HETANEWS.COM

Melacak Exoplanet yang Mungkin Jadi Tempat Tinggal Alien

Ilustrasi salah satu exoplanet. Foto: Ilustrasi salah satu exoplanet

Jakarta, hetanews.com - Exoplanet adalah sebutan untuk planet-planet yang ada di luar Tata Surya kita. Pelacakan dari teleskop canggih sejauh ini telah menemukan ribuan exoplanet, sebagian mirip dengan Bumi dan mungkin saja ada kehidupan di sana walau masih sulit untuk membuktikannya.

Perburuan Exoplanet terutama digelar oleh NASA. Dulu mereka mengandalkan teleskop Kepler, kemudian digantikan oleh Transiting Exoplanet Survey Satellite (TESS) sejak 2018.

Teleskop itu melayang di antariksa, memindai luar angkasa sampai sudut-sudut yang sangat jauh. Sampai 1 Oktober 2020, ada 4.335 exoplanet terkonfirmasi dalam 3.218 sistem Tata Surya. Itu belum seberapa.

Dengan asumsi ada 200 miliar bintang, ada hipotesa bahwa mungkin saja ada 11 miliar planet yang mungkin dihuni di galaksi Bima Sakti saja. Jumlahnya bisa meningkat sampai 40 miliar jika menghitung exoplanet yang mengorbit di bintang katai merah.

Menilik sejarah, tahun 1992 adalah pertama kali terkonfirmasi bahwa ada exoplanet eksis. Exoplanet terdiri dari berbagai macam ukuran dan jenis orbit. Beberapa merupakan planet super besar, sebagian permukaannya es atau bebatuan.

Apa yang diinginkan NASA dan lembaga antariksa lain adalah exoplanet yang mirip ukurannya dengan Bumi, dan mengorbit pada bintangnya dalam zona habitat.

Zona habitat adalah kondisi jarak ideal antara bintang dengan planet sehingga mungkin ada air mengalir dan jika demikian, barangkali ada makhluk hidup.

Salah satu exoplanet semacam itu yang menarik perhatian ilmuwan adalah Proxima B yang mengorbit pada bintang Alpha Centauri AB.

Eksistensi planet itu diketahui sejak 4 tahun yang lalu. Potensi mendukung kehidupan di planet ini adalah karena kemungkinan ada air mengalir di permukaannya.

"Exoplanet ini berada dalam jarak dengan bintangnya di mana memungkinkan temperatur cukup sedang untuk air dalam keadaan cair di permukaannya," papar NASA.

Profil Planet Proxima B

"Impresi dari seniman ini menampakkan pemandangan permukaan dari planet Proxima B yang mengorbit bintang katai merah Proxima Centauri, yaitu bintang terdekat dengan Tata Surya kita. Proxima B sedikit lebih masif dari Bumi dan mengorbit di zona habitat Proxima Centauri," pungkas NASA.

Proxima Centauri 'hanya' berada 4,2 tahun cahaya dari Bumi, atau sekitar 40 triliun km. Anthony Del Genio, ilmuwan dari NASA Goddard Institute of Space Studies, pernah meneliti soal planet Proxima B.

"Pesan utama dari simulasi yang kami lakukan adalah terdapat peluang yang baik bagi planet tersebut untuk bisa dihuni," ujar Del Genio.

Meski demikian, masih banyak yang belum diketahui mengenai Proxima B. Del Genio sendiri yang mengakui hal tersebut.

"Pertama, kami tidak tahu apakah Prox B memiliki atmosfer. Tanpa itu, kehidupan tidak akan eksis," ucapnya.

Teleskop super canggih James Webb yang akan mulai dioperasikan diharapkan dapat memberikan lebih banyak informasi soal exoplanet sehingga tanda lebih jelas jika ada kehidupan di sana dapat dipastikan.

Sumber: detik.com

Editor: andi.

Daftarkan diri Anda sebagai anggota Heta News untuk selalu mendapatkan buletin berita populer langsung di kotak surat elektronik Anda!

Berlangganan

Daftarkan diri Anda sebagai anggota Heta News untuk selalu mendapatkan buletin berita populer langsung di kotak surat elektronik Anda!

Berlangganan