HETANEWS.COM

Trump Sebut Joe Biden Plagiat Rencana Program Ekonominya

Donald Trump dan Joe Biden, calon presiden di Pemilu Amerika Serikat 2020, siapa yang kira-kira bakal keluar menjadi AS-1? Foto: Detroit

WASHINGTON DC, hetanews.com - Presiden Amerika Serikat (AS), Donald Trump sebut lawannya dalam Pilpres AS, Joe Biden telah melakukan plagiarisme tentang program ekonomi barunya, "Buy American".

"Dia (Joe Biden) telah menjiplak dari saya. Tapi, dia tidak akan pernah bisa melakukannya. Dia suka menjiplak," kata Trump kepada wartawan di halaman Gedung Putih seperti yang dilansir dari New York Post pada Jumat (10/7/2020).

Pada 1988, Biden juga pernah tersandung masalah plagiarisme saat masa pencalonannya menjadi presiden. Biden telah menggunakan pidato Ketua Partai Buruh Inggris, Neil Kinnock tanpa izin dalam pidato kampanyenya.

Dalam keterangan persnya, Trump tidak menjelaskan secara spesifik apa yang dijiplak oleh Biden dari program ekonominya, "Buy American".

Pernyataan Trump tentang plagiarisme yang dilakukan lawan politiknya dari Partai Demokrat, muncul setelah para pengamat memperhatikan kesamaan antara konsep ekonomi baru dari Biden dengan ekonomi keseimbangan nasional ala Trump.

Pada Kamis, Biden meluncurkan program ekonominya dengan beberapa slogan, yaitu "Make it in America", "Buy American", dan "Stand up for America."

Program ekonomi Biden tersebut dimaksudkan untuk mendorongan pembelian produk dalam negeri dan lebih banyak pendanaan untuk penelitian.

Pada Jumat (10/7/2020), Trump juga mengkritik program ekonomi lainnya dari Biden tentang produk investasi yang ramah lingkungan. Namun, Biden tidak menyebutkan mengenai besaran pajak yang perlu dikeluarkan untuk program ekonominya tersebut.

"Itu sangat radikal kiri, tapi dia mengatakan hal yang benar, karena dia menjiplak apa yang telah saya lakukan," kata Trump.

Namun, Trump melanjutkan bahwa Biden tidak akan bisa mewujudkan program ekonominya dan tidak akan bisa mencapai keberhasilan ekonomi sebagaimana yang Trump sudah capai.

"Tapi bedanya dia tidak bisa melakukannya. Dan dia tahu dia tidak akan melakukan itu. Itu tidak bisa sama (hasilnya), karena dia menaikkan pajak terlalu banyak. Dia menaikkan pajak semua orang," ujar Trump.

Selain itu, Biden juga mengeluarkan kembali sejumlah regulasi ketat. Pajak dan regulasi, dikatakan Trump adalah 2 unsur utama dalam dia menciptakan ekonomi besar di AS.

"Dan kedua hal itu adalah dua alasan utama saya menciptakan ekonomi terbesar yang pernah kita miliki. Dan sekarang kami membuatnya lagi," ucapnya.

Sementara pada tahun ini, Trump telah mengakhiri perjanjian Perdagangan Bebas Amerika Utara yang didukung Biden sebagai senator. Trump berpendapat perjanjian Perdagangan Bebas Amerika Utara tersebut merugikan pekerja asal AS. Kemudian, belum lama ini dia telah membentuk ketentuan anti-outsourcing ke dalam perjanjian yang baru antara AS-Meksiko-Kanada.

Sumber: kompas.com

Editor: tom.
Aplikasi Heta News sudah tersedia di Google Play Store. Silakan pasang di ponsel pintar Anda!