Hetanews.com - Voice of America baru-baru ini mengungkapkan daftar penasihat pontensial presiden terpilih AS Joe Biden tentang kebijakan China, termasuk mantan wakil menteri luar negeri Antony Blinken, mantan duta besar untuk PBB Samantha Power, mantan asisten menteri luar negeri untuk urusan Asia Timur dan Pasifik Kurt Campbell, wakil direktur di Pusat Keamanan Amerika Baru Ely Ratner, mantan penasihat keamanan nasional Jake Sullivan, Susan Rice, dan Thomas Donilon. 

Menurut resume mereka, hampir semuanya berasal dari pemerintahan mantan presiden Barack Obama. Biasanya, para penasihat ini kemungkinan besar akan menjadi anggota kabinet Biden. 

Oleh karena itu, sudut pandang mereka akan sangat memengaruhi kebijakan luar negeri pemerintahan Biden di masa depan.

Donilon pada 2019 menerbitkan sebuah artikel di majalah Luar Negeri, dengan alasan bahwa perang dagang Presiden AS Donald Trump adalah "cara yang salah untuk bersaing dengan China," dan AS harus fokus pada pembaruan, daripada proteksionisme. 

Blinken mengatakan pada bulan September bahwa, "Posisi strategis China lebih kuat dan posisi kita lebih lemah sebagai akibat dari kepemimpinan Presiden Trump." 

Dia juga mengatakan bahwa Trump meninggalkan "kekosongan di dunia untuk diisi oleh China."

Campbell dan Sullivan menulis di Foreign Affairs pada tahun 2019 bahwa, "tujuannya adalah untuk menetapkan persyaratan koeksistensi yang menguntungkan dengan Beijing di empat domain kompetitif utama militer, ekonomi, politik, dan pemerintahan global."

Dilihat dari narasi dari para penasihat ini, tujuan kebijakan China pemerintahan Biden hampir identik dengan pemerintahan Trump, meskipun dinyatakan dengan lebih bijaksana. 

Pemerintahan Biden akan terus menganggap China sebagai saingan utamanya, melihat China sebagai ancaman terbesar untuk mempertahankan posisinya sebagai hegemoni global. Namun, Biden akan berbeda dari Trump dalam menghadapi tantangan ini.

Meskipun Donilon mengatakan bahwa perang perdagangan adalah cara yang salah untuk bersaing dengan Beijing, beberapa Demokrat menyadari bahwa cara Trump untuk menekan China pada perdagangan telah berhasil sampai batas tertentu. 

Pemerintahan Biden mungkin tidak menarik semua tarif yang dikenakan pada China segera setelah dia menjabat, tetapi akan melihatnya sebagai alat tawar-menawar untuk bernegosiasi lebih lanjut dengan China. 

Tapi seperti yang dikatakan Donilon, Biden akan lebih mementingkan "pembaruan", daripada defisit perdagangan. Banyak penasihat Biden, seperti Blinken dan Sullivan, percaya AS harus meningkatkan hubungannya dengan Eropa. Friksi transatlantik diharapkan akan mereda setelah Biden menjabat. 

AS berharap sekutu Eropa bisa memainkan peran besar dalam bersaing dengan China. Blinken mengatakan Trump telah melemahkan aliansi Amerika, meninggalkan nilai-nilai AS dan memberi China lampu hijau untuk menginjak-injak apa yang disebut hak asasi manusia dan demokrasi. 

Ini mencerminkan kenyataan bahwa pemerintahan Biden akan menggarisbawahi hak asasi manusia dan demokrasi, dan akan menciptakan aliansi ideologis dengan menyatukan sekutunya seperti Eropa, Jepang, dan Korea Selatan dalam upaya untuk menekan China.

Namun, Biden akan menahan diri dalam menerapkan kebijakan ini. Trump menerima hampir setengah dari suara populer. Ini mewujudkan fakta bahwa Trumpisme menikmati banyak pengikut di AS. Kekuatan ini akan menahan Biden untuk kembali ke liberalisme dan multilateralisme. 

Terlepas dari retorika para penasihat ini, kebijakan luar negeri pemerintahan Biden mungkin tidak mengikuti jalan yang mereka gambarkan. Pasalnya, politik luar negeri suatu negara akan dipengaruhi oleh banyak faktor. 

DPR AS  dan Senat saat ini dikendalikan oleh berbagai pihak. Merekalah yang akan mempersulit penerapan beberapa kebijakan. Pemerintahan Biden dapat membuat kompromi dengan Partai Republik pada beberapa agenda kebijakan luar negeri, terutama di China. 

Kemungkinan bahwa pemerintahan baru akan tetap keras terhadap China tidak dapat dikesampingkan. Kebijakan yang akan diterapkan AS setelah Demokrat menjabat dan menghadapi tantangan dan kesulitan akan berbeda dari apa yang mereka harapkan sekarang. 

Masih harus dilihat apakah kebijakan luar negeri yang akan diadopsi Biden akan konsisten dengan apa yang disarankan oleh penasihatnya. Biden menjabat sebagai wakil presiden di bawah pemerintahan Obama selama delapan tahun. 

Filsafat diplomatiknya mungkin mewarisi beberapa gagasan Obama. Sebagian besar anggota timnya memiliki posisi di bawah masa jabatan Obama. 

Mengenai isu-isu termasuk pemerintahan global, perubahan iklim, dan kesepakatan nuklir Iran, Biden kemungkinan besar akan melanjutkan filosofi Obama. Tetapi ketika berbicara tentang hubungan dengan China, dia mungkin memasukkan beberapa ide Trump.

Generasi baru Demokrat juga membuat refleksi tentang bagaimana menangani China dengan lebih baik. Dari perspektif AS, kebijakan Republik Tiongkok tidak sepenuhnya tidak efektif. 

Beberapa Demokrat bahkan percaya mereka harus meminjam beberapa hal yang berhasil dilakukan dengan baik oleh pemerintahan Trump. 

Situasi internasional dan keseimbangan kekuatan antar negara besar telah banyak berubah selama empat tahun terakhir. Tidak mungkin pemerintahan Biden akan sepenuhnya menerapkan semua ide diplomatik Obama.

Sumber: globaltimes.cn