HETANEWS.COM

Dunia menghadapi Perang Dingin baru antara AS dan China

Amerika Serikat dan China saling melakukan serangan perdagangan di bidang ekonomi dan strategis, dalam apa yang oleh sebagian orang dianggap sebagai gejala Perang Dingin baru. Foto: iStock/Getty Images

Moscow, hetanews.com - Dunia gagal untuk bersatu dalam perjuangan mereka melawan virus corona dan dunia sedang menghadapi Perang Dingin baru antara Cina dan AS, kata Fyodor Lukyanov, direktur penelitian di Valdai Discussion Club.

Dia mengungkapkan bahwa para ahli Valdai akan segera menyajikan laporan, berisi komentar tentang konfrontasi yang berkembang antara Cina dan AS.

Ide utama dari laporan ini adalah bahwa dunia dihadapkan dengan ancaman yang sangat besar dan berbahaya pada dasarnya Perang Dingin baru, yang diperangi oleh Cina dan AS, "kata Lukyanov saat konferensi online" Konsekuensi ekonomi dari virus corona.

Analis menggarisbawahi bahwa para ahli tidak percaya bahwa krisis, yang disebabkan oleh pandemi, akan mendorong negara-negara ke arah kerjasama, karena, saat ini, tren yang sama sekali berbeda diamati, termasuk dalam konteks kebuntuan antara Cina dan AS.

Lukyanov menunjukkan bahwa pernyataan terbaru yang dibuat oleh Presiden AS Donald Trump dan Menteri Luar Negeri Mike Pompeo menunjukkan kualitas serangan yang berbeda terhadap Tiongkok, dan pandemi ini hanya menjadi dalih untuk meningkatkan retorika anti-Cina.

"Presiden Trump, sebenarnya, tidak pernah merahasiakan suasana hatinya, tetapi sekarang dia memiliki kisah serudukan yang cukup kuat bahwa dia akan membuat sebagian besar melawan Cina," kata ahli.

Menurut Lukyanov, Perang Dingin yang baru akan menjadi sangat merusak bagi sistem hubungan internasional global, karena itu akan memaksa negara untuk memilih satu pihak.

"Sebuah pilihan sama sekali bukan model yang tinggi dalam agenda dunia. Kami memiliki tujuan yang sama sekali berbeda sekarang," kata Lukyanov.

"Rusia, seperti semua orang lainnya, harus merumuskan posisinya, jika konfrontasi yang tajam ini akan terus meningkat," kata ahli.

Sumber: tass.com

Editor: tom.
Aplikasi Heta News sudah tersedia di Google Play Store. Silakan pasang di ponsel pintar Anda!