HETANEWS.COM

Tambah Koleksi Baru, Arief Poyuono Pamer Cara Merawat Koleksi Kerisnya

Arief Poyuono pamer cara merawat keris

Jakarta, hetanews.com - Wakil Ketua Umum Partai Gerindra Arief Poyuono mengaku mendapatkan keris baru dari Solo, Jawa Tengah. Ia memamerkan aksinya merawat keris baru yang menambah daftar koleksi keris miliknya itu.

Aksi Arief tersebut diunggah melalui akun Twitter miliknya @bumnbersatu. Arief mengaku baru saja mendapatkan sebuah keris dari orang tuanya di Solo, ia men-tag Presiden Joko Widodo dalam cuitannya itu.

"Keris ini saya dikasih sama orang tua di Solo, katanya untuk saya @jokowi," kata Arief seperti dikutip Suara.com, Rabu (12/8/2020).

Arief juga mengunggah sebuah video yang menampilkan dirinya memamerkan keris barunya. Arief juga unjuk kebolehan merawat keris barunya itu.

Sambil bertelanjang dada, Arief mengasapi keris tersebut. Keris itu, kata Arief, diberikan wewangian untuk menambahkan aroma.

"Ini lagi saya kasih wewangian biar harum baunya keris ini," ujar Arief.

Aksi mengasapi keris tersebut tak berlangsung lama. Arief menyebut khawatir ketahuan memiliki banyak keris.

"Sudah ah, nanti ketahuan sama orang nanti banyak kerisnya," ungkapnya.

Arief Poyuono pamer cara merawat keris (Twitter/bumnbersatu)
Arief Poyuono pamer cara merawat keris
  • Yakin Jokowi mampu pulihkan ekonomi

Arief Poyuono meyakini bahwa Presiden Joko Widodo atau Jokowi akan berhasil melewati krisis ekonomi Covid-19. Ia pun meminta agar para elit politik berhenti nyinyir dan membuat gaduh demi membantu pemerintahan.

Dalam pandangan Arief, untuk bisa lolos dari badai krisis ekonomi yang diakibatkan oleh pandemi covid-19, harus ada langkah ekstra yang diambil pemerintah di kuartal ketiga tahun 2020 ini.

"Ini harus cepat dan harus extraordinary. Saya pikir pada kuartal ketiga ini sampai September nanti perekonomian kita akan tumbuh antara 1 -1.5 persen," ungkap Arief dalam sebauh video yang ia unggah di laman Twitter-nya pada Kamis (30/7/2020).

Ia juga berpendapat bahwa pertumbuhan ekonomi Indonesia akan berhasil jika kasus virus covid-19 terus turun.

Arief juga berharap agar seluruh elemen masyarakat turut membantu upaya pemerintahan Presiden Jokowi dalan mengembalikan situasi ekonomi saat pandemi.

"Artinya marilah kita bersama-sama membantu pemerintahan. Para elit politik jangan grabak-grubuk ya, jangan nyinyir, jangan gaduh, karena ini masalah keselamatan bangsa," tukas Arief.

  • Arahan Presiden untuk Satgas Pemulihan Ekonomi

Presiden Joko Widodo (Jokowi) memberikan arahan pada Komite Penanganan Covid-19 serta Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN). Terdapat tiga arahan yang diberikan oleh Kepala Negara pada Senin (27/7/2020) lalu.

Ketua Satgas Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) Budi Gunadi Sadikin mengatakan arahan pertama adalah tujuan dibentuknya komite. Kata Budi, tujuannya adalah mengintegrasikan antara kebijakan di bidang ekonomi dan kesehatan.

Selanjutnya, Jokowi juga meminta agar komite lebih memprioritaskan pada bidang kesehatan. Terutama di 8 provinsi, yakni DKI Jakarta, Jawa Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur, hingga Papua.

Kemudian Kepala Negara juga meminta agar komite mempercepat serapan anggaran untuk stimulus. Setidaknya, hal tersebut harus dioptimalkan sampai akhir tahun.

Selanjutnya, Jokowi berpesan agar komite mampu menjaga pertumbuhan ekonomi nasional. Pasalnya, pada kuartal ketiga sangat penting menjaga pertumbuhan ekonomi dan diusahakan hasilnya tidak negatif.

Lebih lanjut, Presiden turut meminta agar lapangan kerja bagi masyarakat tetap dijaga. Hal tersebut harus dilakukan agar pemasukannya bisa dipertahankan di level yang cukup.

Sumber: suara.com 

Editor: suci.

Daftarkan diri Anda sebagai anggota Heta News untuk selalu mendapatkan buletin berita populer langsung di kotak surat elektronik Anda!

Berlangganan

Daftarkan diri Anda sebagai anggota Heta News untuk selalu mendapatkan buletin berita populer langsung di kotak surat elektronik Anda!

Berlangganan

Aplikasi Heta News sudah tersedia di Google Play Store. Silakan pasang di ponsel pintar Anda!