Hetanews.com - Turbin pesawat Sriwijaya Air SJ182 rute Jakarta-Pontianak yang jatuh di perairan sekitar Pulau Laki, Kelurahan Pulau Tidung, Kepulauan Seribu Selatan, Sabtu (9/1/2021) berhasil ditemukan.

Panglima TNI Marsekal TNI Hadi Tjahjanto mengatakan, saat ini tim pencari masih berupaya mendapatkan kotak hitam pesawat. Posisi kotak hitam diduga kuat telah ditemukan berdasarkan sinyal yang dipancarkan alat tersebut. Sinyal tersebut terus dipantau dan ditandai.

"Mudah-mudahan tidak lama lagi kotak hitam sudah bisa diangkat sehingga bisa menjadi bahan bagi KNKT untuk mengetahui penyebab kecelakaan tersebut," katanya.

Dikutip Dauntless, mesin turbin merupakan mesin turbodrop yang berfungsi untuk menggerakkan baling-baling pesawat terbang. Dalam bentuk yang paling sederhana, turboprop terdiri dari saluran masuk, kompresor, ruang bakar, turbin, dan nosel pendorong.

Udara ditarik ke dalam intake dan dikompresi oleh kompresor. Bahan bakar kemudian ditambahkan ke udara bertekanan di ruang bakar, di mana campuran bahan bakar-udara kemudian terbakar.

Gas pembakaran panas mengembang melalui turbin. Sebagian tenaga yang dihasilkan oleh turbin digunakan untuk menggerakkan kompresor. Dorongan diperoleh dengan gas yang terbakar, mendorong ke arah permukaan (vektor) di depan gas yang mengembang.

Sisanya disalurkan melalui roda gigi reduksi ke baling-baling. Ekspansi lebih lanjut dari gas terjadi di nosel pendorong, di mana gas-gas tersebut keluar ke tekanan atmosfer. Nozel pendorong memberikan proporsi yang relatif kecil dari dorongan yang dihasilkan oleh turboprop.

Berbeda dengan turbojet, gas buang mesin umumnya tidak mengandung cukup energi untuk menghasilkan daya dorong yang signifikan, karena hampir semua tenaga mesin digunakan untuk menggerakkan baling-baling.

Mesin turbin bertenaga gas telah berkembang pesat sejak 1903 dan itu adalah tahun pertama turbin gas menghasilkan tenaga yang cukup untuk terus berjalan.

Desainnya dibuat oleh penemu Norwegia Aegidus Elling, dan menghasilkan 11 tenaga kuda, yang merupakan prestasi besar pada saat itu, demikian diwartakan Bold Method.

Jenis Mesin Turbin Pesawat

Saat ini, mesin turbin gas hadir dalam berbagai bentuk dan ukuran, dan kebanyakan dari mereka menghasilkan lebih dari 11 tenaga kuda. Empat jenis utama mesin turbin, terdiri dari:

1. Mesin Turbojet

2. Mesin Turbodrop

3. Mesin Turbofan

4. Mesin Turboshaft

Lalu bagaimana cara kerja dan fungsi mesin turbin pesawat tersebut?

Cara Kerja & Fungsi Turbin Pesawat

1. Mesin Turbojet

Turbojet bekerja dengan mengalirkan udara melalui 5 bagian utama mesin:

Langkah 1: Asupan Udara

Asupan udara pada dasarnya adalah sebuah tabung di depan mesin. Asupan udara mungkin terlihat sederhana, tetapi ini sangat penting. Tugas pemasukan adalah mengarahkan udara dengan lancar ke bilah kompresor.

Pada kecepatan rendah, perlu meminimalkan hilangnya aliran udara ke mesin, dan pada kecepatan supersonik, perlu memperlambat aliran udara di bawah Mach 1 (udara yang mengalir ke turbojet harus subsonik, terlepas dari seberapa cepat pesawat terbang).

Langkah 2: Kompresor

Kompresor digerakkan oleh turbin di bagian belakang mesin, dan tugasnya adalah memampatkan udara yang masuk, secara signifikan meningkatkan tekanan udara. Kompresor adalah rangkaian 'kipas', masing-masing dengan bilah yang lebih kecil. Saat udara melewati setiap tahap kompresor, ia menjadi lebih terkompresi.

Langkah 3: Ruang Pembakaran

Selanjutnya adalah ruang bakar. Udara bertekanan tinggi digabungkan dengan bahan bakar, dan campuran tersebut dinyalakan. Saat campuran bahan bakar / udara terbakar, itu berlanjut melalui mesin menuju turbin.

Turbojet bekerja sangat ramping, dengan sekitar 50 bagian udara untuk setiap 1 bagian bahan bakar (sebagian besar mesin reciprocating beroperasi mulai dari 6-ke-1 hingga 18-ke-1). Salah satu alasan utama turbin menjalankan turbin ini adalah karena aliran udara ekstra diperlukan untuk menjaga turbojet tetap dingin.

Langkah 4: Turbin

Turbin adalah rangkaian 'kipas' lain, yang bekerja seperti kincir angin, menyerap energi dari udara berkecepatan tinggi yang melewatinya. Bilah turbin terhubung dan memutar poros, yang juga terhubung ke bilah kompresor di bagian depan mesin. 'Lingkaran kehidupan' turbjet hampir selesai.

Langkah 5: Knalpot

Campuran bahan bakar / udara yang terbakar dengan kecepatan tinggi keluar dari mesin melalui nozel knalpot. Saat udara berkecepatan tinggi keluar dari bagian belakang mesin, ia menghasilkan daya dorong, dan mendorong pesawat (atau apa pun yang melekat padanya) ke depan.

Kelebihan:

- Desainnya relatif sederhana

- Mampu kecepatan yang sangat tinggi

- Memakan sedikit ruang

Kekurangan:

- Konsumsi bahan bakar tinggi

- Keras

- Performa buruk dengan kecepatan lambat

2. Mesin Turboprop

Tiga jenis mesin turbin berikutnya adalah semua bentuk mesin turbojet, dan kita akan mulai dengan turboprop. Turboprop adalah mesin turbojet, terhubung ke baling-baling melalui sistem roda gigi.

Cara Kerja Turboprop

Langkah 1: Turbojet memutar poros, yang terhubung ke kotak roda gigi

Langkah 2: Kotak roda gigi memperlambat putaran, dan roda gigi yang bergerak paling lambat terhubung ke baling-baling

Langkah 3: Baling-baling berputar di udara, menghasilkan gaya dorong seperti Cessna 172

Kelebihan:

- Sangat irit bahan bakar

- Paling efisien pada kecepatan jarak menengah antara 250-400 knot

- Paling efisien pada ketinggian kisaran menengah 18.000-30.000 kaki

Kekurangan:

- Kecepatan udara maju terbatas

- Sistem roda gigi berat dan bisa rusak

3. Mesin Turbofan

Turbofan bekerja dengan memasang kipas ducted ke bagian depan mesin turbojet. Kipas menciptakan daya dorong tambahan, membantu mendinginkan mesin, dan menurunkan keluaran suara mesin.

Langkah 1: Udara masuk dibagi menjadi dua aliran terpisah. Satu aliran mengalir di sekitar mesin (melewati udara), sementara yang lainnya melewati inti mesin.

Langkah 2: Bypass udara melewati mesin dan dipercepat oleh duct fan, menghasilkan daya dorong tambahan.

Langkah 3: Udara mengalir melalui mesin turbojet, melanjutkan produksi daya dorong.

Kelebihan:

- Irit bahan bakar

- Lebih tenang dari turbojet

- Mereka terlihat luar biasa

Kekurangan:

- Lebih berat dari turbojet

- Area depan lebih besar dari turbojet

- Tidak efisien di ketinggian yang sangat tinggi

4. Mesin Turboshaft

Mesin turboshaft terutama digunakan pada helikopter. Perbedaan terbesar antara turboshaft dan turbojet adalah bahwa mesin turboshaft menggunakan sebagian besar tenaga mereka untuk memutar turbin, daripada menghasilkan daya dorong keluar dari bagian belakang mesin.

Turboshaft pada dasarnya adalah mesin turbojet dengan poros besar yang terhubung ke bagian belakangnya. Dan karena sebagian besar mesin ini digunakan pada helikopter, poros itu terhubung ke transmisi bilah rotor.

Langkah 1: Mesin beroperasi seperti turbojet, untuk sebagian besar.

Langkah 2: Poros daya yang dipasang ke turbin menggerakkan transmisi.

Langkah 3: Transmisi mentransfer rotasi dari poros ke bilah rotor.

Langkah 4: Helikopter, melalui sebagian besar cara yang tidak diketahui dan magis, mampu terbang melintasi langit.

Kelebihan:

- Rasio power-to-weight yang jauh lebih tinggi daripada mesin piston

- Biasanya lebih kecil dari mesin pist

Kekurangan:

- Keras

- Sistem roda gigi yang terhubung ke poros dapat menjadi rumit dan rusa

Baca juga: Cerita Penumpang Pesawat Alami Turbulence Hebat Bersamaan Sriwijaya SJ182 Jatuh

Sumber: tirto.id