HETANEWS

Nasib Habib Bahar Dijebloskan ke Nusakambangan

Terdakwa kasus dugaan penganiayaan terhadap remaja Bahar bin Smith memegang bendera merah putih seusai menjalani sidang putusan di gedung Arsip dan Perpustakaan, Bandung, Jawa Barat, Selasa (9/7). Foto: ANTARA/M Agung Rajasa

Hetanews.com - Habib Bahar bin Smith kini menjadi penghuni Lapas Klas I Batu Nusakambangan. Tak sampai 24 jam sejak ditahan lagi di Lapas Gunung Sindur, Bogor, Habib Bahar dipindah ke Nusakambangan pada Selasa (19/5/2020) malam.

Ditjen Pemasyarakatan Kemenkumham, menyatakan pemindahan Habib Bahar dilakukan dengan alasan kepentingan pengamanan dan pembinaan.

"Pemindahan yang bersangkutan tidak ada maksud lainnya, selain demi kepentingan pengamanan dan pembinaan untuk yang bersangkutan, yang merupakan konsekuensi dari pelanggaran terhadap asimilasi yang diberikan," ujar Kepala Bagian Humas dan Protokol Ditjen PAS, Rika Aprianti, dalam siaran persnya, Rabu (20/5/2020).

Secara rinci, Rika mengatakan pemindahan tersebut lantaran pendukung Habib Bahar tetap berkumpul dan berkerumun di Lapas Gunung Sindur. Padahal Habib Bahar telah ditempatkan di sel pengasingan dan tidak boleh dikunjungi dalam waktu 6 hari.

"Sejak penempatan Habib Bahar di Lapas Gunung Sindur, simpatisan pendukungnya berkumpul dan berkerumun, melakukan tindakan yang menggangu keamanan dan ketertiban Lapas," ucapnya.

Massa pendukung Habib Bahar berkerumun di depan Lapas Gunung Sindur, Bogor, Selasa (19/5/2020).
Foto: Dok. Istimewa

Kerumunan yang ditimbulkan dari massa simpatisan Habib Bahar tersebut dikhawatirkan dapat memicu penyebaran virus corona. Padahal saat ini Kabupaten Bogor tengah menerapkan PSBB demi menekan pandemi COVID-19.

"Massa simpatisan dalam jumlah besar yang berkerumun sangat rentan terjadinya penyebaran COVID-19 dan telah melanggar protokol kesehatan penanganan COVID-19," kata Rika.

Selain itu, tindakan provokatif sejumlah massa yang berujung tindakan perusakan juga menjadi alasan pemindahan Habib Bahar. Dikhawatirkan, aksi provokatif tersebut memicu keributan. Mengingat Lapas Gunung Sindur dihuni narapidana kasus terorisme dan bandar narkoba.

"Simpatisan yang memaksa ingin mengunjungi Habib Bahar, berkerumun berteriak teriak dan melakukan tindakan provokatif yang menyebabkan perusakan fasilitas negara berupa pagar lembaga pemasyarakatan," ucap Rika.

"Di Gunung Sindur terdapat dua Lembaga Pemasyarakatan yang dihuni oleh narapidana kasus teroris dan bandar narkoba akan menjadikan kondisi yang tidak kondusif dan dapat mengganggu keamanan ketertiban apabila terjadi kerumunan massa yang ingin mengunjungi narapidana Habib Bahar bin Smith yang baru ditempatkan di Lapas Klas IIa Gunung Sindur," imbuhnya.

Sebelumnya, Habib Bahar kembali dijebloskan ke penjara usai hak asimilasinya dicabut. Ia diamankan kembali pada Selasa (19/5/2020) dini hari di pesantrennya, Pondok Pesantren Tajul Alawin, Kampung Poktua, Desa Pabuaran, Kecamatan Kemang, Kabupaten Bogor.

Habib Bahar saat bebas dari Lapas Pondok Rajeg Bogor, Sabtu (16/5/2020).
Foto: Dok. Azis Yanuar

Pelanggaran yang dimaksud ialah Habib Bahar dinilai menimbulkan keresahan di masyarakat. Sebab Bahar hadir dalam suatu kegiatan dan memberikan ceramah yang provokatif serta menyebarkan rasa permusuhan dan kebencian kepada pemerintah.

Video ceramahnya itu menjadi viral dan dapat menimbulkan keresahan di masyarakat. Selain itu, ia juga dinilai melanggar aturan Pembatasan Berskala Besar (PSBB) dalam kondisi darurat COVID-19.

Sebab Bahar telah mengumpulkan massa dalam ceramahnya itu. Padahal Bogor merupakan salah satu daerah yang sedang menerapkan PSBB. Habib Bahar akan menjalani sisa masa pidana selama 1 tahun 5 bulan dalam kasus penganiayaan 2 remaja.

Baca juga: Dipindah ke Nusakambangan, Habib Bahar Tempati Sel High Risk Sendirian

Sumber: kumparan.com

Editor: tom.