MEDAN, HETANEWS.com - Penemuan dua jenazah wanita di satu rumah yang ada di Jalan Rajawali, Gang Gereja, Desa Muliorejo, Kecamatan Sunggal, Kabupaten Deliserdang bikin geger warga, Sabtu (23/10/2021).Kedua jenazah wanita itu adalah H boru Pandiangan (50) dan S boru Simorangkir (20).

Saat ditemukan, boru Pandiangan tergantung di dalam kamar. Sementara S boru Simorangkir ditemukan bersimbah darah di ruang tengah rumah. Kuat dugaan, boru Pandiangan gantung diri usai bunuh keponakannya S boru Simorangkir.

Menurut informasi, kedua jenazah tersebut pertama kali ditemukan oleh RP (14), anak dari boru Pandiangan. Saat itu RP baru pulang dari rumah saudaranya.

RP curiga karena pintu rumah masih terkunci dari dalam, dan tidak ada orang yang menjawab panggilannya dari luar. Setelah itu, RP coba mencongkel pintu rumahnya dengan pisau dapur yang dipinjam dari tetangga.

Namun usahanya sia - sia dan tidak berhasil. Kemudian RP meminta bantuan kepada tetangganya untuk membongkar pintu. Setelah pintu terbuka, RP langsung menuju ruang belakang rumah. 

RP pun terkejut menemukan sepupunya S boru Simorangkir tewas bersimbah darah di lantai rumah.  Saat akan minta tolong keluar rumah, RP menemukan ibunya tergantung di dalam kamar.

"Kami bongkar pintu rumahnya karena tidak bisa terbuka, pas di buka di dalam sudah ada 2 orang meninggal dunia," kata tetangga, minta namanya tidak dimuat dalam berita. 

Menurut saksi, setelah menemukan kedua jenazah itu, mereka pun melapor ke polisi. Plt Kapolsek Sunggal, AKP P Panjaitan mengatakan, S boru Simorangkir mengalami luka di bagian kepala dan perut. 

Sementara boru Pandiangan ditemukan dalam posisi gantung diri dan bercak darah di kakinya. Selain itu juga ditemukan satu batang kayu broti dan sebilah pisau di dekat tubuh korban boru Simorangkir. 

"Selanjutnya, kedua jenazah langsung dibawa ke RS Bhayangkara Medan untuk dilakukan Autopsi guna penyelidikan lanjut," tuturnya.

Sumber: tribunnews.com