HETANEWS.com - Polrestabes Medan menringkus pasangan suami istri yang jualan ekstasi dalam kemasan kopi saset.

Hal itu disampaikan oleh Kapolrestabes Medan, Kombes Pol Riko Sunarko saat menggelar konferensi pers terkait tindak pidana narkotika dan psikotropika yang terjadi minggu terakhir ini di Kota Medan, Selasa (14/9)

Katanya, pasangan suami istri yang berinisial J (laki - laki, 30) dah MC (perempuan, 25) tinggal di Jalan Budi Kemenangan, Kelurahan Pulo Brayan Kota, Kecamatan Medan Barat.  

Sementara, penangkapannya bermula dari informasi masyarakat, bahwa yang bersangkutan dicurigai sering melayani transaksi dan memproduksi narkoba di rumahnya.

Saat digeledah, katanya, ternyata benar, yang bersangkutan sedang ada di dalam rumah dengan barang haram tersebut, yakni terdapat satu meja khusus untuk memproduksi narkoba.

"Pasangan suami istri yang membuat atau memproduksi narkotika dan psikotropika, membeli ekstasi yang menurut pengakuannya tidak laku di tempat -  tempat hiburan," kata Riko.

Jadi, ia sampaikan, bahwa ada salah satu pemasok yang biasa datang ke rumahnya. Kemudian dikemas dicampur dengan kopi kemasan sachet dan dijual.

Kedua tersangka pun mengaku, bahwa berjualan barang haram tersebut begitu laku. Selain itu, Kapolretabes Medan juga mengungkapkan proses pembuatan yang dilakukan oleh tersangka.

"Tersangka membuat kopi dicampur dengan ekstasi yang sudah di blender. Kemudian dipress lagi," ujarnya.

MC berperan membantu mengepak atau mempres produksi ini. Termasuk yang mengantarkan barang transaksi di tempat - tempat lain.

Sementara J, selain produksi di rumahnya, ia langsung mengantarkan ke tempat - tempat hiburan maupun ke rumah - rumah yang memesan.

Selain ekstasi, ada pula cairan Keytamin yang dijual dan juga membuat kemasan - kemasan lintingan ganja yang dibuat pakai paket.

"Suami istri ini pengakuannya baru beberapa bulan, namun dari hasil penelusuran kami ada 5 rekening yang dibuat oleh yang bersangkutan untuk melakukan transaksi," sebutnya.

Ia jelaskan, para tersangka juga beberapa kali memakai rekening dari orangtuanya untuk transaksi.

Bahkan, saat ini kepolisian masih mendalami kasus tersebut, karena yang bersangkutan melakukan modus pakai aplikasi jual beli online, serta menggunakan jasa antar salah satu jual beli online.

Dengan begitu, katanya, suami istri dikenakan pasal 113, 112,114 UU nomor 35 tahun 2009, kemudian pasal 60 UU nomor 5 tahun 1997 dengan ancaman hukuman penjara paling singkat 6 thun dan paling lama 20 tahun atau hukuman mati.

Barang bukti yang diamankan, di antaranya bungkus narkotika jenis sabu, 214 narkotika pil ekstasi, 4 bungkus sachet kopi campur yang belum sempat dijual oleh yang bersangkutan.

Lalu 1 serbuk pil ekstasi yang sudah digerus atau sudah diblender yang rencananya akan dicampur makanan - makanan.  

1 bungkus serbuk daun ganja yang belum sempat di buat paket, 1.205 butir pil happy five, 168 pil Alprazolam,  38 botol Keytamin, 168 bungkus plastik kecil Keytamin dan sisanya adalah peralatan yang digunakan oleh yang bersangkutan.

Sumber: indozone.id