HETANEWS.COM

Polisi Selidiki Penempel Brosur Ajakan Menjarah Demo Tolak Omnibus Law di Bali

Brosur Aksi Penjarahan Di Depan Kantor Demokrat Bali Tolak Omnibus Law.

Bali, hetanews.com - Polisi bergerak cepat atas beredarnya brosur ajakan aksi penjarahan yang tertempel di tiang listrik di depan Gedung Demokrat Bali. Polisi masih mencari penempel brosur tersebut.

"Ini sudah dalam pendalaman. Bisa tanya langsung ke Polda," kata Kepala Polresta Denpasar Kombes Jansen Avitus Panjaitan saat dihubungi, Rabu (21/10).

Dia menyatakan, memang ada sekelompok massa yang berencana mengelar aksi demo tolak Omnibus Law, Kamis (22/10) besok. Jansen enggan menyebut nama massa yang akan demo.

Berdasarkan informasi yang dihimpun kumparan, massa dari Bali Tidak Diam berencana mengelar demo dengan jumlah sekitar 2 ribu massa.

Jansen menyatakan, sudah meminta para koordinator agar tidak aksi demo. Apalagi, kasus corona di Bali masih ganas.

"Ada rencana tapi kita melalui korlapnya yang memang mengaku sebagai koordinatornya sudah kita imbau janganlah. Kita saat ini lagi prihatin dengan kondisi Bali ini, ga usah ikut-ikutan, itu sudah ada yang urus, ga perlu turun ke jalan," kata dia.

Dia mengatakan, pihak kepolisian akan mengamankan aksi demo. Jansen enggan menyebut jumlah personel polisi yang akan turun ke lapangan. Pengamanan diambil alih langsung oleh Polda Bali.

"Di luar itu kita akan dengan kekuatan penuh melakukan pengamanan," kata dia.

Sumber: kumparan.com 

Editor: Suci Damanik.

Daftarkan diri Anda sebagai anggota Heta News untuk selalu mendapatkan buletin berita populer langsung di kotak surat elektronik Anda!

Berlangganan

Daftarkan diri Anda sebagai anggota Heta News untuk selalu mendapatkan buletin berita populer langsung di kotak surat elektronik Anda!

Berlangganan