HETANEWS.COM

Mendikbud Sebut Pengganti UN Bukan Seleksi Anak Masuk Sekolah Negeri

Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Nadiem Anwar Makarim. Foto: Istimewa

Hetanews.com -Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) mengganti standar kelulusan dari Ujian Nasional (UN) menjadi Asesmen Nasional (AN). Rencananya hal ini akan diterapkan pada Maret 2021 mendatang.

Mendikbud Nadiem Makarim pun mengungkapkan bahwa AN merupakan perubahan yang besar. Jadi, jika UN yang dinilai adalah peserta didik di setiap mata pelajaran yang diujikan, AN sebaliknya, yang dinilai adalah satuan pendidikan itu sendiri.

“Asesmen Nasional adalah untuk mengukur unit pendidikan, untuk mengevaluasi unit pendidikan, bukan untuk menghakimi anak-anak kita (melalui nilai UN) bisa masuk ke sekolah mana,” ucap dia webinar Cerita di Kemenkeu Mengajar, Senin (26/10).

Dari konsep ini, kata Nadiem, AN tidak akan mengkotak-kotakan anak yang memiliki nilai tinggi dapat masuk ke sekolah negeri atau tidak, begitu juga sebaliknya. Semua orang berhak untuk bisa mendapatkan pendidikan yang baik sebagai warga negara.

“Jadi ini adalah suatu perubahan transformasional, di mana AN digunakan untuk mengevaluasi kinerja sekolah, untuk memperbaiki, memberikan umpan balik kepada guru dan kepala sekolah bagaimana untuk meningkatkan kualitas, bukan untuk menjadi sistem seleksi anak masuk negeri atau masuk swasta,” imbuhnya.

Dia mengaku bahwa konsep tersebut diadaptasi dari berbagai negara dengan pendidikan yang modern. Untuk itu, dengan penyetaraan ini, diharapkan sistem pendidikan Indonesia dapat lebih berkembang ke arah yang lebih baik.

“Ini adalah suatu hal yang kita pelajari dari negara-negara dengan sistem pendidikan yang lebih maju dari kita bahwa ini adalah cara untuk melakukan penyetaraan akses kepada semua orang untuk bisa mendapatkan pendidikan yang baik, dan juga memastikan kita mengukur institusi dan bukan mengukur potensi anak individu,” ujarnya.

Sebelumnya, Nadiem pernah menjelaskan bahwa AN bukan hanya sebagai pengganti daripada UN dan USBN, tetapi juga sebagai penanda perubahan paradigma tentang evaluasi pendidikan. Asesmen Nasional terdiri dari tiga bagian, yaitu Asesmen Kompetensi Minimum (AKM), Survei Karakter, dan Survei Lingkungan Belajar.

“Potret layanan dan kinerja setiap sekolah dari hasil asesmen nasional ini kemudian menjadi cermin untuk kita bersama-sama melakukan refleksi mempercepat perbaikan mutu pendidikan Indonesia,” ucap dia dalam keterangan tertulis, Sabtu (10/10).

Sumber: jawapos.com

Editor: andi.

Daftarkan diri Anda sebagai anggota Heta News untuk selalu mendapatkan buletin berita populer langsung di kotak surat elektronik Anda!

Berlangganan

Daftarkan diri Anda sebagai anggota Heta News untuk selalu mendapatkan buletin berita populer langsung di kotak surat elektronik Anda!

Berlangganan