HETANEWS.COM

‘Ilmuwan Gila’ Pentagon Mulai Rancang Pesawat Yang Bisa Mengubah Bentuk Saat Terbang

Ilustrasi SR-71 Blackbird. Foto: The Drive

Hetanews.com - Badan Penelitian Pertahanan Pentagon yang dikenal sebagai Defense Advanced Research Projects Agency (DARPA) dikenal sebagia lembaga yang kerap meluncurkan program aneh.

Yang terbaru lembaga ini mengungkapkan para ilmuwan mereka saat ini sedang berusaha membangun sebuah pesawat yang mampu mengubah bentuknya saat ia terbang.

Dalam siaran persnya Selasa 21 Juli 2020 DARPA mengatakan telah memilih tiga perusahaan pertahanan untuk bekerja pada Fase 0, yakni fase desain konseptual, dari sebuah pesawat terbang dengan “active flow control” (AFC).”

Pesawat semacam itu akan dapat mengubah bentuknya di pertengahan penerbangan. Tiga pesaing untuk bekerja pada program Control of Revolutionary Aircraft with Novel Effectors (CRANE) adalah Aurora Flight Sciences, Lockheed Martin dan Georgia Tech Research Corporation.

Dari ketiganya, hanya Aurora yang membuat pernyataan publik tentang penghargaan tersebut yang mengatakan telah diberi kontrak US$7,1 juta oleh DARPA untuk pekerjaan itu.

“Para pemain melihat menggunakan active flow control sangat awal dalam ruang lingkup desain. Itu bagian yang membedakan yang belum pernah dilakukan sebelumnya, ” kata Alexander Walan, Manager Program CRANE di Kantor Teknologi Taktis DARPA.

“AFC telah dieksplorasi pada tingkat komponen, tetapi tidak sebagai bagian integral dari desain pesawat. Dengan mengubah pendekatan desain, CRANE berupaya memaksimalkan peluang pengembangan pesawat X yang sukses sembari mengintegrasikan AFC ke dalam stabilitas dan kontrol pesawat. ”

Sejak pesawat pertama Wright bersaudara terbang pada tahun 1903, pesawat terbang telah menggunakan permukaan berengsel, seperti flap, aileron, dan kemudi, untuk mengubah bentuk sayap atau ekor mereka dengan cara-cara kecil sesuai dengan kebutuhan pilot dalam penerbangan.

Ini mempengaruhi bagaimana udara mengalir di atas sayap, yang dapat menghasilkan atau menghilangkan daya angkat sesuai dengan gerakan tertentu.

Namun, sebuah pesawat dengan AFC akan memiliki sayap atau ekor yang dapat mengubah seluruh bentuknya, bukan hanya perubahan terbatas yang diizinkan oleh permukaan berengsel.

Menurut profil dari program CRANE AFC dapat bekerja dengan menggembungkan atau mengempiskan bagian-bagian kulit pesawat yang relevan dengan mengarahkan udara mesin melalui lubang kecil seukuran millimeter.

Cara lain adalah memanaskan udara di sekitar pesawat dengan semburan kecil gelombang listrik, yang juga akan mengubah aliran udara di atas pesawat.

Laporan tersebut mencatat bahwa sementara AFC telah lama menjadi bagian dari teori aerodinamika, AFC sebelumnya telah ditolak karena terlalu menuntut kekuatan untuk berguna di luar aplikasi terbatas.

Misalnya, beberapa pesawat telah menggunakan fitur yang disebut “blown flaps,” yang mengarahkan ulang sejumlah kecil knalpot mesin.

Sejumlah pesawat abad pertengahan, seperti pesawat F-8 Crusader dan F-4 Phantom II Amerika, MiG-21 dan MiG-23 Uni Soviet dan jet serangan maritim Buccaneer Inggris, menggunakan fitur ini untuk meningkatkan stabilitas pada kecepatan rendah.

Daniel Miller, peneliti senior untuk sistem dan ilmu kendaraan udara di Lockheed’s Skunk Works yang terkenal, mengatakan kepada Scientific American bahwa divisi teknik rahasia telah mengajukan lebih dari 50 paten selama bertahun-tahun untuk berbagai fitur AFC, termasuk pada pesawat mata-mata SR-71 Blackbird dan F- 104 Starfighter.

Perbedaannya sekarang, adalah DARPA ingin kontrol seperti itu menjadi fitur pendefinisian pesawat- X baru ini, bukan hanya sistem pendukung.

“Teknologi kontrol aliran aktif telah matang pada tingkat komponen ke titik di mana potensi lompatan ke depan dalam teknologi pesawat dimungkinkan,” kata Walan dalam rilisnya.

“Kami melihat peluang dengan CRANE untuk membuka ruang desain masa depan untuk aplikasi pertahanan dan sipil.”

Mereka mungkin memiliki alasan kuat untuk meyakininya. Pada tahun 2015, pembuat pesawat Boeing dan badan antariksa Amerika NASA bekerja sama untuk menjalankan tes AFC pada ekor 757 untuk menyusutkan bagian pesawat setidaknya 17%.

Boeing mencatat bahwa sistem mungkin tidak praktis untuk pesawat terbang yang sedang beroperasi, tetapi pengujian dilakukan pada ketinggian yang berbeda dan kondisi penerbangan berhasil menunjukkan konsep dasar.

Boeing dan NASA akan mempelajari banyak data untuk menentukan langkah selanjutnya dan kelangsungan teknologi di masa depan. DARPA sering disebut sebagai divisi “ilmuwan gila” Pentagon.

Lembaga ini sering meluncurkan penelitian futuristik yang menakutkan seperti berusaha memperlambat waktu, membangun senjata terbang tak berawak dan rekayasa genetika untuk membuat tanaman mata-mata.

Sumber: flightzona.com

Editor: tom.

Daftarkan diri Anda sebagai anggota Heta News untuk selalu mendapatkan buletin berita populer langsung di kotak surat elektronik Anda!

Berlangganan

Daftarkan diri Anda sebagai anggota Heta News untuk selalu mendapatkan buletin berita populer langsung di kotak surat elektronik Anda!

Berlangganan

Aplikasi Heta News sudah tersedia di Google Play Store. Silakan pasang di ponsel pintar Anda!