HETANEWS.COM

8 Polisi Gadungan di Medan Ditangkap Usai Tuduh Warga Edarkan Narkoba

Ilustrasi Tangan Diborgol. Foto: Shutterstock

Medan, hetanews.com - Polsek Sunggal menangkap komplotan penjahat yang berpura-pura sebagai polisi gadungan yang bertugas di BNN. Mereka diciduk setelah dilaporkan oleh warga yang dituduh sebagai pengedar narkoba.

"Petugas berhasil mengamankan 8 orang yang menyaru sebagai polisi yang bertugas di BNN pada Rabu kemarin," kata Kapolsek Sunggal Kompol Yasir Ahmadi melalui Kanit Reskrim AKP Budiman Simanjuntak, Kamis (10/9/2020).

Para tersangka yang berhasil ditangkap berinisial MB (38), Sup (38), YA (28), JDK (31), DA (26), ES (31), RE (40) dan seorang wanita KH (18). Mereka semuanya warga kecamatan Percut Sei Tuan. Pengungkapan tersebut berawal dari laporan korban JP (15) warga Jalan Asoka, Asam Kumbang ke Polsek Sunggal.

Dia melapor atas kejadian yang dialaminya di mana sepeda motornya dilarikan oleh orang yang tidak dikenal sewaktu berada bersama temannya berkumpul di salah satu SPBU di kawasan Ringroad.

"Saat itu, para tersangka datang menggunakan mobil, selanjutnya langsung menuduh korban dan temannya sebagai pengedar narkoba, karena ketakutan, korban dkk langsung melarikan diri dengan meninggalkan sepeda motor korban, di mana kunci kontak dibawa korban," sebut Budiman.

Selanjutnya korban melaporkan kejadian tersebut ke polsek dan langsung di tindaklanjuti Tekab Polsek Sunggal dengan melakukan pengejaran terhadap para pelaku.

"Sewaktu berada di Ringroad, atas petunjuk korban, team melihat mobil yang digunakan para pelaku melakukan aksinya dan langsung dipepet oleh petugas sehingga para tersangka tidak dapat berbuat banyak, selanjutnya para tersangka digiring ke Mako Polsek Sunggal guna proses selanjutnya," sebutnya.

Dari para tersangka, petugas berhasil menyita barang bukti berupa 1 unit mobil Kijang capsul BK 1374 DS, 1 pucuk senpi rakitan jenis revolver, 1 pucuk senpi mainan, 1 buah HT, hingga 9 lembar tanda pengenal BNN atas nama pelaku, dan sejumla barang bukti lainnya.

Petugas saat ini masih melakukan pemeriksaan intensif terhadap para tersangka guna mengembangkan kasus tersebut. Atas perbuatannya, para tersangka di persangkakan melanggar Pasal 365 ayat 2 KUHP dengan ancaman hukuman 12 tahun.

Sumber: detik.com

Editor: tom.

Daftarkan diri Anda sebagai anggota Heta News untuk selalu mendapatkan buletin berita populer langsung di kotak surat elektronik Anda!

Berlangganan

Daftarkan diri Anda sebagai anggota Heta News untuk selalu mendapatkan buletin berita populer langsung di kotak surat elektronik Anda!

Berlangganan