Jakarta, hetanews.com - Menteri Kelautan dan Perikanan Edhy Prabowo dicokok Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) diduga terkait soal ekspor benur. Menteri Koordinator bidang Politik, Hukum dan Keamanan (Menko Polhukam) Mahfud Md ikut mengomentari soal kinerja KPK. 

Mahfud tidak secara langsung membicarakan soal penangkapkan Edhy. Hanya saja ia menyinggung soal pernyataan yang pernah disampaikan oleh Ketua KPK Firli Bahuri kepadanya. 

"Saya selalu mengingatkan kepada teman-teman di KPK tentang apa yang pernah disampaikan oleh Ketua KPK Firli Bahuri kepada saya, 'Biarlah orang mengatakan bahwa kami tidak baik, tapi kami akan berusaha keras untuk berbuat baik'," kata Mahfud melalui akun Twitternya @mohmahfudmd pada Rabu (25/11/2020). 

Pernyataan Firli itu kemudian dibalas Mahfud. Mantan ketua Mahkamah Konstitusi tersebut menyampaikan kepada Firli kalau dirinya bakal membantu pemberantasan korupsi supaya tidak mendapatkan gangguan.

"Saya jawab, 'Lakukan, saya akan back up agar anda tak diintervensi'," ujarnya. 

Cuitan Mahfud MD mengaku ingat ucapan Ketua KPK Firli Bahuri. (Twitter)
Cuitan Mahfud MD mengaku ingat ucapan Ketua KPK Firli Bahuri.

Edhy Prabowo Ditangkap

Tim Satgas KPK dikabarkan menangkap Menteri Kelautan dan Perikanan Edhy Prabowo dan beberapa orang dalam operasi tangkap tangan atau (OTT), pada Rabu (25/11) dini hari.

Wakil Ketua KPK Nurul Ghufron menyebut penangkapan tersebut diduga terkait dengan ekspor benur yang tengah aktif dilakukan oleh Kementerian KKP.

"Benar, KPK tangkap, berkait ekspor benur," kata Nurul dikonfirmasi, Rabu (25/11/2020) pagi.

Tim antirasuah menangkap Edhy bersama rombongannya itu, di Bandara Soekarno Hatta. Ada pula sejumlah pihak yang belum diketahui turut ditangkap oleh tim KPK.

"Tadi pagi jam 1.23 WIB di Soetta (Soekarno-Hatta). Ada beberapa dari KKP dan keluarga yang bersangkutan," ucap Ghufron.

Sumber: suara.com