HETANEWS.com - Pemerintah melalui Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin akhirnya mengonfirmasi bahwa varian virus corona B.1.617.2 atau Delta yang pertama kali ditemukan di India menjadi penyebab terjadinya lonjakan kasus di sejumlah daerah di Indonesia, seperti di Kudus, DKI Jakarta, dan juga Bangkalan. Masyarakat pun diminta untuk lebih waspada.

“Kami sedikit menambahkan, melaporkan juga ke beliau (Presiden Jokowi) kenapa ini penting, karena beberapa daerah seperti Kudus, DKI Jakarta, dan juga Bangkalan memang sudah terkonfirmasi varian Delta-nya atau B1617.2 atau juga varian dari India mendominasi,” ujar Menkes saat konferensi pers di Kantor Presiden, Senin (14/6).

Menurut Budi, varian Delta ini lebih cepat dibandingkan varian lainnya. Meskipun demikian, varian ini tak lebih mematikan. Karena itu, Presiden Jokowi menginstruksikan agar implementasi penerapan protokol kesehatan di lapangan lebih diperketat lagi serta mempercepat pelaksanaan program vaksinasi.

“Bapak Presiden menekankan sekali lagi bahwa protokol kesehatan harus dijalankan dengan disiplin sesuai dengan aturan PPKM mikro yang sudah ada,” kata Budi.

Menkes mengatakan, selama ini pemerintah telah menyusun aturan penerapan protokol kesehatan di berbagai zonasi baik daerah zona merah, oranye, maupun kuning. Namun, disiplin atas implementasinya di lapangan dinilai masih kurang.

Presiden Jokowi pun menginstruksikan Panglima TNI dan juga Kapolri agar memastikan pelaksanaan prokes di lapangan sesuai dengan aturan yang telah disusun dalam kebijakan PPKM mikro.

Selain itu, banyaknya klaster keluarga yang terpapar Covid-19 saat ini disebabkan oleh aktivitas mudik, pariwisata, dan juga kegiatan makan bersama.

“Sehingga beliau meminta agar ketiga aktivitas di mana kesempatan untuk membuka maskernya tinggi, ini benar-benar diperhatikan. Dan sekali lagi implementasi di lapangannya diperketat untuk kegiatan-kegiatan seperti liburan panjang, kegiatan-kegiatan pariwisata yang berkerumun, dan juga kegiatan-kegiatan makan bersama,” jelasnya.

Melonjaknya kasus Covid-19 di Tanah Air akhir-akhir ini membuat pemerintah memutuskan kembali memperpanjang pelaksanaan PPKM skala mikro. Pelaksanaan PPKM Mikro jilid 10 dilaksanakan terhitung mulai 14 Juni 2021 hingga dua pekan mendatang.

"PPKM mikro tetap diperpanjang sampai 2 pekan ke depan," kata Kepala Bidang Penanganan Kesehatan Satuan Tugas (Satgas) Penanganan Covid-19 Brigjen TNI (Purn) Alexander K Ginting S saat dihubungi Republika, Senin (14/6).

Artinya, dia menambahkan, PPKM skala mikro diperpanjang hingga 28 Juni. Ia menambahkan, PPKM mikro tetap diterapkan di 34 provinsi.

Ketua Satgas Covid-19 Pengurus Besar Ikatan Dokter Indonesia (PB IDI) Zubairi Djoerban mengatakan, saat ini kondisi Indonesia sedang berada dalam tahap awal gelombang varian baru Covid-19 yaitu B1617.2 atau varian Delta asal India. Sehingga, ia meminta pemerintah segera menangani hal ini.

"Saya harus katakan. Kami ini berada dalam cengkeraman tahap awal gelombang varian Delta. Bahkan, situasi Jakarta sedang genting. Ini memang benar. Apalagi masih ada jutaan manusia Indonesia yang belum terlindungi vaksin. Ini bisa jadi bencana bagi mereka," katanya dalam cuitan di akun Twitter miliknya, Senin (14/6).

Varian baru virus corona yang terdeteksi di India oleh WHO pada awal Juni dinamai varian 'Delta'. Menggunakan istilah dari Yunani bersama varian baru lainnya, WHO berusaha menghindari kesalahpahaman dan stigma negara pertama kali varian tersebut terdeteksi.

Dengan nama lain B.1.617.2, varian Delta pertama kali teridentifikasi di India pada Desember 2020. Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Menular Amerika Serikat (CDC) menyebutnya sebagai mutasi atau subvarian dari varian B.1.617, sehingga dijuluki mutan ganda.

"Saat virus bermutasi dan berkembang, mereka terlihat seperti silsilah keluarga. Subvarian khusus ini telah menjadi malapetaka di India," kata pakar penyakit menular dan profesor kedokteran di University at Buffalo/SUNY, John Sellick, Rabu (9/6).

Setelah India, varian itu menyebar ke seluruh dunia, termasuk AS yang mengonfirmasi adanya enam persen varian Delta dari keseluruhan kasus Covid-19 di negaranya. Awal pekan ini, pakar penyakit menular nasional AS Anthony Fauci mewanti-wanti warganya agar mewaspadai varian Delta.

Varian Delta begitu mengkhawatirkan sebab memiliki beberapa mutasi pada protein lonjakan SARS-CoV-2, sehingga dapat menyebar lebih mudah daripada bentuk virus lainnya. CDC secara khusus mengatakan varian ini berpotensi mengurangi efektivitas vaksin melawan virus.

Potensi masalah lain dari varian Delta yakni risikonya pada kaum muda, termasuk bagi rentang usia yang belum memenuhi syarat untuk vaksin Covid-19. Terlebih, suatu varian virus memiliki kemampuan bertahan hidup serta dapat dengan cepat mengambil alih dan menjadi strain di suatu wilayah.

Dokter spesialis penyakit menular William Schaffner membandingkan Delta dengan B.1.351 (sekarang disebut Beta) yang awalnya terdeteksi di Afrika Selatan. Ada kemungkinan varian Delta bisa kembali menyerang pasien yang sudah divaksinasi.

Gejala varian Delta lebih banyak terlihat dalam wujud gangguan pencernaan, termasuk diare, sakit perut, kehilangan nafsu makan, dan mual. Selain itu, pasien juga diminta mewaspadai gejala lazim Covid-19 lainnya.

Beberapa di antaranya adalah demam, kedinginan, batuk, sesak napas atau sulit bernapas, kelelahan, nyeri otot, dan sakit kepala. Bisa pula berupa kehilangan indra perasa dan penciuman, sakit tenggorokan, pilek, dan hidung tersumbat.

Untungnya, vaksin yang kini beredar masih efektif melawan varian Delta. Meskipun, varian Covid-19 dengan mutasi L452R, yang dimiliki Delta, dapat menyebabkan penurunan dua kali lipat dalam titer penetralisir pada pasien yang terinfeksi.  

Tingkat penurunan protektivitas vaksin Covid-19 terhadap varian Delta belum diketahui secara jelas. Meski demikian, William Schaffner yang juga merupakan profesor di Vanderbilt University School of Medicine mengingatkan khalayak agar selalu optimistis dan melakukan langkah pencegahan yang memungkinkan.

"Jika varian ini sebagian dapat menghindari perlindungan vaksin, semakin banyak orang yang divaksinasi maka semakin kecil kemungkinannya untuk menyebar," ujar Schaffner, dikutip dari laman Health, Kamis (10/6).

Varian Delta juga menjadi penyebab gelombang infeksi baru di Inggris. Menteri Kesehatan Inggris Matt Hancock mengatakan, varian Delta 40 persen lebih menular dari virus corona biasa.

"Orang-orang yang telah menerima dua dosis vaksin virus corona harus sama-sama terlindungi dari kedua varian tersebut. Varian itu 40 persen lebih menular, ini adalah data terbaru yang saya miliki," ujar Hancock kepada Sky News, Ahad (6/6).

Menurut Public Health England, varian Delta saat ini menjadi strain yang dominan di Inggris. Hancock mengakui bahwa varian Delta membuat perhitungan lebih sulit untuk mencabut pembatasan sosial (lockdown) di Inggris.

Seorang pejabat tinggi Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan, setidaknya diperlukan 80 persen cangkupan vaksinasi Covid-19 untuk menurunkan resiko penyebaran varian baru Covid-19 secara signifikan.

Dr. Michael Ryan, kepala kedaruratan WHO, mengatakan, bahwa tingkat cangkupan vaksinasi yang tinggi adalah jalan keluar dari pandemi ini.

Banyak negara kaya telah beralih untuk memvaksinasi remaja dan anak-anak, kelompok yang memiliki resiko lebih rendah dibanding lansia dan penderita penyakit penyerta.

Namun, Ryan mengakui bahwa tidak ada data yang sepenuhnya jelas tentang berapa persentase cakupan vaksinasi yang diperlukan untuk menghentikan penularan virus.

"Tapi ... tentu saja cakupan 80 persen berada dalam posisi di mana Anda dapat secara signifikan memengaruhi risiko kasus impor yang berpotensi menghasilkan kasus sekunder atau menyebabkan klaster atau wabah," katanya, Selasa (8/6) pekan lalu.

“Jadi memang membutuhkan tingkat vaksinasi yang cukup tinggi, terutama dalam konteks varian yang lebih menular, agar aman,” ujar Ryan, menambahkan.

Sumber: republika.co.id