TAPANULI, HETANEWS.com - Dr. Naek L. Tobing, SpKJ. meninggal dunia pada 6 April 2020 karena Covid-19. Ia dikenal sebagai seksolog atau pakar kesehatan seks terkemuka di Indonesia.

Selain membuka praktik kesehatan seks, ia juga rajin menulis buku-buku tentang masalah reproduksi, seperti Problema Seks dalam Rumah Tangga (1989), Masalah Seks di Kalangan Remaja (1990), Seks dan Problemanya (1991). dilansir dari historia.id

Dokter kelahiran Samosir, Tapanuli, 14 Agustus 1940 ini tamatan Fakultas Kedokteran Universitas Sumatra Utara. Sempat mendalami masalah kejiwaan sebelum akhirnya tertarik mendalami seksologi.

Di balik sosoknya yang humoris, ternyata Naek mengagumi sosok raja dari tanah Batak, Raja Pontas Lumbantobing.

header img
aja Pontas Lumbantobing (1835-1900). 

Raja Pontas Lumbantobing lahir sekira 1835. Dikenal sebagai pelindung kaum misionaris seperti Gerrit van Asselt (1833–1910), dan I.L. Nommensen (1834–1918).

Cerita beredar menyebutnya sebagai sosok pemberani, gemar mengembara tanpa rasa takut dari desanya di Silindung menuju daerah Toba atau Uluan, sekarang Porsea.

Dialah yang sebenarnya menyadari sedari awal, bahwa orang Batak kala itu sedang dalam posisi krisis. Zaman itu, sekira abad 19, banyak perang yang melibatkan bangsa Batak.

  • Batak dalam Tanda Kutip

Dari situ, Raja Pontas berpendirian bahwa orang-orang tanah Batak utara harus menyesuaikan diri dengan zaman modern. Artinya, orang tanah Batak utara harus berpendidikan dan harus beragama monoteisme. Ia adalah primer il benefactor, atau yang memberikan dirinya.

  • Penginjil Kristen dan Wabah di Tanah Batak

Kemudian, mereka bertiga jalan-jalan dan bertemu opung Manahara yang sedang sakit latapon atau bisul di bibir. Tahu akan hal itu, Van Asselt pun memberinya obat, dan manjur.

Raja Pontas pun berpikir, ini dia yang kami butuhkan, kesehatan. Dari situ, nanti berlanjut dengan kedekatannya dengan misionaris Nommensen.