HETANEWS

China Ambil Untung dari COVID-19 di Laut China Selatan

Uji coba rudal anti kapal induk China di Laut China Selatan. Foto: The National Interest

Hetanews.com - China mengeksploitasi pandemi COVID-19 untuk mengalahkan negara-negara penuntut Asia Tenggara yang lebih kecil di Laut China Selatan yang diperebutkan.

Seiring negara-negara Asia Tenggara bergulat dengan wabah COVID-19 dan pangkalan Angkatan Laut AS karena infeksi di antara personelnya, China memanfaatkan krisis kesehatan ini sebagai peluang strategis untuk menegaskan kontrol di Laut China Selatan.

Dengan Angkatan Laut Tentara Pembebasan Rakyat China (PLAN) dan pasukan lainnya tidak terdampak oleh virus corona, negara raksasa Asia ini semakin melenturkan otot-ototnya melalui latihan militer besar, konsolidasi kontrol fitur yang disengketakan, dan yang paling baru, mengancam negara penggugat kecil Asia Tenggara.

Awal bulan ini, China menenggelamkan kapal nelayan Vietnam dengan delapan anggota awak di perairan yang tumpang tindih yang masing-masing mengklaim Pulau Paracel.

Seorang pejabat Vietnam dari provinsi Quang Ngai di dekatnya mengeluh, “Ini adalah pertama kalinya sebuah kapal China menabrak dan menenggelamkan kapal di komune kami,” menurut berbagai laporan media.

Setelah tabrakan dan tenggelam, sebuah kapal Penjaga Pantai China (CCG) menahan awak di pulau terdekat. Dua kapal Vietnam di dekatnya (yang berusaha menyelamatkan warga negara mereka), dilaporkan juga ditangkap oleh otoritas China, Asia Times melaporkan.

Semuanya kemudian dibebaskan oleh otoritas China, menurut laporan itu. Juru bicara Kementerian Luar Negeri China Hua Chunying menuduh kapal nelayan Vietnam mengganggu perairan China dan mengklaim kapal itu “tiba-tiba berubah tajam” untuk menabrak kapal penjaga pantai China.

“Kapal itu menabrak kapal penjaga pantai kami dan tenggelam kedelapan awak telah diselamatkan,” ujar juru bicara Penjaga Pantai China (CCG) Zhang Jun.

“Kami telah mendesak Vietnam untuk mengambil langkah-langkah untuk menghindari insiden serupa terjadi sehubungan dengan semakin meningkatnya kegiatan penangkapan ikan ilegal di perairan (Paracel),” imbuhnya.

Seorang pekerja Rosneft di Vietnam memandangi anjungan gas Lan Tay di Laut China Selatan di lepas pantai Vung Tau, Vietnam, 29 April 2018.
Foto: Reuters/Maxim Shemetov

Akan tetapi, Kementerian Luar Negeri Vietnam menolak penjelasan China, dengan menyatakan “Kapal China melakukan tindakan yang melanggar kedaulatan Vietnam atas kepulauan (Paracel) dan mengancam nyawa serta merusak properti serta kepentingan sah para nelayan Vietnam.”

Insiden ini menandai kedua kalinya dalam 12 bulan terakhir di mana China secara provokatif menenggelamkan kapal penangkap ikan negara Asia Tenggara yang menjadi saingannya.

AS (yang sering melakukan kebebasan operasi navigasi di laut yang diperebutkan itu) terutama mendukung retorika pertahanan Vietnam.

Juru bicara Departemen Luar Negeri AS Morgan Ortagus secara terbuka menuduh China mengeksploitasi krisis COVID-19 untuk merebut wilayah di Laut China Selatan, dan mengatakan bahwa Washington “sangat khawatir” dengan insiden yang melibatkan kapal nelayan Vietnam.

“Insiden ini adalah yang terbaru dari serangkaian tindakan (China) yang panjang untuk menegaskan klaim kelautan yang melanggar hukum dan merugikan tetangga-tetangga Asia Tenggara di Laut China Selatan,” ucap Ortagus, dikutip Asia Times.

Beijing harus “tetap fokus mendukung upaya internasional untuk memerangi pandemi global, dan berhenti mengeksploitasi gangguan atau kerentanan negara lain untuk memperluas klaimnya yang melanggar hukum di Laut China Selatan,” ujar juru bicara AS tersebut.

Masih harus dilihat bagaimana AS akan menanggapi secara militer. Dalam beberapa minggu terakhir, Pentagon telah menangguhkan penyebaran di luar negeri dan membatasi publikasi tingkat infeksi di antara personelnya.

AS juga telah merumahkan salah satu kapal induk Amerika yang paling ikonik, The USS Theodore Roosevelt, di Guam, di tengah penyebaran virus corona yang meluas di antara personel angkatan lautnya setelah kunjungan baru-baru ini ke pelabuhan Da Nang Vietnam.

Pentagon sekarang juga terganggu oleh kekhawatiran domestik seiring personelnya menyediakan peralatan dan layanan medis yang sangat dibutuhkan untuk membantu mengatasi wabah COVID-19 di Amerika, yang saat ini merupakan pusat pandemi mematikan tersebut.

Dengan AS melemah dan terganggu, negara-negara Asia Tenggara menunjukkan tanda-tanda solidaritas langka terhadap meningkatnya ancaman China. Misalnya, Filipina (negara penuntut Laut China Selatan utama lainnya yang condong ke China di bawah Presiden Rodrigo Duterte), secara mengejutkan mendukung Vietnam setelah insiden tenggelamnya kapal baru-baru ini.

Dalam sebuah pernyataan, Departemen Luar Negeri Filipina mengatakan, “penting” bahwa insiden semacam itu harus dihindari karena mereka “merusak potensi hubungan regional yang benar-benar mendalam dan saling percaya” antara Beijing dan tetangganya yang lebih kecil di Asia Tenggara.

Filipina juga berterima kasih kepada Vietnam atas sikap solidaritas dan persahabatan sebelumnya, terutama ketika para nelayan Vietnam menyelamatkan rekan-rekan Filipina mereka yang hampir tenggelam tahun lalu, setelah ditabrak dan ditenggelamkan oleh kapal milisi China di Reed Bank yang diperebutkan.

“Pengalaman serupa kami sendiri mengungkapkan betapa banyak kepercayaan pada persahabatan hilang oleh China; dan seberapa besar kepercayaan yang diciptakan oleh tindakan kemanusiaan Vietnam yang secara langsung menyelamatkan nyawa para nelayan Filipina kami,” bunyi pernyataan Departemen Luar Negeri Filipina, dikutip Asia Times.

“Kami belum berhenti dan tidak akan berhenti berterima kasih kepada Vietnam. Dengan pemikiran itulah kami mengeluarkan pernyataan solidaritas ini.”

Terlepas dari pernyataan Duterte yang pro-China (termasuk ungkapan terima kasih baru-baru ini atas penyediaan peralatan medis China di tengah wabah COVID-19), publik Filipina sebagian besar skeptis terhadap niat China, berdasarkan survei yang secara konsisten mengungkapkan peringkat kepercayaan “negatif”.

Pandemi yang berasal dari China ini (yang sekarang telah memaksa penutupan secara ekonomi di jantung komersial Filipina), semakin memicu kemarahan dan ketidakpuasan di antara orang-orang Filipina dan pejabat yang merasa Beijing memanfaatkan krisis untuk memperoleh keuntungan di perairan Manila dan fitur-fitur yang diklaim Filipina di Laut China Selatan.

Ada kekhawatiran bahwa wabah virus corona dapat merusak kemampuan Angkatan Bersenjata Filipina (AFP) untuk melindungi negara itu dari pemberontakan dan kelompok-kelompok teror di wilayah dan periferal paling selatan, serta secara eksternal berhadap-hadapan dengan China di Laut China Selatan dan Pasifik Barat.

Sementara Filipina telah bergulat dengan situasi COVID-19 yang semakin meningkat, China secara bersamaan telah melangkah secara militerisasi terhadap Mischief Reef yang diklaim Manila, yang berada di dalam Zona Ekonomi Eksklusif (ZEE) Filipina.

China juga memperkuat kehadirannya di sekitar Scarborough Shoal yang diklaim Filipina, yang jatuh hanya sekitar 100 mil laut dari pangkalan militer Subic dan Clark yang strategis di Filipina.

Beijing juga baru-baru ini menyebarkan kapal penjaga pantai raksasa China 5302, kapal berkapasitas 4.000 metrik ton Shucha II dengan bantalan pendaratan helikopter yang mampu menampung meriam 30 milimeter.

Langkah ini telah meningkatkan kewaspadaan di Filipina, di mana banyak yang khawatir tentang potensi militerisasi Beijing terhadap dangkalan yang disengketakan, menyusul pencabutan Duterte baru-baru ini atas kesepakatan pertahanan utama dengan AS, dan pandemi gangguan latihan militer bersama dengan pasukan Amerika untuk masa mendatang.

Wabah epidemi COVID-19 yang meningkat di Filipina telah memantul di eselon tertinggi kekuatan militer, menginfeksi kepala militer negara saat ini Felimon Santos Jr dan mantan kepala militer dan Menteri Dalam Negeri saat ini Eduardo Año.

Pejabat tinggi lainnya seperti Menteri Pertahanan Delfin Lorenzana baru-baru ini menempatkan diri mereka di karantina mandiri setelah berdekatan dengan staf dan pejabat yang terinfeksi.

Secara lebih luas, pandemi COVID-19 telah mengganggu peluang bersejarah Vietnam untuk menggalang kawasan tersebut menuju sikap Laut China Selatan yang bersatu, melalui kepemimpinannya yang beranggotakan 10 negara anggota Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN).

Sebelum wabah penuh pandemi, banyak yang berharap bahwa Hanoi dapat mengarahkan negara-negara tetangga kecil menuju solidaritas yang lebih besar pada sengketa Laut China Selatan, dalam upaya kolektif untuk memeriksa ambisi ekspansionis Beijing melalui diplomasi tingkat tinggi.

Langkah-langkah China pada era COVID-19 belum bisa memicu persatuan yang lebih besar di antara negara-negara penuntut yang lebih kecil, dan mendorong negara-negara yang sebelumnya terjebak dalam pertarungan diplomatik antara kedua negara lebih kuat ke dalam pelukan Amerika.

Sampai itu terjadi, China mengambil peluang dalam krisis ini untuk membentuk tatanan strategis pasca-pandemi di Laut China Selatan yang diperebutkan, Asia Times melaporkan.

Sumber: matamatapolitik.com

Editor: tom.