HETANEWS.COM

Kala Klaim Trump Anak 'Kebal' Corona Disebut Facebook Berbahaya

Presiden AS Donald Trump. Foto: AP/Patrick Semansky

Washington DC, hetanews.com -  - Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump kembali melontarkan klaim kontroversial terkait Corona. Dalam video yang ia unggah di Facebook, Trump menyebut anak-anak 'hampir kebal' terhadap virus Corona (COVID-19). Facebook Inc pun menghapus video tersebut.

Seperti dilansir AFP dan CNN, Kamis (6/8/2020), postingan Trump itu dihapus Facebook pada Rabu (5/8) waktu setempat. Facebook menyatakan Trump melanggar aturannya untuk tidak membagikan informasi yang salah tentang virus corona.

"Video ini menyertakan klaim palsu bahwa sekelompok orang kebal dari COVID-19, yang merupakan pelanggaran kebijakan kami seputar misinformasi COVID yang berbahaya," kata juru bicara Facebook, Andy Stone.

Stone mengatakan, ini adalah pertama kalinya perusahaan media sosial itu menghapus postingan Trump karena misinformasi virus corona. Video yang sama juga diunggah Trump di Twitter. Dalam video itu, Trump berbicara dalam wawancara bersama Fox News mengenai pembukaan sekolah.

Trump mengatakan, bahwa sekolah seharusnya dibuka dan meyakini COVID-19 akan segera pergi. Trump kemudian menyebut bahwa anak-anak hampir kebal dari virus Corona.

"Menurut saya, sekolah seharusnya dibuka. Kalau kalian melihat anak-anak, anak-anak hampir kebal, saya tidak akan mengatakan pasti hampir pasti, tapi hampir kebal dari penyakit ini. Mereka menjadi kuat, percaya atau tidak, aku tidak tahu bagaimana menurut kalian, tapi mereka memiliki imun yang kuat....," kata Trump dalam video itu.

Gedung Putih belum menanggapi permintaan komentar mengenai penghapusan video ini. Namun, untuk diketahui bahwa ini bukanlah kali pertama Facebook menghapus unggahan dalam beranda Trump.

Pada Juni lalu, Facebook menghapus iklan yang dijalankan oleh kampanye Trump karena menggunakan simbol Nazi.

CEO Facebook Mark Zuckerberg kala itu menghadapi kritik keras, bahkan dari stafnya sendiri, karena tidak mengambil tindakan terhadap unggahan yang menghasut Trump tentang protes rasial yang terjadi di seluruh AS.

Sumber: detik.com

Editor: tom.

Daftarkan diri Anda sebagai anggota Heta News untuk selalu mendapatkan buletin berita populer langsung di kotak surat elektronik Anda!

Berlangganan

Daftarkan diri Anda sebagai anggota Heta News untuk selalu mendapatkan buletin berita populer langsung di kotak surat elektronik Anda!

Berlangganan

Aplikasi Heta News sudah tersedia di Google Play Store. Silakan pasang di ponsel pintar Anda!