HETANEWS.COM

Ilmuwan Ungkap Rahasia Astronomi Kuno yang Membantu Pembangunan Piramida

Piramida Agung Giza, dibangun pada masa pemerintahan raja Khufu (2589-2566 SM, juga dikenal sebagai Cheops) dari Dinasti ke-4, Mesir. Foto: ancient.eu

Hetanews.com - Sejak manusia bisa melihat langit di atas, kita tercengang dengan keindahan dan misteri yang tak terhitung banyaknya. Wajar saja jika kemudian, astronomi sering digambarkan sebagai ilmu tertua, memberi inspirasi orang selama ribuan tahun.

Fenomena surgawi ditampilkan dalam lukisan gua prasejarah. Dan monumen seperti Piramida Agung Giza dan Stonehenge tampaknya selaras dengan presisi pada titik kardinal atau posisi di mana bulan, matahari atau bintang terbit dan terbenam di cakrawala.

Hari ini, kita tampaknya berjuang untuk membayangkan bagaimana orang-orang kuno bisa membangun dan mengarahkan struktur semacam itu. Hal ini menyebabkan banyak asumsi.

Beberapa orang memperkirakan orang prasejarah pasti memiliki pengetahuan tentang matematika dan sains untuk melakukan hal ini, sementara yang lain berpendapat bahwa pengunjung asing telah menunjukkan bagaimana cara melakukannya.

Tapi apa yang sebenarnya kita ketahui tentang bagaimana orang-orang di masa lalu memahami langit dan mengembangkan kosmologi? Sebuah disiplin ilmiah yang disebut “archaeoastronomy” atau “cultural astronomy”, yang dikembangkan pada 1970-an, mulai memberikan wawasan.

Subjek ini menggabungkan berbagai bidang spesialis, seperti astronomi, arkeologi, antropologi dan etno-astronomi.

Metode Sederhana

Piramida Mesir adalah beberapa monumen kuno yang paling mengesankan, dan beberapa berorientasi dengan presisi tinggi. Egyptologist Flinder Petrie melakukan survei presisi tinggi pertama dari piramida Giza di abad ke-19.

Dia menemukan bahwa masing-masing dari empat tepi basis piramida mengarah ke arah kardinal hingga seperempat derajat. Tapi bagaimana orang Mesir tahu itu? Baru-baru ini, Glen Dash, seorang insinyur yang mempelajari piramida Giza, mengajukan sebuah teori.

Dia mengacu pada metode kuno “lingkaran India”, yang hanya membutuhkan tongkat dan string bayangan untuk membangun arah timur-barat. Dia menjelaskan bagaimana metode ini bisa digunakan untuk piramida berdasarkan kesederhanaannya sendiri.

Jadi, apakah ini yang terjadi? Ini bukan tidak mungkin, tapi pada saat ini kita berada dalam bahaya jatuh ke dalam jebakan populer untuk mencerminkan pandangan, metode, dan gagasan dunia kita saat ini di masa lalu.

Wawasan terhadap mitologi dan metode yang relevan yang diketahui dan digunakan pada saat itu cenderung memberikan jawaban yang lebih andal.

Ini bukan pertama kalinya ilmuwan melompat ke kesimpulan tentang pendekatan ilmiah yang diterapkan pada masa lalu. Hal serupa terjadi pada Stonehenge.

Pada tahun 1964, mendiang astronom Gerald Hawkins mengembangkan metode yang rumit untuk menggunakan lubang pit dan spidol untuk memprediksi gerhana di monumen misterius. Namun, ini tidak berarti bahwa inilah bagaimana Stonehenge dimaksudkan untuk digunakan.

Jalan ke Depan

Untuk mulai memahami masa lalu, kita perlu memasukkan berbagai pendekatan dari disiplin lain untuk mendukung sebuah gagasan. Kita juga harus mengerti bahwa tidak akan pernah ada satu penjelasan atau jawaban mengenai bagaimana sebuah monumen bisa disejajarkan atau digunakan.

Jadi bagaimana astronomi budaya bisa menjelaskan kesejajaran piramida? Sebuah studi dari tahun 2001 mengusulkan bahwa dua bintang, Megrez dan Phad, dalam rasi bintang yang dikenal sebagai Ursa Major mungkin adalah kuncinya.

Manfaat penafsiran ini adalah kaitannya dengan mitologi bintang yang diambil dari prasasti di kuil Horus di Edfu. Ini menguraikan penggunaan merkhet sebagai alat survei – teknik yang juga bisa menjelaskan orientasi situs Mesir lainnya.

Prasasti tersebut mencakup hieroglif “the Bull’s Foreleg” yang mewakili konstelasi bintang Big Dipper dan kemungkinan posisi di langit. Demikian pula, gagasan Stonehenge yang lebih baik telah ditawarkan.

Satu studi mengidentifikasi lingkaran kayu aneh di dekat monumen tersebut, dan menyarankan bahwa ini mungkin mewakili kehidupan sementara bebatuan di Stonehenge mewakili orang mati.

Praktik serupa terlihat di monumen-monumen yang ditemukan di Madagaskar, menunjukkan bahwa ini mungkin cara yang umum bagi orang-orang prasejarah untuk memikirkan orang-orang yang hidup dan yang meninggal.

Ini juga menawarkan cara baru yang menarik untuk memahami Stonehenge dalam lanskapnya yang lebih luas. Yang lain telah menafsirkan Stonehenge dan terutama jalannya sebagai menandai jalan ritual melalui dunia bawah dengan pemandangan bulan di cakrawala.

Astronomi budaya juga telah membantu menjelaskan pemakaman berusia 6.000 tahun – sejenis makam yang terdiri dari sebuah bilik batu yang terhubung dan pintu masuk yang panjang dan sempit – di Portugal.

Arkeolog Fabio Silva telah menunjukkan bagaimana pandangan dari dalam kuburan membingkai cakrawala dimana bintang Aldebaran naik di atas pegunungan. Ini mungkin berarti dibangun untuk memberi pandangan tentang bintang dari dalam, baik untuk orang mati atau yang hidup, mungkin sebagai ritual inisiasi.

Tapi Silva juga memanfaatkan bukti pendukung yang lebih luas. Pegunungan berbingkai adalah tempat pembangun kuburan akan bermigrasi dengan ternak mereka selama musim panas. Bintang Aldebaran naik untuk pertama kalinya di sini tahun ini dikenal sebagai kenaikan heliks pada awal migrasi ini.

Menariknya, cerita rakyat kuno juga berbicara tentang seorang gembala di daerah ini yang melihat bintang begitu terang sehingga menerangi pegunungan. Sesampainya di sana ia memutuskan untuk memberi nama pegunungan dan anjingnya berdasarkan bintang kedua nama itu masih ada sampai sekarang.

Pekerjaan saat ini yang dilakukan oleh saya bekerja sama dengan Silva juga telah menunjukkan bagaimana pemandangan dari dalam lorong masuk sempit dan panjang ke makam dapat meningkatkan visibilitas bintang tersebut dengan membatasi pandangan melalui celah.

Tapi sementara mudah untuk mengasumsikan bahwa orang prasejarah adalah astronom analitik dengan pengetahuan sains yang hebat, penting untuk diingat bahwa ini hanya mencerminkan pandangan modern kita tentang astronomi.

Temuan dari astronomi budaya menunjukkan bahwa orang-orang di masa lalu memang pengamat langit dan menggabungkan apa yang mereka lihat dalam banyak aspek kehidupan mereka.

Meskipun masih banyak misteri seputar makna dan asal mula struktur kuno, sebuah pendekatan yang memanfaatkan area sebanyak mungkin, termasuk pengalaman dan keterlibatan dalam makna kemungkinan merupakan taruhan terbaik untuk menyelesaikan apa yang dulu pernah mereka gunakan.

Sumber: theconversation.com

Editor: tom.

Daftarkan diri Anda sebagai anggota Heta News untuk selalu mendapatkan buletin berita populer langsung di kotak surat elektronik Anda!

Berlangganan

Daftarkan diri Anda sebagai anggota Heta News untuk selalu mendapatkan buletin berita populer langsung di kotak surat elektronik Anda!

Berlangganan

Aplikasi Heta News sudah tersedia di Google Play Store. Silakan pasang di ponsel pintar Anda!