berusaha mendapatkan perkembangan terkini," katanya.

Muawiyah mengatakan, sekitar 600 orang telah dievakuasi dari berbagai kawasan terdampak.

Operasi penyelamatan menjadi ujian besar bagi Taliban yang mengambil alih kekuasaan pada Agustus tahun lalu setelah berperang selama dua dekade.

Kemunculan kelompok militan itu sebagai penguasa juga mengundang sanksi dunia internasional sehingga banyak bantuan ke Afghanistan dihentikan.

Kementerian pertahanan Taliban memimpin upaya penyelamatan korban gempa tersebut. Media Afghanistan merilis gambar rumah-rumah yang hancur dan jenazah-jenazah terbungkus selimut beberapa jam setelah gempa terjadi.

Informasi yang akurat terbatas dari desa-desa pegunungan yang terdampak karena lokasi yang terpencil.

Sebagian wilayah Asia Selatan berada di jalur gempa aktif karena lempeng tektonik yang dikenal sebagai lempeng India bergerak ke utara menuju lempeng Eurasia.

Pada 2015, sebuah gempa mengguncang sebuah daerah terpencil di timur laut Afghanistan dan menewaskan ratusan orang di negara itu serta Pakistan utara di dekatnya.

sumber: suara.com