JAKARTA, HETANEWS.com - Menteri BUMN Erick Thohir meminta Indra Rudiansyah untuk kembali bergabung dengan PT Bio Farma (Persero) setelah masa kuliah S3 di Oxford, Inggris, selesai. Indra Rudiansyah merupakan mahasiswa S3 Program Clinical Medicine, Jenner Institute, Universitas Oxford. Ia adalah satu-satunya orang Indonesia yang terlibat dalam riset vaksin AstraZeneca bersama Sarah Gilbert.

Erick ingin Indra membantu mengembangkan vaksin corona dan vaksin untuk virus lainnya.

“Intinya Indra siap bantu ya untuk sinergi dengan Bio Farma? Dengan segala keterbatasan (waktu), paling tidak Oktober tahun depan bisa gabung ya? Kibarkan bendera merah putih,” kata Erick dalam Live Instagram bersama Indra, Jumat (23/7).

Pengalaman Indra di Oxford sangat dibutuhkan karena saat ini Indonesia tengah membuat vaksin merah putih. Tujuannya, agar negara tidak terus-terusan impor vaksin ini.

Menurut dia, salah satu yang bisa dikembangkan sesuai dengan pengalaman Indra adalah viral vector mRNA atau protein rekombinan untuk virus corona atau virus lainnya yang saat ini menjadi ancaman Indonesia. Erick berharap Indra jangan bosan ditelepon oleh timnya untuk membantu Bio Farma soal vaksin dari lokasinya di Inggris.

"Saya harap Indra yang pertama selesaikan (kuliah) di Oxford, kamu sudah punya pengalaman mengembangkan viral vector yang di Indonesia Bio Farma masih gunakan inactivated virus. Nah dengan viral vector ini produksi sistemnya sudah siap dan siapa tahu bisa kembangkan untuk vaksin merah putih," ujar Erick.

Dalam kesempatan yang sama, Indra mengaku jika tak ada aral melintang, kuliahnya selesai Oktober tahun depan. Setelah itu, dia langsung kembali ke Indonesia.

“Kalau semua lancar, Insyaallah Oktober tahun depan saya selesai, Pak," ujar Indra.

Selain membujuk Indra kembali ke Bio Farma, Erick juga berniat ingin mencarikan jodoh untuk Indra.

Mulanya Erick bertanya apakah Indra yang kelahiran Bandung itu masih single atau sudah punya pasangan. Indra yang berada di Inggris menjawab dirinya masih sendiri.

"Single atau sudah ada nih? Jangan gara-gara live sama saya, jadi bohong. Single atau sudah punya pacar?" tanya Erick.

Mendengar dua kali Indra menjawab masih single, Erick mengatakan ini menjadi kesempatan bagi yang belum punya pasangan di luar sana. Alasannya, karena Indra menurut dia luar biasa, ganteng, pintar, dan kehidupan masa depannya terjamin.

"Alhamdulillah, Pak. Satu-satu dulu diberesin (kuliah S3)," kata Indra menimpali Erick sambil tertawa.

"Nanti kalau perlu dibantuin cari jodoh, kita bantuinlah sebagai orang tua angkat. Tapi enggaklah, cari sendiri, sudah bisalah ya," kata Erick yang juga sambil tertawa.

Sebelum menjadi mahasiswa S3 Program Clinical Medicine, Jenner Institute, Universitas Oxford, Indra sebenarnya pernah bekerja di Bio Farma pada 2014. Dua tahun bekerja di sana, dia ikut beasiswa LPDP dengan tujuan S3 di John Hopkins dan Oxford. Namun, dia diterima di universitas kedua.

sumber: kumparan.com