HETANEWS

Korea Selatan Hanya Perlu Sejam Melacak Pasien Covid, Ini Prosesnya...

Peta kasus virus corona di Seou, Korea Selatan. (screenshoot)

Hetanews.com - Saat seorang pria di Seoul dinyatakan positif terkena virus corona pada awal bulan Mei, pihak berwenang Korea Selatan cepat melakukan pelacakan. Mereka dapat segera mengetahui pergerakan pria itu di dalam dan luar kota dalam hitungan menit, termasuk lima bar dan klub yang ia kunjungi pada malam yang baru saja dikunjungi.

Respon cepat jauh di depan banyak negara lain menghadapi wabah adalah hasil dari penggabungan metode Korea Selatan yang sudah canggih. Yaitu dalam mengumpulkan informasi dan melacak virus ke dalam sistem berbagi data baru yang menyatukan data lokasi ponsel dan catatan kartu kredit.

Perencanaan tata kota

Dikutip dari Reuters (22/5/2020) Sistem Dukungan Investigasi Epidemi (EISS), diperkenalkan pada akhir Maret. Platform itu awalnya dirancang untuk memungkinkan otoritas lokal berbagi informasi perencanaan kota, dari populasi hingga lalu lintas dan polusi, dengan mengunggah data dalam lembar kerja Excel dan format lainnya. Sekarang bermanfaat bagi Korsel dalam respon terhadap virus.

Sementara lokasi pribadi dan data kartu kredit telah tersedia untuk digunakan oleh penyelidik kesehatan Korea Selatan selama bertahun-tahun, sistem sebelumnya memerlukan dokumen fisik untuk meminta data sebelum diunggah ke perangkat lunak analitis. Itu membutuhkan waktu sekitar dua hingga tiga hari untuk mengumpulkan data pribadi pasien untuk melacak kontak mereka.

Sistem baru mendigitalkan seluruh proses, termasuk permintaan, dan dapat mengurangi waktu itu menjadi kurang dari satu jam, kata para pejabat setempat. Peneliti dapat menggunakannya untuk menganalisis rute transmisi dan mendeteksi kemungkinan hotspot infeksi.

Meskipun demikian, sistem ini masih juga menuai kritik karena alasan privasi walaupun menjaga 52 juta warga Korsel dari infeksi virus pada tingkat yang relatif rendah yaitu 11.122 kasus, pada hari Kamis, dengan hanya 264 kematian.

Korea melakukan tes pertamanya dengan wabah pada awal bulan Mei, ditelusuri ke distrik Itaewon Seoul yang terkenal dengan kehidupan malamnya, yang akhirnya menginfeksi setidaknya 206 orang.

"Survei epidemiologis yang lebih cepat berarti penemuan lebih cepat dari pasien potensial, yang membantu menahan penyebaran virus," kata Yoon Duk-hee, direktur manajemen penyakit menular di provinsi Gyeonggi, wilayah padat penduduk di dekat Seoul.

Melacak data pergerakan orang

Yoon mengatakan dia dan pihak berwenang lainnya menggunakan EISS untuk melacak pergerakan orang pertama yang terdeteksi dalam wabah klub malam Seoul. Saat orang tersebut mengunjungi sejumlah tempat termasuk dua klub malam dan tiga bar semua data dapat diketahui.

Sistem ini masih bergantung pada manusia yang mengoperasikannya untuk menyetujui dan mengunggah data, yang dapat menyebabkan penundaan. Dan dalam beberapa kasus, kekhawatiran terhadap privasi dan keamanan telah menyebabkan akses menjadi sangat terbatas.

Pekerja menyemprotkan disinfektan di Majelis Nasional di Seoul, Korea Selatan, 24 Februari 2020, setelah diketahui bahwa seseorang yang mengambil bagian dalam sesi diskusi pada 19 Februari di Majelis telah terbukti positif terkena virus coronavirus. Parlemen mengatakan bahwa desinfeksi akan dilakukan secara bertahap hingga 26 Februari.
Foto: EPA-EFE/YONHAP SOUTH KOREA OUT(YONHAP)

Ketika seorang pria berusia 25 tahun yang dikenal sebagai pasien Incheon 102 mengaku tidak memiliki pekerjaan, mereka segera pergi ke polisi untuk melakukan pelacakan.

Data lokasi telepon menunjukkan dia adalah seorang guru di akademi swasta, tempat pelacakan dan pengujian kontak berikutnya mengungkapkan setidaknya 30 orang lain telah terinfeksi, termasuk beberapa siswa dan orang tuanya.

Belajar kasus MERS

EISS dikembangkan bersama oleh KCDC dan Kementerian Pertanahan, Infrastruktur dan Transportasi, dengan bantuan Institut Teknologi Elektronik Korea (KETI).

Kekuatan pihak berwenang untuk mendapatkan informasi dibentuk oleh undang-undang tahun 2015 yang disebut Undang-Undang Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Menular, yang diperkenalkan setelah negara tersebut dilanda oleh Sindrom Pernafasan Timur Tengah (MERS).

Undang-undang mengizinkan pejabat kesehatan Korea Selatan untuk mengakses berbagai data pribadi, termasuk informasi lokasi ponsel dan transaksi kartu kredit, tanpa perintah pengadilan.

Sementara banyak negara berusaha keras untuk mengembangkan aplikasi ponsel cerdas yang dapat melacak kontak pasien tanpa mengungkapkan informasi pribadi yang terperinci, Korea Selatan terus maju dengan pendekatan yang lebih invasif.

EISS memungkinkan penyelidik yang berwenang untuk masuk ke portal web yang aman dan mengirim permintaan informasi tentang kasus yang dikonfirmasi secara spesifik.

Agen kepolisian harus menyetujui permintaan untuk data lokasi dari tiga operator telekomunikasi, sementara Asosiasi Keuangan Kredit menangani persetujuan untuk informasi dari 22 perusahaan kartu kredit. Ketika permintaan disetujui, pejabat yang ditunjuk di perusahaan menerima peringatan di ponsel dan komputer mereka.

Mereka kemudian mengunggah data individu dalam spreadsheet Excel. Penyelidik kemudian memiliki akses sementara ke informasi untuk melakukan analisis. Biasanya ada lebih dari 10.000 titik data lokasi untuk setiap orang dalam periode 14 hari yang dianalisis, menurut KCDC.

Mencegah penyakit lebih penting

KCDC menolak untuk mengatakan berapa banyak data orang yang telah dikumpulkan di semua. Orang-orang tidak punya pilihan apakah data mereka dikumpulkan dan diakses, tetapi para pejabat mengatakan bahwa pihak berwenang memberi tahu siapa pun yang informasinya dikumpulkan dan bahwa semua data akan dihapus ketika virus itu terkandung.

"Informasi seperti itu hanya boleh digunakan untuk krisis seperti penyakit menular," kata Gubernur provinsi Gyeonggi Lee Jae-myung. "Tapi untungnya orang-orang kita mengerti bahwa itu tidak bisa dihindari dalam memerangi pandemi."

Pada tingkat nasional atau global, kehidupan lebih penting daripada privasi pribadi, kata seorang wanita Korea Selatan berusia 64 tahun yang meminta hanya untuk diidentifikasi dengan nama keluarganya Jang. "Privasi pribadi itu penting, tetapi mencegah penyakit menular bahkan lebih penting," kata dia. 

Sumber: kompas.com

Editor: tom.