HETANEWS.COM

Karena Rumah Sakit Penuh Pasien COVID-19, Ia Pilih Melahirkan di Rumah

Lelah setelah melahirkan putrinya, Suzette, Kim Bonsignore berbaring di kolam bersalin di ruang tamunya. Alih-alih memiliki bayinya di rumah sakit seperti yang direncanakan, Bonsignores memutuskan untuk memiliki anak kedua mereka di rumah karena pandemi coronavirus. Foto: Jackie Molloy

Hetanews.com - Prospek melahirkan di rumah sakit justru penuh dengan pasien corona. Sehingga permintaan untuk melahirkan di rumah meningkat popularitasnya dalam 16 tahun terakhir di Amerika Serikat. Para ibu yang ingin melahirkan di rumah dengen penyedia medis berlisensi biasanya dilakukan karena berbagai alasan.

Mereka menginginkan intervensi medis yang lebih sedikit, seperti obat penghilang rasa sakit dan induksi persalinan; mereka menginginkan kebebasan untuk mengendalikan lingkungan persalinan mereka; mereka merasa bidan akan lebih menghargai nilai-nilai agama mereka; atau mereka merasa tidak puas dengan sistem rumah sakit. 

Sementara itu, Gubernur New York Andrew Cuomo mengeluarkan perintah yang hanya memungkinkan satu orang untuk hadir di ruang bersalin selama masa pandemi.

Kimberly Bonsignore (33) pun mengetahui  bahwa anggota keluarganya tidak akan dapat bergabung dengannya di Rumah Sakit NYU selama persalinan dan melahirkan, ia mulai membuat rencana untuk melahirkan di rumah.

Dia tidak ingin meninggalkan suami dan putrinya. Kisah ini dibuat oleh Jaenique Hurlock dan di foto Jackie Molloy untuk National Geographic.

3:35 P.M. Bonsignore mengalami kontraksi hebat dengan dukungan doula-nya, Angelique Clarke. Putrinya yang berusia dua tahun, Sativa, berlari ke ayahnya, Al, dan neneknya, Louise, ketika ibunya menangis kesakitan.

“Saya ingin putri saya juga ada di sana, karena saya ingin dia benar-benar mengalaminya,” kata Bonsignore. "Aku tidak ingin pulang dan berkata, 'ini kakakmu,' seperti dia anak anjing atau semacamnya," ucapnya di laman National Geographic.

Setelah ada larangan jumlah pengunjung di ruang bersalin, bidan dan doula di seluruh kota menerima lonjakan panggilan telepon. Tidak ingin melahirkan sendirian, banyak ibu hamil mencari sebuah alternatif.

3:56 P.M. Doula Angelique Clarke menuangkan air mendidih ke kolam kelahiran. Dia awalnya menggunakan selang yang terhubung ke wastafel, tetapi air panas Bonsignores habis, jadi dia memanaskan air dalam pot.
Foto: Jackie Molloy

Saat kehamilanya 37 minggu, Bonsignore menghubungi Angelique Clarke, Seorang doula dari kehamilan pertamanya. Tidak seperti bidan, doula tidak memiliki pelatihan medis formal tetapi menawarkan dukungan fisik, mental, dan emosional untuk ibu. Clarke menghubungkannya dengan Cara Muhlhahn, Bidan Perawat Bersertifikat yang berbasis di Kota New York (CNM). 

Lebih dari dua konsultasi virtual dan kunjungan rumah mereka mulai membuat persiapan yang diperlukan untuk kelahiran di rumah, mengisi formulir medis dan memesan paket kelahiran. Pementasan untuk melahirkan di rumah membutuhkan kolam bersalin yang akan didirikan di ruang tamu Bonsignores.

5:58 P.M. Bonsignore memanjat ke kolam persalinan dengan bantuan Clarke, doula-nya, dan bidan Cara Muhlhahn, benar.
Foto: Jackie Molloy
6:20 P.M. Bonsignore mengalami kontraksi yang menyakitkan. Dia awalnya dijadwalkan melahirkan di rumah sakit, tetapi berubah pikiran dengan pecahnya virus corona.
Foto: Jackie Molloy
6:48 P.M. Baby Suzette berteriak setelah diresusitasi. Kim Bonsignore mengatakan dia tidak menyadari betapa seriusnya situasi saat itu.
Foto: Jackie Molloy

Pada pukul 7 malam, beberapa menit setelah bayi itu lahir, orang-orang bertepuk tangan seolah-olah kota itu menyambut bayi Suzette ke dunia, kata Bonsignore. 

Setelah kelahiran, Muhlhahn mendengarkan jantung dan paru-paru bayi, memberikan suntikan vitamin K, dan menimbangnya. Suzette memiliki berat 8 pound, 6 ons, dan panjang 20,25 inci.

Berkat kerja kerasnya, Muhlhahn menjadwalkan pertemuan lanjutan dengan Bonsignore untuk memeriksa ibu dan bayi. Terlepas dari ketakutanya, suami Bonsignore mendapati bahwa pengalaman kelahiran itu menggembirakan. 'Ini jauh lebih organik daripada ketika Anda berada di rumah sakit," katanya.

Sumber: nationalgeographic.grid.id

Editor: tom.