HETANEWS.COM

Jane, Disantap Rekannya di Kelaparan Jamestown Pada Abad ke-17

Rekonstrukis Jane Jamestown. Foto: Don Hurlbert, Smithsonian

Hetanews.com - Di tahun 1606, sekelompok masyarakat Inggris melakukan pelayarannya dengan tiga kapal (Susan Constant, Godspeed dan Discovery). Di tahun 1607, mereka mendarat di Chesapeake Bay, semenanjung yang sempit di Sungai James, di mana mereka akan memulai kehidupannya di Dunia Baru yang mereka pilih sebagai tempat hunian permanen dan mendirikan benteng.

Dikenal sebagai Jamestown, lokasi ini bukanlah pilihan yang tepat. Sumber air yang berada di dalam benteng terletak di sekitar Sungai James, yang memiliki kadar garam yang tinggi dan bergantung pada musim.

Mereka juga mendapatkan kesulitan dalam bercocok tanam dan bahan makanan. Untuk sementara waktu, mereka memperoleh makanannya dari perdagangan dengan para penduduk asli suku Indian Powhatan yang pada awalnya menyambut baik mereka.

Ketika kondisi memburuk dan kekeringan datang, Powhatan hanya memiliki cukup makanan untuk mereka sendiri dan berhenti berdagang dengan para pemukim, menyebabkan ketegangan di antara keduanya.

Tanpa pemimpin mereka, John Smith, yang telah kembali ke Inggris, para pemukim semakin terisolasi, takut pada mereka yang berada di luar dinding benteng.

Dengan tidak memiliki pasokan makanan, tidak ada panen dan tidak ada hubungannya dengan suku-suku setempat, masyarakat beralih memakan hewan peliharaannya seperti kuda dan anjing.

Sudah lama ada spekulasi bahwa kondisi keras yang dihadapi oleh para kolonis Jamestown mungkin telah membuat mereka cukup putus asa untuk memakan manusia lain dan mungkin dengan melakukan pembunuhan terlebih dahulu.

Musim dingin yang keras pada tahun 1609 di Jamestown memaksa penduduk untuk melakukan hal yang tak terpikirkan. Sebuah penggalian di situs bersejarah menemukan apa yang dikonsumsi selama musim kelaparan yang biasa disebut “Starving Time.”

Tetapi beberapa tulang yang baru ditemukan pada khususnya, menceritakan kisah yang jauh lebih mengerikan: mutilasi dan kanibalisasi terhadap seorang gadis Inggris berusia 14 tahun. Sisa-sisa “Jane” ditemukan pada tahun 2012 selama 20 tahun penggalian terhadap benteng terkutuk oleh sebuah tim yang dipimpin oleh William Kelso dan James Horn.

Foto: Don Hurlbert, Smithsonian

Kelso mengambil sisa – sisa tengkorak dan tulang kering untuk dianalisa. Setelah analisis pada gigi mengungkapkan usianya, tim melihat tanda-tanda yang tidak biasa pada tulang. Apa yang mereka temukan adalah pengupasan daging yang cukup brutal dan menyeluruh dari tulang, ditandai dengan lekukan dan goresan di tempat-tempat tertentu.

Empat goresan di dahi adalah upaya memisahkan jaringan dan otak dari tengkorak. Tukang daging yang tidak berpengalaman ini kemudian berpaling ke bagian belakang kepala di mana pukulan lainnya yang lebih dalam terlihat, diduga jejak dari kapak atau benda tajam.

Selain itu, ada goresan dari pisau halus di seluruh sisi dan dasar rahang bawah (tulang rahang) yang menunjukkan siapa pun yang melakukan pemotongan menginginkan setiap ons dagingnya.

Menurut Douglas Owsley, kepala divisi antropologi fisik di Smithsonian National Museum of Natural History, tanda-tanda pada tulang tampak tentatif. Diasumsikan bahwa ini karena hal itu dilakukan oleh seseorang yang tidak pernah mengalami pemotongan.

“Fragmen tulang yang dipulihkan memiliki potongan dan potongan daging yang tidak biasa yang mencerminkan kesementaraan, percobaan dan kurangnya pengalaman dalam memotong sisa-sisa hewan,” katanya.

Namun demikian, niat yang jelas adalah mencabik-cabik tubuh, mengeluarkan otak dan daging dari wajah untuk dikonsumsi.

“Dari pengalaman saya bekerja dengan kerangka prasejarah di mana saya pernah melihat pengolahan sisa-sisa postmortem, ini benar-benar konsisten dengan kanibalisme yang kita lihat dalam berbagai jenis kasus serupa.”

Tidak ada indikasi bahwa gadis itu dibunuh – para pemukim sedang sekarat di mana-mana, jadi pada dasarnya tidak perlu. Namun, kecepatan tindakan mencabiknya terjadi setelah kematiannya menunjukkan catatan sejarah kanibalisme pada kenyataannya akurat, dan bahwa tindakan itu mungkin terlalu umum.

“Upaya untuk mengambil otak adalah sesuatu yang perlu Anda lakukan dengan sangat cepat karena otak tidak bisa bertahan lama,” Owsley mengatakan kepada BBC.

Foto: Don Hurlbert, Smithsonian

“Jika Inggris telah mencoba menemukan waktu yang lebih buruk untuk meluncurkan pemukiman mereka di Dunia Baru, mereka tidak mungkin melakukannya,” kata Dennis Blanton, kepada majalah National Parks.

“Pemukiman Jamestown tergoncang oleh episode tujuh tahun paling kering dalam 770 tahun.”

Blanton adalah bagian dari tim yang menyelidiki misteri para pemukim yang hilang dengan mempelajari pola pertumbuhan pohon cemara gundul berusia 1.000 tahun di wilayah tersebut.

Sampel inti menunjukkan bahwa kekeringan paling parah selama tahun-tahun pemukiman di Jamestown, dan sebelumnya di Roanoke Island juga dikenal sebagai “Lost Colony”, untuk penghilangan pemukimnya.

Pada bulan Januari 2013, ahli geologi William dan Mary bergabung dengan National Geographic Society untuk mendapatkan akar penyebabnya, dan menyelidiki kemungkinan kontaminasi air.

Perpipaan dipasang untuk mendapatkan sampel air dari tiga sumur asli dan akuifer dangkal yang memasoknya. Ternyata air itu nyaris tidak bisa diminum, dan kadang beracun.

“Ada bukti bahwa keadaan di Jamestown lebih buruk daripada di permukiman lain di dekatnya,” kata ahli geologi William dan Mary, Jim Kaste.

“Ada sesuatu tentang Jamestown yang menyebabkan angka kematian yang sangat tinggi.”

Teorinya adalah bahwa akuifer di Jamestown terkontaminasi oleh Sungai James di mana kualitas air dipengaruhi oleh air pasang dan hujan, membuatnya terlalu asin untuk diminum dan oleh rawa Pitch dan Tar di dekatnya.

Tim tersebut berusaha memastikan apakah kematian para pemukim bertepatan dengan bulan-bulan ketika sumur-sumur akan paling asin di musim panas.Dan kita sekarang memiliki pengingat fisik dari kehilangan dalam rekonstruksi Jane.

Jenazahnya dipindai dan, setelah rekonstruksi pada wajahnya, Pemodelan Medis mencetak tengkoraknya dalam 3D dan StudioEIS New York menghidupkannya kembali.

Sumber: wired.co.uk

Editor: tom.

Daftarkan diri Anda sebagai anggota Heta News untuk selalu mendapatkan buletin berita populer langsung di kotak surat elektronik Anda!

Berlangganan

Daftarkan diri Anda sebagai anggota Heta News untuk selalu mendapatkan buletin berita populer langsung di kotak surat elektronik Anda!

Berlangganan

Aplikasi Heta News sudah tersedia di Google Play Store. Silakan pasang di ponsel pintar Anda!