HETANEWS.COM

Membuat Keju Lebih Lezat dengan Musik, dari Led Zeppelin hingga Mozart

Keju Musik. Foto: AFP/Fabrice COFFRINI Cheesemaker

Hetanews.com - Ketika mencari penjual potongan cheddar atau parmesan (keju bertekstur dari susu sapi) yang sempurna, para penggemar keju mungkin tidak pernah menanyakan kepada penjualnya tentang jenis musik apa yang dimainkan untuk keju mereka. Bagi kebanyakan orang, mungkin pertanyaan itu sendiri terdengar menyimpang.

Tetapi seorang pembuat keju asal Swiss telah memulai sebuah eksperimen untuk menguji dampak musik pada Emmental, salah satu keju paling terkenal di Swiss, bahkan jika itu membuat para pakar untuk menuliskan komentar-komentar kasarnya seperti: “You gouda brie kidding!” 

Melintasi gudang abad ke-19 di Burgdorf, terdapat sebuah kota yang juga dikenal sebagai Berthoud, di tepi wilayah Emmental di Swiss tengah, Beat Wampfler memamerkan ratusan lingkaran sempurna dari keju klasik berlubang yang sudah matang dalam barisan yang rapi.

Seorang dokter hewan pada siang hari tetapi mengenakan apron sebagai penggemar keju di malam hari, kecintaan Wampfler pada Emmental telah berusia lebih dari bertahun-tahun sebagai bekal terbaik yang telah dia kembangkan.

Di salah satu sudut gudang bawah tanahnya yang bersih, terdapat sembilan buah peti kayu terbuka yang bersemayam di dalamnya bulatan-bulatan keju Emmental dan speaker musik berukuran kecil tepat berada di bawahnya.

Sejak September, masing-masing keju telah diperdengarkan dengan berbagai mahakarya musik dari dewa-dewa rock seperti Led Zeppelin hingga legenda hip hop seperti  ‘A Tribe Called Quest’.

Proyek itu “Keju sonik: pengalaman antara suara dan keahlian memasak” kunci untuk menunjukkan bahwa kekuatan musik dapat memengaruhi perkembangan, karakteristik dan bahkan rasa keju.

Seorang mahasiswa membantu penelitian.
Foto: AFP/Fabrice COFFRIN

Mozart atau flamenco?

“Bakteri yang bertanggung jawab terhadap pembentukan rasa dari keju, dengan enzim yang telah memengaruhi kematangannya. Saya yakin bahwa kelembaban, suhu atau nutrisi bukanlah satu-satunya hal yang dapat memengaruhi sebuah rasa,” kata Wampfler.

“Suara, ultrasound, atau musik juga bisa memiliki efek fisik,” dia bersikeras.

Pemikiran dalam memperdengarkan sebuah musik rock ‘n’ roll untuk memengaruhi rasa keju dapat membuat beberapa ilmuwan menjadi merasa ngeri.

Tetapi sebagian dari komunitas ilmiah telah menghabiskan waktu bertahun-tahun untuk menganalisa efek suara pada tanaman, dan beberapa calon ibu mempercayai bahwa dengan memperdengarkan musik klasik kepada bayi mereka yang belum lahir bisa membuat bayinya lebih pintar kelak.

Musik dapat menciptakan perasaan, menjangkau orang-orang dan menggerakkan indra ke dalam perasaan emosi, dengan cara-caranya yang dapat membuat orang menjadi tersenyum, menangis atau melompat gembira.

Bisakah melakukan pengujian, apakah Roquefort (keju biru dari Perancis yang dibuat dari susu domba mentah) adalah penggemar hard rock atau Queso (keju cair) pengikut flamenco yang benar-benar sangat tidak masuk akal?

“Awalnya kami skeptis,” kata Michael Harenberg, direktur musik universitas itu. “Kemudian kami menemukan ada bidang yang disebut sonochemistry yang melihat pengaruh gelombang suara, efek suara pada tubuh yang solid.”

Beat Wampfler (kiri) dan direktur Departemen Musik di Universitas Seni di Bern, Michael Harenberg.
Foto: AFP/Fabrice COFFRINI Cheesemaker

Berharap pada hip-hop

Para ilmuwan telah bereksperimen dengan sonokimia (adalah proses kimia menggunakan teknologi sonic atau suara), khususnya mencari tahu bagaimana ultrasound dapat mempengaruhi reaksi kimia.

Dengan keju Wampfler yang disempurnakan, bunyi pedas yang dimainkan untuk mereka juga termasuk ketukan tekno, paduan suara ambient dan musik klasik ‘The Magic Flute’ Mozart.

“Kami mencoba … menjawab pertanyaan: pada akhirnya ada sesuatu yang bisa diukur? Atau sesuatu yang berpengaruh pada rasanya?” Harenberg berkata.

Para mahasiswa di universitas membantu untuk melaksanakan proyek ini sebagai bagian dari program yang diluncurkan tahun lalu untuk membawa komunitas di kawasan ini bersama-sama dalam hal ini pertanian dan seni.

“Awalnya kami sedikit takut,” kata direktur program Christian Pauli sambil tertawa.

“Kami tidak pernah berpikir bahwa kami akan menemukan diri kami suatu hari nanti di ruang bawah tanah di Burgdorf yang memikirkan tentang keju.”

Untuk saat ini, usia Emmental bersama genre musik masing-masing, jatuh tempo rasa kuat mereka dalam cara yang berpotensi sonic-induced alternatif, menunggu mencicipi di tahun baru.

“Apakah rasa keju menjadi lebih baik? Sulit untuk mengatakannya,” kata Wampfler.

Merenungkan tentang gaya musik yang berbeda, ia tidak bisa memprediksi siapa yang bakal jadi pemenangnya, tetapi ia memiliki favorit: “Saya berharap bahwa keju hip-hop akan menjadi yang terbaik.”

Sumber: afp.com

Editor: tom.

Daftarkan diri Anda sebagai anggota Heta News untuk selalu mendapatkan buletin berita populer langsung di kotak surat elektronik Anda!

Berlangganan

Daftarkan diri Anda sebagai anggota Heta News untuk selalu mendapatkan buletin berita populer langsung di kotak surat elektronik Anda!

Berlangganan