HETANEWS

Kisah Habib Assegaf: Langgar PSBB, Lawan Petugas hingga Akhirnya Dilaporkan

Habib Umar Assegaf

Surabaya, hetanews.com - Aksi pria bergamis memarahi hingga mendorong petugas PSBB Surabaya viral di media sosial. Siapa pria bergamis tersebut?

Rupanya pria tersebut diketahui bernama Umar Assegaf, Pengasuh Majelis Roudhotus Salaf, Bangil, Pasuruan. Pria yang sering disebut Habib Umar Assegaf memarahi petugas PSBB di pos check point exit Tol Bundaran Satelit, Surabaya.

Petugas PSBB menghentikan kendaraan Toyota Camry dengan Nopol N 1 B dari arah Malang yang akan masuk Kota Surabaya. Namun karena sang sopir tidak mengenakan masker, dan jumlah penumpang mobil melebihi kapasitas, kendaraan tersebut diminta putar balik.

Pria bergamis tersebut lalu turun dari mobil dan memarahi hingga mendorong petugas. Banyak yang meyakini bahwa pria tersebut merupakan Habib Umar Assegaf, Pengasuh Majelis Roudhotus Salaf, Bangil, Pasuruan.

Dalam video yang viral di media sosial, tampak sang habib juga berkali-kali mendorong petugas dan sempat mengacungkan kepalan tangan. Ia tak terima disuruh putar balik sama petugas setelah melanggar aturan PSBB.

Puncaknya, habib itu mendorong seorang petugas Satpol PP. Petugas Satpol PP pun sempat terpancing dengan mendorong balik. Bahkan keduanya nyaris terlibat adu pukul di lokasi.

"Kejadiannya Rabu (20/5) sekitar jam 5 sore," kata Kasat Lantas Polrestabes Surabaya, Kompol Teddy Candra, Kamis (21/5/2020).

Teddy menjelaskan, sang habib marah-marah karena tidak terima disuruh putar balik oleh petugas di pos check point, karena tidak mematuhi aturan PSBB.

"Kita sendiri tidak bisa menginterogasi, karena memang kejadiannya seperti itu, jadi intinya itu kan pos check point, petugas di sana kan tidak hanya polisi. Dalam kondisi PSBB saat ini yang diterjunkan dari Pemkot Surabaya ada Satpol PP, sementara TNI-Polri back up. Pada intinya kalau menurut laporan anggota, kendaraan tersebut keluar dari exit Tol Bundaran Satelit menuju Kota Surabaya," jelasnya.

Menurutnya, pemeriksaan yang dilakukan petugas sudah sesuai SOP yang tertuang dalam Perwali Surabaya. Ketika ada pengendara roda 4 dari luar kota yang tidak mematuhi aturan maka akan disuruh putar balik.

"Karena didapati ada pelanggaran tersebut, mangkanya diimbau dengan persuasif dan sanksinya kan cuma teguran sama tidak boleh masuk Kota Surabaya. Nah diputar balikkan manut sopirnya, tapi ada yang teriak dan keluar dari mobil, terus kelanjutannya seperti dalam video itu," lanjutnya.

Namun akhirnya habib itu kembali masuk mobil. Kendaraan tersebut tak jadi masuk Surabaya dan putar balik ke daerah asal.

Atas kasus tersebut, Habib Umar Assegaf dilaporkan ke polisi. Ia dilaporkan atas aksinya melawan petugas ketika melanggar PSBB, dan tidak terima disuruh putar balik.

"Proses penyelidikan sedang kita lakukan. Yang pertama kita cek nopol kendaraan yang ada di video tersebut. Kemudian kita akan minta keterangan petugas yang ada saat itu. Baik aparat kepolisian, TNI, Satpol PP hingga petugas dishub," kata Kabid Humas Polda Jatim Kombes Trunoyudo Wisnu Andiko.

Selain itu, pihaknya juga akan memverifikasi video yang viral di media sosial tersebut, guna memastikan keasliannya. "Kita cek apa benar video tersebut tanpa editan, tanpa ada bagian yang dipotong. Nanti dicek digital forensiknya," jelasnya.

Sementara Kasatpol PP Surabaya, Eddy Christijanto mengatakan, laporan yang dibuat ke polisi bukan atas nama Satpol PP. Melainkan petugas gabungan. Sebab, di video itu tampak Habib Umar Assegaf sempat bersitegang dan saling mendorong dengan salah satu petugas Satpol PP.

"Laporan dibuat oleh petugas gabungan yang terlibat insiden saat bertugas di lapangan. Ada Satpol PP, ada polisi, ada Linmas. Jadi bukan Satpol PP yang melapor," kata Eddy.

Tim gabungan, tambah dia, sudah menjelaskan bahwa selama pelaksanaan PSBB Surabaya wajib pakai masker. Sementara mereka tidak memakai masker dengan alasan di dalam mobil.

"Petugas memberi solusi, 2 orang turun, nanti yang 2 orang diantar petugas. Tetapi mereka marah-marah merasa tersinggung," imbuhnya.

sumber: detik.com

Editor: sella.

Ikuti Heta News di Facebook, Twitter, Instagram, YouTube, dan Google News untuk selalu mendapatkan info terbaru.