HETANEWS.COM

Konflik dengan Turki, Saudi Hapus Jalan Sultan Ottoman

Ilustrasi jalanan di Arab Saudi.

Jakarta, hetanews.com - Pemerintah Ibu Kota Riyadh, Arab Saudi, memutuskan mengganti nama jalan yang diambil dari salah satu pemimpin kesultanan Ottoman, Sultan Sulaiman, yang diduga akibat perseteruan dengan Turki.

Dilansir Middle East Monitor, Selasa (16/6), penggantian papan nama jalan tersebut tersebar luas di media sosial.

Kedua negara itu terlibat mendukung faksi yang berbeda dalam perang sipil di Suriah.Selama beberapa tahun belakangan hubungan antara Arab Saudi dan Turki memang tidak akur.

Selain itu, Saudi juga berseteru ketika Turki memutuskan mendukung Qatar yang diblokade oleh Uni Emirat Arab, Bahrain dan Mesir pada 2017. Alasannya adalah Qatar menjalin hubungan dekat dengan Iran.

Hubungan Turki dan Saudi kembali tegang terkait kasus pembunuhan jurnalis dan kolomnis, Jamal Khashoggi. Khashoggi meninggal dibunuh saat hendak memperbarui masa berlaku paspor di Konsulat Arab Saudi di Istanbul pada 2019.

Bahkan Gubernur Riyadh, Faisal Bin Bandar, sempat menolak suguhan kopi asal Turki dan membuat sentimen terhadap negara tersebut meningkat.Dari hasil penyelidikan, diduga kuat pembunuhan Khashoggi dilakukan oleh tim yang dikirim dari Saudi dan diduga di bawah perintah Putra Mahkota, Pangeran Muhammad bin Salman.

Turki mendesak supaya para pelaku diganjar hukuman setimpal. Di sisi lain, Arab Saudi meminta para penduduknya untuk memboikot seluruh barang buatan Turki. Gerakan itu mendapat dukungan luas rakyat Saudi.

Kementerian Pendidikan Saudi juga mengubah narasi dalam buku pelajaran sejarah, yang menyatakan Kekhalifahan Ottoman tidak mewakili umat Islam dan dinyatakan sebagai penjajah.

Sumber: CNNindonesia.com 

Editor: suci.
Aplikasi Heta News sudah tersedia di Google Play Store. Silakan pasang di ponsel pintar Anda!