JAKARTA, HETANEWS.com - Kementerian Perindustrian kembali membuka pendaftaran Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS) pada tahun 2021 untuk 786 formasi. Formasi yang ditawarkan tersebut memberikan kesempatan kepada Warga Negara Indonesia lulusan Strata 2 (S-2), Strata 1 (S-1), Diploma IV (D-IV) dan Diploma III (D-III) untuk menjadi CPNS di lingkungan Kemenperin.

Hal itu Sesuai Keputusan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi RI Nomor 995 Tahun 2021 tentang Perubahan Atas Kepmenpan RB Nomor 837 Tahun 2021 tentang Penetapan Kebutuhan Pegawai Aparatur Sipil Negara di lingkungan Kementerian Perindustrian Tahun Anggaran 2021.

"Terdapat formasi untuk tenaga dosen, tenaga guru, dan tenaga teknis dalam rekrutmen CPNS tahun 2021 ini. Sejumlah 786 formasi tersebut tersebar di unit kerja Kemenperin, baik di pusat maupun satuan-satuan kerja di beberapa daerah," ujar Sekretaris Jenderal Kementerian Perindustrian Dody Widodo, Selasa (6/7).

Untuk tenaga dosen, terdapat 141 formasi yang akan ditempatkan di unit pendidikan Kemenperin, seperti Politeknik STMI Jakarta, Politeknik STTT Bandung, Politeknik AKA Bogor, Politeknik ATI Padang, Politeknik ATK Yogyakarta, Politeknik APP Jakarta, Politeknik ATI Makassar, Politeknik Teknologi Kimia Industri Medan, Politeknik Industri Logam Morowali, Politeknik Industri Furnitur dan Pengolahan Kayu Kendal, Akademi Komunitas Industri Manufaktur Bantaeng, serta Akademi Komunitas Industri Tekstil dan Produk Tekstil Surakarta.

Selanjutnya, sebanyak 32 formasi tenaga guru akan ditempatkan di unit Pendidikan di bawah Kemenperin, meliputi SMK-SMAK Makassar, SMK-SMAK Bogor, SMK-SMTI Makassar, SMK-SMTI Banda Aceh, SMK-SMTI Yogyakarta, dan SMK-SMTI Pontianak. "Selain itu, terdapat 613 formasi tenaga teknis yang tersedia bagi lulusan D-III hingga S-2," jelas Sekjen Kemenperin.

Penerimaan CPNS Kemenperin tahun 2021 ditargetkan dapat merekrut putra bangsa yang memiliki kualitas dan kompetensi untuk berkontribusi mewujudkan sistem birokrasi yang transparan, akuntabilitas, serta bebas dari Korupsi, Kolusi, dan Nepotisme (KKN). "Diharapkan para CPNS yang diterima dapat mendukung pelaksanaan tugas yang diemban Kemenperin dalam mewujudkan sasaran-sasaran program prioritas industri nasional," ujarnya.

Seleksi Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS) Kementerian Perindustrian Republik Indonesia Tahun 2021 telah diumumkan melalui Pengumuman Nomor B/124/SJ-IND/KP/VI/2021 tanggal 30 Juni 2021. Pengumuman tersebut dapat diakses di laman https://rekrutmen.kemenperin.go.id/.

"Pengumuman tersebut juga memuat informasi mengenai formasi yang dibuka, kriteria pelamar, persyaratan pelamar, tata cara pendaftaran, tahapan seleksi, alur pengadaan CPNS Kementerian Perindustrian, jadwal seleksi, sistem kelulusan, dan ketentuan lainnya," ungkapnya.

Tahapan pelaksanaan penerimaan CPNS Kemenperin Tahun 2021 dilakukan secara online maupun offline. Untuk tahun 2021, seleksi administrasi atau validasi dokumen, Seleksi Kompetensi Bidang (SKB) yang terdiri dari psikotes dan wawancara akan dilakukan secara online.

"Sedangkan Seleksi Kompetensi Dasar (SKD) dan Seleksi Kompetensi Bidang (SKB) dengan menggunakan Sistem Computer Assisted Test (CAT) akan dilakukan secara offline," paparnya.

Adapun pendaftaran dilakukan secara daring (online) melalui laman https://sscasn.bkn.go.id mulai Rabu, 30 Juni 2021 hingga Rabu, 21 Juli 2021 (ditutup pukul 23.59 WIB). Untuk mendaftar, pelamar perlu membuat akun di portal SSCASN. Selain itu, dokumen yang perlu disiapkan pelamar untuk diunggah ke dalam portal SSCASN antara lain scan KTP asli, foto, swafoto, ijazah dan transkrip nilai asli, serta beberapa dokumen pendukung lainnya yang dipersyaratkan pada pengumuman seleksi CPNS Kementerian Perindustrian Tahun 2021.

sumber: merdeka.com