HETANEWS.COM

Alde Maulana Disabilitas yang Gagal jadi PNS BPK Ngadu ke LBH Padang

Alde Maulana mengadu ke LBH Padang

Padang, hetanews.com - Alde Maulana batal dilantik sebagai salah satu PNS di Badan Pemeriksa Keuangan RI (BPK RI) Perwakilan Sumatera Barat (Sumbar). Alde pun mengadu perihal yang menimpa dirinya ke Lembaga Bantuan Hukum (LBH) Padang.

Didampingi istrinya, Dewi Radna Sari, Alde datang mengadukan kisahnya ke LBH Padang, Senin (1/6/2020), dengan membawa sejumlah berkas lamaran, hasil tes, pengumuman kelulusan sebagai CPNS, hingga surat pemberhentiannya sebagai CPNS sebelum sempat dilantik dan diambil sumpah.

Kehadiran Alde diterima Wakil Direktur LBH Padang, Indira Suryani. Ia menyatakan LBH akan mendampingi Alde dalam menangani persoalan tersebut.

"Alde telah menyerahkan berkas-bekasnya kepada kita. Kita berkoordinasi dengan Komnas HAM dan Ombudsman, karena Alde secara mandiri sebelumnya sudah mengadukan persoalan ini Kepala Komnas HAM dan Ombudsman juga," kata Indira.

"Kasus ini dari surat menyuratnya berasal dari BPK-RI di Jakarta maka Ombudsman dan Komnas HAM Sumbar memberikan kasus ini diambil alih oleh teman-teman di pusat," kata Indira.

LBH meminta pemerintah hadir untuk memfasilitasi penyelesaian permasalahan ini sebagaimana diatur dalam Undang-Undang Nomor 8 tahun 2018 tentang Penyandang Disabilitas. Indira mengatakan kasus yang dialami Alde membuktikan masih minimnya paradigma disabilitas di jajaran pemerintah.

"Kami ingin ada solusi cepat dalam penyelesaian masalah ini, karena memang ini terkait hak disabilitas, dan diselesaikan dengan cara-cara progresif," kata Indira.

Alde Maulana sendiri batal dilantik sebagai salah satu PNS di Badan Pemeriksa Keuangan RI (BPK-RI) Perwakilan Sumatera Barat (Sumbar). Alde merupakan CPNS yang mengikuti seleksi melalui jalur disabilitas karena mata sebelah kiri buta 50 persen.

Alde sudah menjalankan tugas-tugas dan orientasi sebagai CPNS di instansi tersebut, namun di akhir proses dirinya dinyatakan tak sehat secara jasmani dan rohani.

Ade merasa semua proses telah dilalui dengan baik dan benar. Karena itulah dirinya percaya diri akan segera dilantik.

"Saya sudah melewati semua tahapan. Sudah sampai ke bagian akhir menjelang dilantik, tapi (ternyata) tidak dapat panggilan untuk dilantik. Saya diberitahu bahwa tidak sehat secara jasmani dan rohani. Sedihnya di sana, padahal saya memang melamar untuk formasi disabilitas," katanya.

Ia mengungkapkan telah menerima SK CPNS per 1 Maret 2019. Dia kemudian mengikuti kegiatan pendidikan dan latihan (diklat) selama 4 bulan di Medan, Sumatera Utara (Sumut).

"Saya dan kawan-kawan yang dinyatakan lulus kemudian mengikuti diklat di Balai Diklat Medan selama 4 bulan. Kami beradaptasi dengan tugas masing-masing yang diterapkan. Kebetulan saya ambil formasi disabilitas, ambil jabatan pemeriksaan ahli pertama itu calon auditor," ujar dia.

sumber: detik.com

Editor: sella.

Masukkan alamat E-mail Anda di bawah ini untuk berlangganan artikel berita dari Heta News.

Jangan lupa untuk memeriksa kotak masuk E-mail Anda untuk mengkonfirmasi!

Masukkan alamat E-mail Anda di bawah ini untuk berlangganan artikel berita dari Heta News.

Jangan lupa untuk memeriksa kotak masuk E-mail Anda untuk mengkonfirmasi!