LONDON, HETANEWS.com - Media Inggris telah menghebohkan kebangkitan unit artileri Amerika Serikat (AS) era Perang Dingin di Jerman, dengan menyerukan penempatan rudal hipersonik nuklir "Dark Eagle".

Bila ditempatkan di Berlin, senjata itu diklaim oleh media itu dapat menghancurkan Rusia dalam 21 menit lebih 30 detik dan Moskow menyembulkan awan jamur atom.

Angka 21 menit lebih 30 detik itu merupakan revisi The Sun yang awalnya melaporkan bahwa rudal Amerika tersebut dapat menghancurkan Rusia dalam enam menit.

Laporan media London itu pada dibumbui dengan info grafis yang menunjukkan Moskow diuapkan dalam awan jamur. AS sebenarnya telah mengaktifkan kembali Komando Artileri ke-56 pada sebuah upacara di Jerman awal pekan ini.

Unit tersebut telah tidak aktif sejak tahun 1991. Namun, laporan The Sun pada Jumat (12/11/2021), serta surat kabar Inggris lainnya, mencatat bahwa komando tersebut bisa memiliki kemampuan rudal hipersonik Dark Eagle dengan hulu ledak nuklir.

Faktanya, menurut Pentagon, teknologi yang dimaksud masih dalam pengembangan dan kemungkinan baru bisa dikerahkan pada tahun 2023.

Hanya sehari sebelum upacara Komando Artleri ke-56, Pentagon mengumumkan bahwa peralatan darat hipersonik prototipe pertama dikirim ke unit artileri Amerika Serikat.

Sebuah batalion Korps 1 Angkatan Darat AS yang berlokasi di Pangkalan Gabungan Lewis-McChord di negara bagian Washington menerima truk, trailer, empat erector launchers, dan komponen lain dari Senjata Hipersonik Jarak Jauh (LRHW), tetapi belum ada rudal dalam wujud fisiknya.

Nama "Dark Eagle" berasal dari Rob Strider, pejabat yang bertanggung jawab atas kantor proyek hipersonik Angkatan Darat AS.

Rudal itu sendiri sedang dikembangkan oleh Dynetics yang berbasis di Alabama, yang dikenal dengan pengembangan Mother of All Bombs (MOAB), drone GREMLIN, beberapa mesin roket dan layanan IT.

Integrator sistem senjata utama Dark Eagle adalah Lockheed Martin, perusahaan di balik proyek jet tempur siluman F-35 yang kontroversial.

Perlombaan rudal hipersonik dimulai pada bulan Oktober, setelah media Barat melaporkan bahwa China telah menguji senjata semacam itu pada bulan Agustus, dan mengejutkan AS.

Beijing secara resmi membantah klaim tersebut, dengan mengatakan bahwa tes tersebut melibatkan pesawat ruang angkasa.

Sementara itu, Moskow telah menguji rudal hipersonik Zircon, yang menurut militer Rusia hampir siap untuk digunakan operasional oleh pasukan Angkatan Laut-nya.

Sumber: sindonews.com