JAKARTA, HETANEWS.com - Presiden Joko Widodo memerintahkan Menteri Koordinator bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan dan Menteri Koordinator bidang Perekonomian Airlangga Hartarto segera mengevaluasi level pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) di Jawa Bali maupun luar Jawa dan Bali. Hal ini menyusul semakin tingginya angka penularan kasus harian Covid-19.

"Saya telah memerintahkan Menko Marves selaku koordinator PPKM Jawa dan Bali, serta Menko Perekonomian selaku koordinator PPKM luar Jawa-Bali untuk segera mengevaluasi level PPKM," ujar Jokowi dalam keterangan video pada Kamis (3/2/2022) malam.

"Saya minta kepada gubernur, bupati, wali kota dan jajaran pemerintah daerah dibantu jajaran TNI dan Polri untuk memastikan penerapan protokol kesehatan dilaksanakan oleh masyarakat dan vaksinasi terus dijalankan dan dipercepat," lanjutnya.

Selain itu, Jokowi juga meminta masyarakat untuk tetap tenang dalam menghadapi berbagai varian baru Covid-19. Kepala Negara meminta semuanya tetap disiplin dalam menjaga protokol kesehatan dan mengurangi aktivitas yang tidak perlu.

"Bagi yang belum divaksin agar segera divaksin, bagi yang sudah divaksin lengkap dan sudah waktunya untuk disuntik vaksin penguat agar segera vaksin booster," tambahnya.

Sebelumnya, Jokowi mengatakan saat ini kondisi rumah sakit (RS) masih tetap terkendali. Jokowi meminta masyarakat tetap tenang di tengah situasi lonjakan kasus Covid-19.

"Kondisi RS hingga saat ini juga masih terkendali. Untuk itu saya minta Bapak,Ibu dan saudara-saudara semuanya untuk tetap tenang," ujar Jokowi.

"Varian omicron ini memang tingkat penularannya tinggi namun tingkat fatalitasnya lebih rendah dibanding varian Delta. Hal ini bisa terlihat dari kasus di beberapa negara di mana tingkat keterisian RS cukup rendah," tegasnya.

Dia pun memberikan tanggapan atas penambahan kasus harian Covid-19 pada Kamis yang mencapai 27.197 kasus dalam 24 jam terakhir. Menurut Jokowi lonjakan ini sudah diperkirakan dan sedang diantisipasi oleh pemerintah.

"Dengan kesiapan kita yang sudah jauh lebih baik dibanding tahun lalu baik dari segi RS, obat-oabatn dan oksigen, sel isolasi maupun tenaga kesehatan," tambahnya.

Sumber: kompas.com