JAKARTA, HETANEWS.com - Teknologi face recognition atau pengenalan wajah digunakan pihak kepolisian untuk mengungkap pelaku pengeroyokan Ade Armando, pada saat demo mahasiswa Senin (11/4).

Meski teknologi ini dinilai salah oleh kepolisian, namun apa sebenarnya fungsi dari teknologi face recognition?

Face recognition adalah cara untuk mengidentifikasi atau mengkonfirmasi identitas individu menggunakan wajah. Sistem pengenalan wajah dapat digunakan untuk mengidentifikasi orang dalam foto, video, atau secara real-time.

Ini merupakan teknologi kategori keamanan biometrik. Bentuk lain dari perangkat lunak biometrik termasuk pengenalan suara, pengenalan sidik jari, dan retina mata atau pengenalan iris.

Teknologi ini sebagian besar digunakan untuk keamanan dan penegakan hukum, meskipun ada peningkatan minat di bidang penggunaan lainnya.

Banyak orang yang akrab dengan teknologi pengenalan wajah melalui FaceID yang digunakan untuk membuka kunci iPhone. Namun, itu hanya satu aplikasi pengenalan wajah.

Biasanya face recognition tidak bergantung pada database foto yang sangat besar untuk menentukan identitas individu. Cara kerjanya hanya mengidentifikasi dan mengenali satu orang sebagai pemilik tunggal perangkat, sambil membatasi akses ke orang lain.

Selain membuka kunci ponsel, face recognition bekerja dengan mencocokkan wajah orang yang berjalan melewati kamera khusus, dengan gambar orang dalam daftar pantauan.

Daftar pantauan dapat berisi gambar siapa saja, termasuk orang yang tidak dicurigai melakukan kesalahan, dan gambar tersebut dapat berasal dari mana saja - bahkan dari akun media sosial.

Sistem teknologi wajah dapat bervariasi, tetapi secara umum mereka cenderung beroperasi sebagai berikut:

Deteksi wajah

Kamera mendeteksi dan menempatkan citra wajah, baik sendirian atau di tengah keramaian. Gambar menunjukkan orang yang melihat lurus ke depan atau dalam profil.

Analisis wajah

Selanjutnya, gambar wajah ditangkap dan dianalisis. Sebagian besar teknologi pengenalan wajah bergantung pada gambar 2D daripada gambar 3D karena dapat lebih mudah mencocokkan gambar 2D dengan foto publik dengan yang ada di database.

Perangkat lunak membaca geometri wajah Anda. Faktor utama termasuk jarak antara mata, kedalaman rongga mata Anda, jarak dari dahi ke dagu, bentuk tulang pipi, kontur bibir, telinga, dan dagu.

Tujuannya adalah untuk mengidentifikasi landmark wajah yang merupakan kunci untuk membedakan wajah antar individu.

Mengonversi gambar menjadi data

Kemudian ada proses pengambilan wajah mengubah informasi wajah menjadi sekumpulan informasi digital berbentuk data berdasarkan fitur wajah seseorang.

Analisis wajah Anda pada dasarnya diubah menjadi rumus matematika kode numerik disebut faceprint. Dengan cara yang sama seperti identifikasi sidik jari, yang dimiliki setiap orang berbentuk beda.

Menemukan kecocokan

Rekaman numerik wajah Anda kemudian dibandingkan dengan database wajah lain yang dikenal. Misalnya, FBI memiliki akses ke hingga 650 juta foto, yang diambil dari berbagai database negara bagian.

Di Facebook, setiap foto yang ditandai dengan nama seseorang menjadi bagian dari database Facebook, yang juga dapat digunakan untuk pengenalan wajah. Dari semua pengukuran biometrik, face recognition dianggap yang paling alami.

Secara intuitif, ini masuk akal, karena kita biasanya mengenali diri kita sendiri dan orang lain dengan melihat wajah, daripada sidik jari dan iris.

Bagaimana pengenalan wajah digunakan

Teknologi ini digunakan untuk berbagai tujuan. Ini termasuk membuka kunci ponsel. Berbagai ponsel termasuk iPhone terbaru, menggunakan face recognition untuk membuka kunci perangkat.

Teknologi ini menawarkan cara yang ampuh untuk melindungi data pribadi dan memastikan data sensitif tidak dapat diakses jika ponsel dicuri.

Kemudian teknologi ini bisa dimanfaatkan untun penegakan hukum. Face recognition secara teratur digunakan untuk mendeteksi wajah terduga pelaku. Pada tingkat pemerintahan, face recognition dapat membantu mengidentifikasi teroris atau penjahat, menurut laporan Kaspersky.

Menurut laporan New York Time, teknologi meningkat di antara lembaga penegak hukum di AS, dan hal yang sama berlaku di negara lain. Polisi mengumpulkan foto dari tahanan dan membandingkannya dengan database pengenalan wajah lokal, negara bagian, dan federal.

Setelah foto tahanan diambil, foto mereka akan ditambahkan ke database untuk dipindai setiap kali polisi melakukan pencarian kriminal.

Selain itu, pengenalan wajah seluler memungkinkan petugas untuk menggunakan ponsel cerdas, tablet, atau perangkat portabel lainnya untuk mengambil foto pengemudi atau pejalan kaki di lapangan, dan segera membandingkan foto tersebut dengan basis data pengenalan wajah untuk mengidentifikasi.

Selain itu di bandara dan kontrol perbatasan, sudah menjadi pemandangan yang lumrah jika melihat teknologi face recognition.

Semakin banyak pelancong yang memegang paspor biometrik, memungkinkan melewati antrean yang biasanya panjang dan sebagai gantinya berjalan melalui kontrol ePassport untuk mencapai pemeriksaan lebih cepat.

Pengenalan wajah tidak hanya mengurangi waktu tunggu tetapi juga memungkinkan bandara meningkatkan keamanan. Departemen Keamanan Dalam Negeri AS memperkirakan pengenalan wajah akan digunakan pada 97 persen wisatawan pada 2023.

Kemudian face recognition dapat digunakan untuk menemukan orang hilang dan korban perdagangan manusia.

Misalkan data foto individu yang hilang ditambahkan ke database, penegak hukum dapat disiagakan segera setelah mendeteksi apakah itu di bandara, toko ritel, atau ruang publik lainnya.

Contoh teknologi face recognition Amazon sebelumnya mempromosikan layanan pengenalan wajah berbasis cloud bernama Rekognition ke lembaga penegak hukum.

Namun, dalam posting blog Juni 2020, perusahaan mengumumkan telah merencanakan moratorium satu tahun untuk penggunaan teknologinya oleh polisi.

Alasan ini adalah untuk memberikan waktu bagi undang-undang federal AS, untuk melindungi hak asasi manusia dan kebebasan sipil. Apple menggunakan pengenalan wajah untuk membantu pengguna membuka kunci ponsel dengan cepat, masuk ke aplikasi, dan melakukan pembelian.

Sementara British Airways memungkinkan pengenalan wajah untuk penumpang yang naik penerbangan dari AS. Wajah para pelancong dapat dipindai kamera agar identitas mereka diverifikasi untuk naik ke pesawat tanpa menunjukkan paspor atau boarding pass mereka.

Maskapai ini telah menggunakan teknologi pada penerbangan domestik Inggris dari Heathrow dan bekerja menuju boarding biometrik pada penerbangan internasional dari bandara.

Cigna, perusahaan asuransi kesehatan yang berbasis di AS mengizinkan pelanggan di China untuk mengajukan klaim asuransi kesehatan yang ditandatangani menggunakan foto, bukan tanda tangan tertulis. Hal ini dalam upaya untuk mengurangi kasus penipuan.

Facebook mulai menggunakan pengenalan wajah di AS pada 2010, ketika secara otomatis menandai orang di foto menggunakan alat saran tag.

Sumber: cnnindonesia.com