HETANEWS.COM

Kim Jong Un Diyakini Tak Akan Pakai Senjata Nuklir, Ini Alasannya

Kim Jong Un. Foto: AFP/Getty Images/KCNA/KNS

London, hetanews.com - Pemimpin Korea Utara, Kim Jong Un, diyakini tidak akan menembakkan senjata nuklir yang dia punya, berdasarkan pendapat pakar.

Kim merupakan generasi ketiga dari keluarganya yang memerintah Korut sejak 1948, atau ketika masih dipimpin mendiang kakeknya, Kim Il Sung. Pakar Korea Utara, Chris Mikul, menuturkan bahwa Kim Jong Un adalah pemimpin yang "paling liberal" dibanding kakek dan ayahnya, Kim Jong Il.

Dilansir Daily Express Jumat (5/6/2020), Mikul mendasarkan argumentasinya bahwa sang Pemimpin Tertinggi Korut itu bersekolah di luar negeri. Kim setidaknya menghabiskan beberapa tahun di Swiss, di mana dia sangat menyukai video game dan bola basker, serta berteman dengan sejumlah orang.

"Dia sejatinya lebih familiar dengan nilai Barat. Jadi, menurut saya ada perbedaan besar antara dia dengan pemimpin lainnya," paparnya. Mikul mengatakan, meski publik mengenalnya sebagai diktator yang brutal, banyak tanda menunjukkan sebenarnya dia pribadi yang baik.

Pakar yang merilis buku My Favourite Dictator pada 2019 lalu itu berujar, Kim bisa dikatakan "lebih sukses" memimpin Korut dibanding para pendahulunya. Dia menerangkan, meski sebagian besar publik tak suka dengan kediktatorannya, Mikul meyakini kondisi Korut akan buruk jika dia meninggal.

Mikul merujuk kepada kabar kesehatan Kim pada April dan Mei, di mana dia sempat absen di hadapan publik dalam jangka waktu lumayan lama. Dia pertama kali menuai sorotan pada April, ketika dia tidak hadir dalam Hari Matahari, atau perayaan kelahiran Kim Il Sung.

Sejak dia menghilang, rumor pun berkembang mengenai kondisi kesehatannya, yang paling puncak adalah dia diyakini sudah meninggal. Rumor itu lenyap seiring dengan kemunculannya saat meresmikan pabrik pupuk di Sunchon, pada 1 Mei lalu, sebelum sempat menghilang lagi.

Kemudian pada akhir Mei, Kim Jong Un kembali muncul dengan memimpin rapat Partai Buruh untuk membahas kebijakan baru "pencegahan perang nuklir". Mikul menjelaskan, indikator lain yang membuat Kim dianggap lebih sukses dari pendahulunya adalah dia bisa mengembangkan senjata nuklir.

Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un mengunjungi Pos Pertahanan Changrindo di front barat, dalam gambar tak bertanggal yang dirilis oleh KCNA pada 25 November 2019.
Foto: KCNA via REUTERS

Kita tahu mereka punya senjata nuklir sekarang, yang membuat Kim lebih sukses karena dia mampun mewujudkan keinginan pemimpin terdahulu. Selama berkuasa pada 2011, Kim sudah melakukan setidaknya empat dari enam tes senjata pemusnah massal, dengan yang terakhir terjadi pada 2017. Saat itu, Pyongyang menguji coba bom hidrogen, dikenal juga sebagai termonuklir, yang membuat dunia makin menyoroti mereka.

"Alasan mereka begitu terobsesi dengan senjata itu karena mereka tahu, kebijakan tersebut akan membuat rezim mereka terus berkuasa," jelasnya. Meski ingin mempunyai senjata pemusnah massal, Mikul meyakini Kim tidak akan coba-coba untuk sampai menembakkannya ke sasaran.

"Dalam opini saya, dia tidak akan sampai menarik pelatuk karena bakal membawa kehancuran bagi Korea Utara. Jadi, dia berpikir lebih baik apa adanya," ujar dia. Kemudian sejak Korea Utara berdiri di 1948 hingga Maret tahun ini, negara komunis itu sudah menghelat setidaknya 147 rudal strategis.

Mayoritas uju coba itu terjadi di era Kim ketiga, atau 119. Meski ada yang gagal, tes itu sudah dipandang serius oleh AS. John Hyten, salah astu pejabat tinggi Pentagon, berkata bahwa Kim mengembangkan misil baru "lebih banyak dari siapa pun di Bumi ini".

Hyten menuturkan, Pyongyang dengan cepat belajar dari kesalahan mereka, dan membuat rudal yang bisa mengancam seluruh dunia. Mikul merespons ucapan Hyten dengan menyatakan meski mengancam Pentagon, dia yakin senjata itu hanyalah simbol untuk melanggengkan kekuasaannya.

Sumber: kompas.com

Editor: tom.

Masukkan alamat E-mail Anda di bawah ini untuk berlangganan artikel berita dari Heta News.

Jangan lupa untuk memeriksa kotak masuk E-mail Anda untuk mengkonfirmasi!

Masukkan alamat E-mail Anda di bawah ini untuk berlangganan artikel berita dari Heta News.

Jangan lupa untuk memeriksa kotak masuk E-mail Anda untuk mengkonfirmasi!