HETANEWS.COM

BI: Inflasi Jambi Mei 2020 Terkendali Sebesar 0,32 Persen

Kepala Kantor Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Jambi, Bayu Martanto

Jakarta, hetanews.com - Bank Indonesia menyebutkan indeks inflasi harga konsumen (IHK) di Provinsi Jambi pada Mei 2020 tetap terkendali, yakni sebesar 0,32% (mtm), berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS) Provinsi Jambi.

Kepala Kantor Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Jambi, Bayu Martanto, menyatakan dengan angka tersebut, maka secara tahunan inflasi Jambi adalah sebesar 1,09% (yoy) dan secara tahun berjalan inflasi Jambi sebesar 0,56% (ytd).

"Secara keseluruhan, jenis barang dan jasa yang memberikan andil terbesar adalah komoditas pada kelompok transportasi dan komoditas pada kelompok makanan, minuman, tembakau," kata Bayu Martanto, Jumat (5/6).

Untuk komoditas pada kelompok transportasi yaitu angkutan udara (andil 0,23%), dan komoditas pada kelompok makanan, minuman, tembakau yaitu bawang merah (andil 0,23%), kangkung (andil 0,19%), tempe (andil 0,04%), dan bayam, ikan dencis, dan ikan lele (andil 0,03%).

Secara umum, kata Bayu, dibukanya kembali layanan penerbangan komersial domestik di tengah kebijakan Pemerintah terkait pembatasan aktivitas sosial dan larangan untuk melakukan perjalanan mudik, berdampak pada kenaikan tarif angkutan udara.

"Peningkatan harga aneka rokok terjadi menyusul kebijakan pemerintah yang meningkatkan tarif cukai hasil tembakau dan harga jual eceran (HJE) untuk komoditas tersebut sebesar 23 persen," ungkapnya.

Sementara itu, berakhirnya masa panen di sejumlah sentra di wilayah Jawa, berdampak pada keterbatasan pasokan komoditas bawang merah.

Di tengah kecenderungan meningkatnya permintaan pada periode Hari Besar Keagamaan Nasional (HBKN), hal ini berdampak terhadap kenaikan harga komoditas bawang merah.

Terdapat beberapa komoditas yang menahan deflasi, yakni cabai merah (andil deflasi 0,21%), bawang putih (andil deflasi 0,09%), telur ayam ras dan beras (andil deflasi 0,04%), ikan nila dan minyak goreng (andil deflasi 0,03%), dan cabai rawit (andil deflasi 0,02%).

Penurunan harga pada komoditas tersebut sebagai dampak dari melimpahnya pasokan untuk memenuhi permintaan. Berikut rincian perkembangan inflasi di Kota Jambi, bulanan 0,29% (mtm), tahun berjalan 0,53% (ytd), tahunan 1,15% (yoy).

"Inflasi utamanya didorong oleh peningkatan harga yang terjadi pada komoditas angkutan udara (andil 0,26%), bawang merah (andil 0,21%), kangkung (andil 0,07%), rokok kretek filter (andil 0,05%), tempe, bayam, rokok putih, dan ikan dencis (andil 0,04%)," kata Bayu.

Sementara komoditas penyumbang deflasi antara lain cabai awang merah (andil 0,25%), bawang putih (andil 0,09%), telur ayam ras (andil 0,05%), kemeja pendek katun pria, beras, ikan nila, dan celana panjang jeans pria (andil 0,04%).

Mempertimbangkan kondisi terkini serta kebijakan pemerintah maupun pelaku usaha, pada Juni 2020 Provinsi Jambi diperkirakan akan mengalami inflasi pada kisaran 0,21% - 0,61% (mtm) atau 0,34% - 0,74% (yoy).

Inflasi utamanya akan didorong oleh kenaikan harga komoditas tarif angkuran udara seiring dengan peningkatan permintaan menyusul dibukanya kembali layanan penerbangan komersial domestik.

Selain itu, beberapa komoditas bahan makanan seperti bawang merah dan daging ayam ras diperkirakan meningkat yang disebabkan keterbatasan pasokan untuk memenuhi kebutuhan.

sumber: kumparam.com

Editor: sella.

Masukkan alamat E-mail Anda di bawah ini untuk berlangganan artikel berita dari Heta News.

Jangan lupa untuk memeriksa kotak masuk E-mail Anda untuk mengkonfirmasi!

Masukkan alamat E-mail Anda di bawah ini untuk berlangganan artikel berita dari Heta News.

Jangan lupa untuk memeriksa kotak masuk E-mail Anda untuk mengkonfirmasi!