HETANEWS.COM

Disebut Pendukung Ekstrimis Islam, Wanita Ini Bisa Batalkan Keputusan Bos Facebook

Tawakkol Karman, peraih Nobel Perdamaian kritik rezim Yaman. Foto: Council on Foreign Relation

Hetanews.com - "Tawakkol Karman. Peraih Hadiah Nobel Perdamaian yang mempromosikan perubahan tanpa kekerasan di Yaman selama Arab Spring, ikut mendirikan organisasi Jurnalis Perempuan Tanpa Rantai untuk mempromosikan kekebasan berekspresi dan hak-hak demokratis, dan dinobatkan sebagai salah satu 'Wanita Sangat Pemberontak dalam Sejarah' oleh Majalah Time."  

Begitulah Facebook menerangkan siapa Tawakkol Karman dan mengapa wanita itu terpilih sebagai salah satu dari 20 anggota Dewan Pengawas Facebook dari seluruh dunia, termasuk mantan pemimpin redaksi The Jakarta Post Endy Bayuni.

Tawakkol Karman di sampul Majalah Time tahun 2011.
Foto: time.com

Selain itu, ada pula mantan perdana menteri, ahli hukum, editor media peraih penghargaan Pulitzer, dan advokat hak asasi manusia. Nama lengkap ke-20 orang itu dapat diakses di tautan ini: Oversightboard.com

Diumumkan pada 6 Mei lalu, Dewan Pengawas ini bertugas mengawasi konten dan kebijakan Facebook. Mereka memiliki hak veto untuk membatalkan keputusan perusahaan soal konten mana yang diperbolehkan, termasuk jika keputusan itu dibuat oleh bos Facebook Mark Zuckerberg sekalipun.

Karena wewenangnya yang besar itu, dewan independen ini dijuluki sebagai Mahkamah Agung-nya Facebook. Di Arab Saudi, terpilihnya Tawakkol Karman sebagai anggota 'Mahkamah Agung Facebook' itu menuai kontroversi. Media Arabnews melaporkan, Arab Saudi bahkan mengancam akan memblokir Facebook.

"Facebook's dangerous Friends (teman Facebook yang berbahaya)," begitu judul tulisan di versi cetak Arabnews pada 12 Mei lalu.   

Menurut Arabnews, tak banyak yang tahu bahwa Tawakkol Karman adalah pendukung Ikhwanul Muslimin, sebuah gerakan Islam yang didirikan oleh Hassan al-Banna pada 1928 dan berkembang menjadi gerakan politik garis keras.

Pada April 2019 lalu, pemerintah Amerika Serikat mengumumkan rencana untuk mengkategorikan Ikhwanul Muslimin sebagai organisasi teroris.

"Yang kurang dikenal dunia adalah fakta bahwa Karman memegang posisi senior di Partai Al-Islah di negaranya, yang berafiliasi dengan Ikhwanul Muslimin yang dikenal secara regional karena agenda yang memecah belah dan garis keras," tulis Arabnews.

Disebutkan, Karman memang telah memutuskan hubungan dengan cabang Ikhwanul Muslimin Yaman itu, sebuah gerakan Islamis yang didirikan oleh Abdul Majeed Al-Zindani, seorang pia yang berperan dalam daftar teroris global versi Washington.

Namun, banyak yang bertanya-tanya apakah langkah itu hanya kamuflase belaka. Di sosial media, tulis Arabnews, keputusan Facebook memilih Tawakkol Karman telah memicu kekhawatiran wanita itu akan membawa gagasan Ikhwanul Muslimin tepat ke jantung perusahaan jejaring sosial terbesar di dunia itu.

"Dia belum mengecam ideolofi ekstrimis Ikhwanul Muslimin," kata Ghanem Nuseibeh, pendiri konsultan risiko Cornerston Global Associates.

"Sebaliknya, ada banyak bukti untuk percaya bahwa dia terus mendukung pidato kebencian yang telah menjadi ciri khas Ikhwanul Muslimin pada umumnya,: tambahnya.

Karman memang diakui punya peran menonjol dalam revolusi menggulingkan mantan pemimpin Yaman Ali Abdullah Saleh. Namun, analis politik Arab meyakini Karman selama ini cenderung membeli ekstrimis.

"Karman dianggap sebagai simbol revolusi Yaman melawan aturan Saleh, tetapi seiring waktu dia menjadi terkait dengan intoleransi, diskriminasi dan kurangnya netralitas," kata Hani Nasira, seorang ahli terorisme dan ekstrimisme di Arab Saudi.

Arabnews juga mengungkit lagi sejumlah cuitan Karman di Twitter. Salah satunya unggahan pada Oktober 2019 yang menyebut Arab Saudi sebagai musuh nomor satu Yaman.

Segera setelah Karman dianugerahi Hadiah Nobel pada 2011, tulis Arabnews, dia diundang ke Doha dan secara pribadi mengucapkan selamat kepada Yusuf Al-Qaradawi, pemimpin Ikhwanul Muslimin dan pengkhotbah kebencian, yang fatwa-seruannya menyerukan serangan bom bunuh diri dan memuji Hitler karena "menghukum" orang-orang Yahudi.

Setelah menyampaikan kepadanya pesan "dukungan" untuk rakyat Yaman, Al-Qaradawi memberi Karman salinan bukunya, "Fiqh Al-Jihad," sebagai hadiah.

Ketua organisasi Muslims Melawan Anti-semitisme yang berbasis di Inggris, Nuseibeh, mengatakan terpilihnya Karman membuat Facebook,"berisiko menjadi platform pilihan untuk ideologi Islam ekstrimis."

“Dengan penunjukan Karman, argumen Facebook bahwa itu adalah platform yang tidak memihak sangat lemah. Tidak ada jaminan bahwa Karman tidak akan memiliki pengaruh editorial langsung pada apa yang memungkinkan Facebook untuk dipublikasikan.

"Apakah Facebook, misalnya, akan menunjuk Aung San Suu Kyi, peraih Nobel lainnya, untuk menengahi dalam perselisihan mengenai pos-pos yang berkaitan dengan kekejaman Rohingya di Myanmar?"

Nuseibeh menambahkan: "Karman, bagi sebagian besar dunia, adalah apa yang Aung San Suu Kyi (lakukan) bagi para Rohingya." Dalam beberapa tahun terakhir, tulis Arabews, ucapan Karman cenderung mendekati garis partai dari dua pelindung utamanya, Qatar dan Turki, sementara secara refleks mengkritik tindakan Arab Saudi.

Misalnya, dalam sebuah wawancara dengan harian Saudi Al Riyadh pada 2015, Karman memuji koalisi Arab dan perannya dalam memulihkan pemerintah yang didukung PBB di Yaman.

Dia menyebutnya "penyelamat" dan berfoto dengan Presiden Abd-Rabbo Mansour Hadi, yang dia gambarkan sebagai "pemimpin sah negara itu."

Beberapa tahun kemudian, dia tiba-tiba mengubah nadanya dengan menuduh Arab Saudi dan Uni Emirat Arab melakukan kejahatan perang di Yaman, dan menuntut penggulingan rezim di Mesir dan Bahrain.

Keempat negara yang dikecamnya telah memutuskan hubungan diplomatik dengan Qatar pada 5 Juni 2017, karena penolakannya untuk meninggalkan dukungan bagi para ekstremis.

"Loyalitas Karman kepada, dan asosiasi dengan, pemerintah yang mengabaikan semua norma demokrasi, seperti Qatar dan Turki, merampas segala klaimnya terhadap netralitas dan objektivitas," kata Nasira.

Menurut Arabnews, banyak posting di Twitter-nya dan  Facebook membuktikan keinginan Karman untuk melihat pemerintah Arab tertentu tidak stabil dan digulingkan.

Dia telah meminta warga Bahrain, Aljazair dan Tunisia untuk memberontak melawan pemerintah mereka, dan menuduh tentara Mesir penuh dengan teroris.

“Arab Saudi harus khawatir. Semua negara Teluk harus takut, kecuali Qatar,” Karman terdengar mengatakan itu dalam klip video tanpa tanggal yang disiarkan oleh Yemen TV.

Dalam video lain yang ditayangkan pada 2019, Karman menyamakan Arab Saudi dengan Daesh, mengatakan: "Tidak ada negara selain Kerajaan Saudi yang bisa seperti ISIS."

Permusuhan Karman yang tak henti-hentinya terhadap Arab Saudi dan UEA telah membuatnya menjadi narasumber tetap di TV Belqees yang didanai Qatar dan berbasis di Turki.

"Facebook hanya punya satu pilihan untuk dibuat, dan itu adalah memutuskan hubungan dengan Karman. Jika tidak, Facebook akan berada di pihak yang mempromosikan kebencian, ekstremisme, dan anti-Semitisme," kata Nuseibeh.

Facebook sendiri sejauh ini tampaknya tak terlalu ambil pusing dengan penilaian negatif itu..

"Kami memahami bahwa orang akan mengidentifikasi beberapa anggota kami dan tidak setuju dengan yang lain," kata juru bicara Dewan Pengawas Facebook kepada Arab News.

“Anggota Dewan Pengawas dipilih untuk mewakili beragam perspektif dan latar belakang yang dapat membantu mengatasi keputusan konten paling signifikan yang dihadapi komunitas global.” Facebook menolak untuk menjawab pertanyaan spesifik mengenai tautan Karman ke kelompok ekstremis.

Sumber: cyberthreat.id

Editor: tom.