HETANEWS.COM

Tidak Ada Jejak Menunjukkan Ruang Tersembunyi di Makam Tutankhamun

Makan Tutankhamun. Foto: Environmental Protection Agency

Hetanews.com - Setelah melakukan penyelidikan menyeluruh, Kementerian Kepurbakalaan Mesir telah secara definitif menyatakan bahwa bangunan tidak memiliki ruang rahasia. Tidak akan ada dinding yang dapat bergerak di makam firaun Mesir kuno Tutankhamun.

Ini menandai survei menggunakan radar yang ketiga dari makam, yang paling komprehensif, menurut kementerian. Gagasan bahwa makam berusia 3.300 tahun itu menyimpan sebuah ruang rahasia membangkitkan banyak kegembiraan pada tahun 2015.

Nicholas Reeves, seorang ahli Mesir Kuno dari University of Arizona, mengumumkan bahwa fitur-fitur pada dinding ruang di mana Firaun dikebumikan menunjukkan bukti pernah dijadikan sebagai pintu.

Pemindaian yang dilakukan oleh spesialis radar asal Jepang, Hirokatsu Watanabe pada awal 2016 sepertinya turut membenarkan hal tersebut.

Kemudian, Menteri Purbakala Mamdouh Eldamaty mengatakan pada saat itu, “Kami dapat mengatakan lebih dari 90 persen bahwa terdapat beberapa ruangan di sana.”

Eldamaty diganti pada Maret 2016. Salah satu yang membuat orang begitu antusias adalah karena apa yang bisa disembunyikan di ruangan tersebut.

Hipotesis yang paling menarik adalah bahwa itu bisa menjadi jenazah yang hilang dari salah satu ratu Mesir kuno yang paling terkenal – ibu tiri Tutankhamun, Nefertiti. Menurut Reeves, makam Tutankhamun mungkin awalnya dibangun untuk ratu, yang meninggal pada 1330 SM.

Namun, ketika Firaun muda itu meninggal secara tidak terduga pada tahun 1323 SM pada usia 19, mungkin saja, kata Reeves, bahwa kuburan itu diwajibkan untuk pemakamannya, dan tubuh Nefertiti dimasukkan ke dalam sebuah ruangan yang kemudian diplester.

Namun, untuk mengkonfirmasikan temuan-temuan ini akan membutuhkan perusakan dinding yang dicurigai didekorasi dengan sangat indah sehingga dapat dipahami jika pihak Kementerian enggan untuk melakukannya tanpa kepastian mutlak.

Satu set pemindaian kedua dilakukan oleh tim terpisah pada tahun 2016, tetapi tim itu tidak dapat menyelesaikan hasil pemindaian pertama, data mentah yang tidak pernah dirilis untuk ditinjau, karena Watanabe telah menyesuaikan peralatannya sedemikian rupa sehingga dia percaya tidak ada orang lain yang bisa menginterpretasikan data tersebut.

Tim kedua tidak menemukan bukti ruang tersembunyi. Sekarang pemindaian set ketiga, yang dipimpin oleh arkeolog Francesco Porcelli dari Universitas Politeknik di Turin, telah melakukan fungsi sebagai penentu keputusan.

Porcelli dan timnya memindai makam.
Foto: Ministry of Antiquities

Tim ini menggunakan radar yang dapat menembus tanah teknologi yang tidak menimbulkan kerusakan dan sering digunakan untuk menemukan celah dan lubang di bawah tanah untuk memindai dinding makam secara komprehensif.

Mereka melakukan pemindaian sepanjang sumbu vertikal dan horizontal dengan pengambilan sampel spasial yang sangat padat, menggunakan polarisasi antena ganda, mencari bukti ruangan kosong. Namun, mereka tidak menemukannya satupun.

Kementerian menulis dalam sebuah pernyataan:

“Dr. Porcelli menegaskan bahwa temuan utama adalah sebagai berikut: Tidak ada diskontinuitas (celah) yang menandakan lintasan dari batu alam hingga blok dinding buatan manusia yang telah dibuktikan oleh radargram GPR, atau tidak ada bukti keberadaan tiang tembok atau ambang pintu.  

Demikian pula, radargram tidak menunjukkan indikasi bidang pemantul yang dapat ditafsirkan sebagai dinding ruang atau area kosong di belakang lukisan ruang pemakaman KV62.

“Disimpulkan, dengan tingkat kepercayaan yang sangat tinggi hipotesis mengenai keberadaan ruang tersembunyi atau koridor yang berdekatan dengan makam Tutankhamun tidak didukung oleh data GPR.”

Tim percaya bahwa mereka mungkin telah menemukan apa yang menyebabkan kesalahan positif dalam data Watanabe. Mereka percaya dinding plester yang dilukis menutupi batu kapur mungkin telah meneruskan gelombang radar di berbagai tempat, bukan menyerapnya.

Ini berarti bahwa gelombang radar bisa mengalir di sepanjang dinding sebelum kembali ke penerima, menunjukkan bukan ruang tersembunyi, tetapi ruang di mana para peneliti sedang melakukan pemindaian.

Tidak mungkin untuk melakukan pemindaian lebih lanjut yang akan dilakukan di makam, dan masalah ini  untuk sementara waktu ditunda saat ini.

Baca juga: Mengapa Raja Tutankhamun Memiliki Tempat Tidur Lipat Tiga?

Sumber: sciencealert.com

Editor: tom.

Daftarkan diri Anda sebagai anggota Heta News untuk selalu mendapatkan buletin berita populer langsung di kotak surat elektronik Anda!

Berlangganan

Daftarkan diri Anda sebagai anggota Heta News untuk selalu mendapatkan buletin berita populer langsung di kotak surat elektronik Anda!

Berlangganan

Aplikasi Heta News sudah tersedia di Google Play Store. Silakan pasang di ponsel pintar Anda!