JAKARTA, HETANEWS.com - PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk memberi laporan kepada Bursa Efek Indonesia (BEI) soal upaya penyelesaian utang perseroan. Saat ini, Garuda Indonesia dikabarkan tengah dililit utang sampai Rp 70 triliun.

"Perseroan saat ini telah dan terus melakukan upaya-upaya dalam rangka memastikan risiko solvabilitas dapat dimitigasi dengan sebaik-baiknya," kata VP Corporate Secretary Garuda Indonesia Mitra Piranti dalam Keterbukaan Informasi BEI, Kamis, 27 Mei 2021.

Mitra kemudian menyebut tiga langkah yang ditempuh Garuda Indonesia. Pertama, negosiasi dengan lessor pesawat. Kedua, melakukan restrukturisasi utang usaha, termasuk terhadap BUMN serta mitra usaha lainnya. Keempat, negosiasi langkah restrukturisasi pinjaman perbankan dan lembaga keuangan lainnya.

Menurut Mitra, seluruh upaya yang dilakukan oleh perseroan pada prinsipnya dilakukan dengan tetap mempertimbangkan kondisi kinerja. "Serta likuiditas Perseroan yang terdampak signifikan imbas situasi pandemi Covid-19," kata dia.

Sebelumnya, kinerja keuangan Garuda Indonesia tak kunjung membaik pada 2021. Emiten berkode GIAA itu terakhir mencatatkan utang hingga Rp 70 triliun atau US$ 4,9 miliar. Dalam pernyataannya kepada karyawan perusahaannya dalam sebuah rapat, Irfan mengatakan perusahaan pelat merah ini dalam kondisi berat secara finansial.

Direktur Utama Garuda Indonesia Irfan Setiaputra menyatakan perseroan terus berkomunikasi dengan pemerintah untuk mencari opsi penyelamatan perusahaan. Musababnya, perusahaan masih terus mengalami tekanan karena pandemi Covid-19. “Kami setiap saat komunikasi,” ujar Irfan.

Irfan mengatakan Garuda Indonesia memiliki utang yang jumlahnya bertambah lebih dari Rp 1 triliun per bulan seiring dengan penundaan pembayaran yang dilakukan perusahaan kepada pada pemasok."Saat ini arus kas GIAA berada di zona merah dan memiliki ekuitas minus Rp 41 triliun," ujarnya dalam sebuah rekaman.

Sebagai langkah untuk mempertahankan bisnis, Garuda akan melakukan restrukturisasi yang mencakup pengurangan jumlah armada pesawat hingga 50 persen. Bila saat ini Garuda memiliki 142 pesawat, ke depan perusahaan kemungkinan hanya mengoperasikan 70 unit.

Selain itu, belakangan Garuda Indonesia menawarkan pensiun dini kepada karyawan perusahaan. Rencananya, pensiun dini mulai berlaku pada Juli 2021.

sumber: tempo.co