HETANEWS

Pengembangan Vaksin Covid-19 di Dunia Berbeda Kategorinya, Apa Saja?

Ilustrasi vaksin corona. Foto: Shutterstock

Hetanews.com - Di tengah pandemi Covid-19, vaksin menjadi hal yang dinantikan oleh masyarakat seluruh dunia. Banyak peneliti dan perusahaan yang berusaha membuat dan mengembangkan vaksin untuk Covid-19. Hingga saat ini, Millen Institute mencatat ada sekitar 133 vaksin yang umumnya berada di fase 1 dan 2 pengembangan vaksin.

Pakar sains dari AIM Biologicals Groups, Dr Fadhil Ahsan menyebutkan dari total 133 calon vaksin hanya ada delapan perusahaan bioteknologi utama yang melewati fase 1 dan 2, serta dianggap paling memungkinkan perkembangannya sebagai vaksin untuk Covid-19.

Namun, Fadhil juga mengingatkan bahwa setiap perusahaan bioteknologi menggunakan jalur atau kategori masing-masing dalam membuat vaksin. Berikut delapan perusahaan bioteknologi terdepan yang sudah melewati fasi 1 dan 2, disertai kategori atau jalur pengembangan vaksinnya.

1. Inactivated virus

Fadhil menyebutkan bahwa vaksin kategori ini merupakan yang paling konvensional dan metodenya sudah lama. Sangat umum, saintis untuk membuat vaksin cepat dengan cara melakukan inaktivasi atau mematikan virus tersebut.

"Virus itu dimatikan, bisa dengan formalin atau betaprobiolakton," kata Fadhil dalam diskusi daring bertajuk "Riset dalam Menemukan Vaksin dan Obat Anti Covid-19", Jumat (15/5/2020). Hasil yang sudah dipublikasikan di jurnal sains terkait vaksin kategori ini untuk Covid-19 adalah SinoVac.

SinoVac ini menginduksi sistem imun atau kekebalan tubuh yang seimbang, seperti limfosit T dan limfosit B. Selain antibodi yang menetralisir virus spesifik terhadap spike, vaksin ini disebut mempunyai sistem memori limfosit B yang baik. SinoVac menjadi salah satu yang terdepan untuk jalur atau kategori vaksin inaktivasi virus.

2. mRNA

Kategori atau jalur pembuatan vaksin mRNA merupakan platform baru. Metodenya adalah menggunakan asam nukleat yang membentuk spike dan disuntikkan ke dalam tubuh pasien. Dalam biologi, diakui Fadhil, mRNA tidak begitu stabil. Untuk menstabilkan mRNA ini biasanya dilapisi ke dalam lipit nano partikel.

Beberapa perusahaan bioteknologi yang mengembangkan mRNA antara lain Moderna, Arcturus, BioNTect dan CureVac. "Saat ini yang terdepan pengembangan vaksin melalui jalur mRNA ini adalah Moderna," kata dia.

Perusahaan bioteknologi Moderna menjadi yang terdepan, karena pengembangannya sangat didorong oleh pemerintah Amerika Serikat. Anthony Fauci selaku pakar juga terlibat dalam produksinya.

3. Vektor adenovirus

Alissa Eckert dan Dan Higgins, ilustrator dari Centers for Disease Control and Prevention, diminta untuk membuat ilustrasi virus corona yang mampu menarik perhatian publik.
Foto: The New York Times

Oxford dan Cansino mengembangkan vaksin dengan jalur vektor adenovirus. Dalam prosesnya, peneliti memakai antigen spike dari virus SARS-CoV-2 yang dimasukkan ke dalam vektor adenovirus.

Oxford sudah berpengalaman dalam pengembangan vaksin melalui jalur vektor adenovirus ini, dan untuk vaksin Covid-19 saat ini sudah diujicobakan pada monyet.

4. DNA plasmid

Dikatakan Fadhil, perusahaan bioteknologi Inovio mengatakan produksi vaksin Covid-19 yang sedang mereka kembangkan akan memasuki fase 3 pada penghujung tahun 2020 ini.

"Dari delapan biotech ini, baru Moderna dan Inovio yang memang sangat ambisius atau sangat cepat targetnya," ujar dia.

Sejauh ini, kata dia, belum ada vaksin dari virus yang dilemahkan masuk ke uji klinis. Selain BioNTech dan CureVac di Jerman, DZIF juga mengembangkan vaksin yang dilemahkan (attenuated) dan vektor MVA-S.

Namun, masih berada dalam tahap praklinis. Untuk diketahui, vaksin dari virus yang dilemahkan (attenuated) ini berbeda dengan vaksin dari virus yang dimatikan (inactivated). Salah satu alasan yang membuat pengembangan beberapa vaksin ini menjadi cepat adalah mereka bekerjasama dengan Coalition for Epidemic Preparedness Innovations (CEPI).

Sumber: kompas.com

Editor: tom.