China, hetanews.com - Sebuah penelitian di China menemukan sebagian besar pasien yang dirawat di rumah sakit dengan Covid-19 masih mengalami berbagai gejala enam bulan setelah terinfeksi, termasuk kelelahan dan kesulitan tidur.

Studi terhadap lebih dari 1.700 pasien yang dirawat di kota Wuhan di China, pusat awal pandemi, menunjukkan 76 persen pasien menderita setidaknya satu gejala berbulan-bulan setelah mereka keluar dari rumah sakit.

Temuan menunjukkan bahwa bahkan orang yang pulih dari Covid-19 dapat menderita dampak kesehatan jangka panjang dari serangan virus corona, yang telah menginfeksi lebih dari 90 juta orang di seluruh dunia.

Studi tersebut, dilaporkan yang terbesar yang pernah dilakukan, diterbitkan pada Jumat pekan lalu di jurnal medis The Lancet.

Ditemukan bahwa kelelahan dan kesulitan tidur adalah gejala pasca Covid-19 yang paling umum, masing-masing terjadi pada 63 persen dan 26 persen, enam bulan setelah dimulainya diagnosis awal.

Penyakit ini juga bisa memiliki komplikasi psikologis jangka panjang, dengan kecemasan atau depresi dilaporkan di antara 23% pasien, studi tersebut menemukan.

Menurut para peneliti, pasien yang sakit lebih parah cenderung memiliki bukti kerusakan paru-paru pada sinar-X.

"Karena Covid-19 adalah penyakit baru, kami baru mulai memahami beberapa efek jangka panjangnya pada kesehatan pasien," kata Dr. Bin Cao dari Rumah Sakit Persahabatan China-Jepang dan Universitas Kedokteran Modal, yang memimpin tim penelitian tersebut dalam sebuah pernyataan, dilansir CNN.

Lebih lanjut, Cao menyatakan analisis mereka menunjukkan bahwa sebagian besar pasien terus hidup dengan setidaknya beberapa efek virus setelah meninggalkan rumah sakit, dan menyoroti kebutuhan perawatan pasca-keluar, terutama bagi mereka yang mengalami infeksi parah.

"Penelitian kami juga menggarisbawahi pentingnya melakukan studi lanjutan yang lebih lama dalam populasi yang lebih besar untuk memahami spektrum penuh dari efek yang dapat ditimbulkan Covid-19 pada manusia, " katanya.

Efek kesehatan jangka panjang Covid-19

Para ilmuwan di seluruh dunia sedang mempelajari efek jangka panjang dari virus tersebut, yang biasa disebut sebagai gejala long Covid.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) AS mencantumkan kelelahan, sesak napas, batuk, nyeri sendi, dan nyeri dada sebagai gejala jangka panjang yang paling sering dilaporkan. Penyakit lainnya, seperti kesulitan berpikir dan konsentrasi - yang dikenal sebagai "kabut otak", depresi dan sakit kepala, juga dilaporkan terjadi pada penular virus Corona.

"Meskipun sebagian besar orang dengan Covid-19 pulih dan kembali ke kesehatan normal, beberapa pasien dapat mengalami gejala yang dapat berlangsung selama berminggu-minggu atau bahkan berbulan-bulan setelah sembuh dari penyakit akut," demikian pernyataan CDC AS.

Dalam pernyataan itu juga disampaikan, "Bahkan orang yang tidak dirawat di rumah sakit dan yang memiliki penyakit ringan dapat mengalami gejala yang terus-menerus dan susulan."

Sebuah studi yang diterbitkan dalam British Medical Journal pada Agustus lalu menemukan bahwa sekitar 10 persen pasien menderita penyakit berkepanjangan akibat Covid-19 yang berlangsung lebih dari 12 minggu.

Namun, penelitian di China adalah yang terbesar, dengan durasi tindak lanjut terlama, untuk menyelidiki dampak jangka panjang pada pasien yang dipulangkan.

Para pasien penelitian, dengan usia rata-rata 57 tahun, semuanya dipulangkan antara 7 Januari dan 29 Mei 2020, dari Rumah Sakit Jinyintan Wuhan, fasilitas Covid-19 yang ditunjuk yang merawat orang pertama di dunia yang diketahui tertular penyakit tersebut mulai Desember 2019. .

Secara total, penelitian ini melibatkan 70 persen dari semua pasien Covid-19 yang dipulangkan dalam periode itu, setelah memberi pengecualian pada mereka yang meninggal, yang tidak dapat berpartisipasi karena kondisi mental atau fisik yang parah, dan yang menolak untuk berpartisipasi.

Semua peserta diwawancarai dengan serangkaian kuesioner untuk evaluasi gejala. Mereka juga menjalani pemeriksaan fisik, tes berjalan selama enam menit dan tes darah, kata studi tersebut.

Tanpa diduga, 13 persen pasien yang tampaknya tidak mengalami cedera ginjal akut saat dirawat di rumah sakit menunjukkan tanda-tanda kerusakan ginjal.

Namun, tim peneliti di Institute of Pharmacological Research di Bergamo, Italia, yang tidak terlibat dalam penelitian ini, menulis dalam komentar yang menyertainya di The Lancet bahwa temuan itu "harus ditafsirkan dengan hati-hati" karena ada batasan cara itu diukur."

sumber: cnnindonesia.com