Hetanews.com - Uni Eropa (UE) jarang bertindak begitu cepat. Kurang dari empat bulan sejak pembunuhan George Floyd dalam tahanan polisi dan kampanye Black Lives Matter yang meluas ke Eropa dan memicu protes di seluruh benua, UE menunjuk koordinator anti-rasisme pertamanya.

Ide brilian ini tidak akan masuk akal, bagaimanapun, jika kebencian anti-Muslim bukan bagian dari portofolio mereka. Karena alih-alih membangun “persatuan yang benar-benar anti-rasis”, seperti yang diinginkan oleh presiden komisi Eropa, Ursula von der Leyen, sejauh ini kami telah membangun sebuah serikat anti-Muslim.

Prasangka terhadap Muslim ada di setiap sudut Eropa. Tidak hanya kita secara kolektif merendahkan dan mendiskriminasi orang Eropa yang menganut Islam, tetapi insiden kekerasan terhadap Muslim meningkat.

Kami telah mengetahui sejak krisis pengungsi dan migrasi tahun 2015 dan serangan teroris jihadis di Prancis, Spanyol, dan Jerman bahwa Muslim menderita reputasi yang sangat buruk di masyarakat kita.

Pada 2019, penelitian yang dilakukan untuk Religion Monitor Bertelsmann Stiftung sekali lagi menegaskan ketidakpercayaan yang meluas terhadap Muslim di seluruh Eropa. Di Jerman dan Swiss, setiap detik responden mengatakan mereka menganggap Islam sebagai ancaman.

Di Inggris, dua dari lima berbagi persepsi ini. Di Spanyol dan Prancis, sekitar 60% menganggap Islam tidak sesuai dengan "barat". Di Austria, satu dari tiga tidak ingin memiliki tetangga Muslim.

Organisasi untuk Keamanan dan Kerjasama di Eropa (OSCE) mengkonfirmasi temuan ini dalam makalah terbarunya tentang peningkatan dan makna kejahatan rasial terhadap Muslim.

Begitu pula badan koordinasi polisi Eropa, Europol: pada 2019, terorisme sayap kanan melonjak. Yang lebih mengejutkan adalah betapa cepatnya rasisme anti-Muslim berubah menjadi kekerasan.

Dalam laporan terbarunya, Dewan Eropa memperingatkan bahwa "Eropa sedang menghadapi kenyataan yang mengejutkan: kejahatan rasis antisemit, anti-Muslim dan rasis lainnya meningkat pada tingkat yang mengkhawatirkan". OSCE juga menguatkan temuan ini dalam makalahnya sendiri tentang kejahatan rasial terhadap Muslim.

Jika tidak begitu menyusahkan, itu akan menarik. Dari Spanyol hingga Bulgaria dan dari Finlandia hingga Prancis, orang-orang merasa berprasangka buruk terhadap Muslim tidak peduli ukuran ekonomi negara, komunitas Muslim, agama, ras atau etnis, jenis hubungan historis dengan selatan dan dunia Muslim, atau bahkan kebijakan pengungsi setelah 2015.

Ambil contoh dua negara Eropa yang sangat berbeda: Jerman dan Polandia. Komunitas Muslim Jerman (4,7 juta orang atau 5,7% dari populasi) lebih dari 200 kali lebih besar dari Polandia (sekitar 20.000 atau 0,05). PDB Jerman tujuh kali lebih besar, dan negara itu jauh lebih beragam secara agama.

Mungkin indikator terbaik untuk menunjukkan perbedaan adalah kebijakan terhadap pengungsi Suriah yang diadopsi kedua negara pada tahun 2015. Willkommenskultur dari Jerman sangat kontras dengan penolakan keras Polandia untuk mengambilnya.Namun, persentase orang Jerman dan Polandia yang kurang lebih sama berpikir tentang Muslim.

Rasisme di Jerman sering terjadi dengan kedok prasangka anti-Muslim. Sekitar 52% dari mereka yang disurvei pada awal 2019 mengatakan mereka menganggap Islam sebagai ancaman. Persepsi ini tetap stabil pada level tinggi selama sekitar 10 tahun.

Di Polandia, dengan hanya sedikit Muslim, orang Arab (biasanya diidentifikasi sebagai Muslim) telah menjadi etnis yang paling tidak disukai selama lebih dari satu dekade. Dalam jajak pendapat tahun 2020, 55% responden Polandia mengatakan mereka tidak menyukai mereka.

Di kedua negara, prasangka anti-Muslim menyiapkan lahan subur bagi kekerasan rasis. Menurut statistik kepolisian Jerman, jumlah kejahatan yang diklasifikasikan sebagai Islamofobia naik 4,4% menjadi 950 pelanggaran pada tahun 2019.

Serangan berulang atau digagalkan terhadap pusat-pusat pengungsi dan masjid menjadi bahaya serius bagi keamanan nasional Jerman, dengan terbunuhnya sembilan orang di Hanau pada bulan Februari sebagai contoh yang paling mencolok.

Meskipun lebih kecil dan jarang terjadi di Polandia, kejahatan rasial sejak 2016 juga telah dilakukan sebagian besar terhadap Muslim atau "orang yang dianggap Muslim".

Bias anti-Muslim ada di mana-mana tidak hanya secara geografis tetapi juga di seluruh spektrum politik. Kanan, tengah dan kiri - semua orang sepertinya menyimpan dendam, meski untuk alasan yang berbeda.

Di Jerman, rasisme sayap kanan berfokus pada pertanyaan apakah Muslim atau minoritas lain bisa menjadi "orang Jerman yang sebenarnya". Seluruh generasi Muslim Jerman telah tumbuh dalam iklim sosial ini terus-menerus ditanyai dan dipaksa untuk membenarkan agama mereka.

Partai Alternative für Deutschland, yang mengklaim membela nilai-nilai Yahudi-Kristen melawan apa yang disebut Islamisasi, sekarang menjadi partai oposisi terbesar di parlemen nasional. Ide-idenya telah menyebar ke arus utama.

Di antara kaum liberal dan kiri sering terdapat prasangka terhadap Islam dari posisi “universalisme humanis, hak asasi manusia, kesetaraan gender, dan demokrasi”, seperti yang dikatakan oleh seorang komentator liberal Polandia sambil memperingatkan tentang Islamisasi yang merayap di Eropa.

Bahkan pengkritik terkuat dari pemerintah PiS saat ini di Polandia akan secara terbuka berbicara tentang Muslim sebagai fanatik agama: "Bukannya saya menentang Islam," Anda mendengar orang berkata, "hanya saja mereka belum melakukan reformasi - mereka seperti orang Kristen di Abad Pertengahan.”

Ini bukan untuk mengatakan bahwa kritik terhadap agama tidak dapat diterima, atau bahwa semua orang Eropa adalah rasis. Tetapi xenofobia tumbuh dalam krisis, dan kita saat ini hidup dalam krisis pandemi, resesi yang membayangi, dan ketidakpastian global dapat memperburuk apa yang sudah menjadi bahaya eksistensial bagi Uni Eropa dan demokrasi.

Kambing hitam Eropa pilihan kemungkinan besar adalah Muslim. Partai-partai sayap kanan atau populis akan secara terbuka menjelekkan Islam, dengan dukungan diam-diam dari banyak politisi arus utama.

Kabar baiknya adalah, berkat protes Black Lives Matter, lahan sekarang subur di Eropa untuk aktivisme dan kebijakan anti-xenofobia. Di seluruh benua - termasuk Polandia dan Jerman ribuan orang berkumpul musim panas ini dalam demonstrasi anti-rasis dan antifasis.

Di Jerman, sebagai akibat langsung dari gerakan Black Lives Matter, Bundestag baru-baru ini meminta DeZIM-Institut untuk mendirikan Monitor Rasisme, dengan dana € 10 juta. Pembentukan koordinator anti-rasisme UE dapat menghidupkan kembali pendekatan pan-Eropa terhadap rasisme anti-Muslim.

Tapi itu harus menggabungkan kantor yang ada untuk mengkoordinasikan upaya Eropa untuk memerangi kebencian anti-Muslim - yang dibuat pada 2015 tetapi hanya mencapai sedikit - dengan anggaran yang ditingkatkan dan mandat yang jelas dan kuat.

Seorang koordinator yang energik dan berbakti seharusnya tidak hanya berkoordinasi antara lembaga-lembaga UE tetapi juga memantau dan mencatat kebencian anti-Muslim di semua negara anggota: hanya 15 dari 27 yang memiliki strategi untuk memerangi rasisme.

Tapi tidak satupun dari kita harus memberikan izin bebas terhadap rasisme anti-Muslim. Banyak komunitas di seluruh Eropa berseragam putih dan Kristen, terutama di kota dan desa yang lebih kecil.

Tapi kita semua hidup dalam gelembung sosial kita sendiri, tidak ada yang bebas dari prasangka, dan di sanalah kita perlu bertindak.

Kita perlu memperhatikan apa yang disebut Frantz Fanon sebagai "bau rasisme" opini yang tampaknya rasional yang menyembunyikan bias yang diucapkan pada makan malam atau pesta minuman yang ramah. Angkat masalah ini dan bicarakan dengan lantang tentang rasisme anti-Muslim.

Panggil sekop sekop. Kita sudah terbiasa dengan kata Islamophobia, tapi bagian “phobia” melembutkan artinya seolah-olah itu adalah kondisi medis yang patut ditoleransi.

Undang-undang UE mengklasifikasikan rasisme anti-Muslim sebagai rasisme begitu kita menganggapnya demikian, karakternya yang tidak menyenangkan menjadi jelas. Rasisme bukanlah fenomena sementara atau transisi. Ini adalah pandemi sosial yang masuk ke dalam struktur masyarakat, menyusup dan menghancurkan semua bidang kehidupan.

Sumber: theguardian.com