HETANEWS.COM

Indonesia Gelontorkan Ratusan Triliun, Cegah Ekonomi Runtuh akibat Corona

Ilustrasi uang rupiah di atas sayuran. Foto: Reuters/Willy Kurniawan

Hetanews.com - Pemerintah menyiapkan paket penyelamatan $24 miliar (sekitar Rp300 triliun), obligasi ‘pandemi’ 50 tahun, dan fasilitas kredit US Fed Reserve untuk menyuntik ekonomi Indonesia yang lesu akibat corona.

Menteri Keuangan Indonesia Sri Mulyani Indrawati dan kelompok-kelompok kebijakan fiskal tampaknya memiliki pemahaman yang lebih baik tentang apa yang diperlukan untuk membuat negara terus berdetak secara ekonomi selama krisis COVID-19, daripada rekan-rekannya di bidang kesehatan dalam memerangi virus corona.

Presiden Joko Widodo telah menjelaskan sejak awal bahwa fokus pemerintahnya adalah pada eselon masyarakat yang lebih rendah, baik untuk mengekang kerusuhan sosial maupun untuk melindungi banyak pekerja sektor informal.

Paket perawatan kesehatan, jaring pengaman sosial, dan penyelamatan bisnis senilai US$24,3 miliar (sekitar Rp300 triliun) menambah 3 persen dari produk domestik bruto (PDB) yang relatif sederhana, mendorong defisit anggaran menjadi sekitar 5 persen, dan memicu spekulasi bahwa kemungkinan akan ada suntikan uang lebih banyak, tulis John McBeth di Asia Times.

Minggu ini saja, pemerintah juga berhasil meluncurkan Obligasi Pandemi tiga tahap senilai US$4,3 miliar, dibagi menjadi 10,5 tahun (3,9 persen-US$ 1,65 miliar), 30,5 tahun (4,25 persen-US$ 1,65 miliar), dan 50 tahun (4,5 persen-US$ 1 miliar).

Dikelola oleh Goldman Sachs, Deutsche Bank, HSBC, Citibank, dan Standard Chartered, ini adalah obligasi Asia 50 tahun pertama di Indonesia, dan merupakan edisi pertama terkait pandemi COVID-19, lanjut John McBeth.

“Ini adalah manajemen fiskal yang baik,” ujar seorang bankir asing kepada Asia Times.

Badan-badan internasional telah mulai menurunkan peringkat perusahaan-perusahaan Indonesia, khususnya di sektor properti, manufaktur, dan pertambangan, seiring muncul pertanyaan mengenai kemampuan mereka untuk membayar kembali utang di tengah penurunan yang didorong oleh COVID-19.

“Risiko pembiayaan kembali adalah kenyataan yang sedang tumbuh bagi banyak emiten Indonesia,” ujar analis kredit Global & Poor’s  Ratings Xavier Jean pekan lalu, dikutip Asia Times.

“Sumber pendanaan menjadi semakin langka bagi emiten kecil karena COVID-19, rupiah yang terdepresiasi, dan harga komoditas yang rendah menjauhkan penyedia modal asing.”

Jean memperkirakan, pendapatan akan turun rata-rata 5 persen untuk perusahaan-perusahaan yang diperingkat pada 2020, sebagian besar dalam penjualan mobil, manufaktur menengah hingga berat, transportasi, ritel, hotel, restoran, real estate, dan pertambangan, dengan kompresi setelah pajak dalam margin 100-200 basis poin.

Beberapa bankir mengatakan, dalam suasana ini mungkin hanya masalah waktu sebelum S&P, Fitch ,dan Moody merasa tergoda untuk menurunkan peringkat kredit berdaulat BBB/stabil yang mereka berikan kepada Indonesia pada pertengahan 2019, mengutip pertumbuhan ekonomi yang konsisten dan kebijakan dukungan yang baik, tutur John McBeth.

Menteri Keuangan Indonesia Sri Mulyani Indrawati menghadiri Forum Ekonomi Dunia terkait ASEAN di Convention Center di Hanoi, Vietnam, pada tanggal 12 September 2018.
Foto: Reuters/Kham

Sri Mulyani Indrawati (yang membimbing Indonesia melalui krisis keuangan global 2008 tanpa cedera dan kemudian menjadi korban tidak bersalah akibat skandal dana talangan Bank Century), menghabiskan enam tahun sebagai Direktur Pelaksana Bank Dunia sebelum Jokowi membujuknya untuk kembali menjadi Menteri Keuangan pada 2016.

Menurut beberapa sumber, tahun-tahun itulah yang mengangkat profilnya dan telah membantu Indonesia mendapatkan akses ke dana yang, seperti dikatakan, “sangat penting bagi negara di saat tekanan.”

Seorang diplomat senior setuju: “Profil dan kredibilitasnya (Sri Mulyani) telah banyak membantu Indonesia.”

Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo (ekonom terlatih lainnya) minggu ini mendapatkan fasilitas pembelian kembali senilai US$60 miliar dari New York Federal Reserve untuk meningkatkan persyaratan likuiditas bank sentral jika diperlukan selama krisis COVID-19.

Warjiyo menyebut fasilitas kredit itu “garis pertahanan kedua jika kita membutuhkan likuiditas dalam dolar”, sementara para analis mengatakan itu akan membantu mengurangi tekanan pada rupiah, yang pada satu titik hampir menembus batas 17.000 per dolar.

Bahkan, rupiah telah menerima pukulan terbesar di antara mata uang Asia tahun ini, turun 14 persen terhadap dolar, sebelum bank sentral melakukan intervensi bulan lalu dan mengalihkan US$9,43 miliar dari cadangan sehat Indonesia untuk menghentikan penurunan.

Sementara itu, para ekonom mengatakan, setiap pengeluaran baru di masa depan perlu diarahkan untuk mendukung e-commerce dan layanan distribusi penting, yang menyediakan jalur pasokan ke pasar dan apotek, dan dikeluarkan dari pembatasan mobilitas sosial baru.

Bluebird, perusahaan taksi terkemuka di Jakarta, dan dua perusahaan startup, Go-Jek dan Grab, telah beralih dari mengantarkan penumpang menjadi mengantar barang, seiring para penduduk yang mengisolasi diri di rumah membutuhkan barang belanjaan dan kebutuhan pokok lainnya dikirimkan ke rumah mereka.

Pemerintah kota Jakarta akan memberlakukan kebijakan pembatasan sosial baru dari Kementerian Kesehatan, yang antara lain akan melarang ojek online untuk menjemput penumpang selama 14 hari ke depan. Itu bisa menjadi ujian bagi beberapa kerusuhan sosial yang selalu ditakuti Jokowi, John McBeth memaparkan.

Program pengeluaran baru telah dimungkinkan melalui peraturan pengganti undang-undang (Perppu), yang ditandatangani oleh Jokowi pada 31 Maret 2020, yang memungkinkan pemerintah untuk meningkatkan batas legal defisit anggaran melebihi 3 persen.

Tidak ada batasan baru, tetapi pelonggaran itu berlaku sampai akhir tahun fiskal 2022, ketika pembatasan defisit harus dikembalikan ke 3 persen yang diatur dalam Undang-Undang Keuangan tahun 2003.

Itu memberi petunjuk tentang berapa lama waktu yang akan diperlukan bagi ekonomi untuk pulih dari krisis pandemi. Dengan hanya dua tahun paling banyak sejak saat itu hingga Pilpres 2024, itu bisa membuat Jokowi menjadi presiden bebek lumpuh jauh sebelum masa jabatannya habis.

Yang penting, ketentuan dalam peraturan tersebut memastikan bahwa setiap tindakan berdasarkan perppu harus dianggap biaya ekonomi yang diperlukan yang bertujuan menyelamatkan ekonomi dari krisis saat ini, dan nantinya tidak dapat dianggap sebagai kerugian bagi negara.

Itu sering digunakan secara tidak adil sebagai alasan untuk tuduhan korupsi yang telah melihat beberapa tokoh senior (termasuk mantan kepala perusahaan minyak negara Pertamina), menarik hukuman penjara yang panjang untuk keputusan bisnis yang tidak membuahkan hasil.

Intinya, pemerintah membangun rancangan administrasi yang diciptakan melalui kenaikan harga minyak dan krisis lain selama dekade terakhir untuk mendukung sistem kesejahteraan sosial, yang sekarang menjadi salah satu yang paling komprehensif di Asia Tenggara.

Berbeda dengan jatuhnya sistem keuangan pada 1997-1998, krisis COVID-19 berdampak di semua sektor, tetapi khususnya menghantam usaha kecil dan menengah yang membantu menjaga ekonomi tetap bertahan melalui gejolak periode pasca-Suharto.

Paket baru itu termasuk US$4,5 miliar untuk perawatan kesehatan, sebagian besar untuk membeli test kit, ventilator, dan alat pelindung khusus, dan US$6,6 miliar untuk mendukung 25,2 juta keluarga berpenghasilan rendah dan manfaat ganda untuk proyeksi 5,6 juta orang yang baru menganggur, pekerja informal, dan pemilik bisnis kecil.

US$4,2 miliar lainnya mencakup pembebasan pajak untuk pekerja berpenghasilan kurang dari Rp200 juta per tahun, dan untuk menunda bea impor di 19 sektor manufaktur. Pajak penghasilan badan juga akan berkurang dari 25 persen menjadi 22 persen, meskipun pajak penghasilan tetap pada 25 persen.

Bank Indonesia berwenang untuk menawarkan jaminan atau dukungan kepada bank-bank besar dan juga untuk menerbitkan instrumen keuangan seperti obligasi untuk meningkatkan modal dari pasar, bertindak dalam kolaborasi dengan Otoritas Jasa Keuangan (OJK).

Langkah jangka panjang adalah program pemulihan ekonomi senilai US$9 miliar yang menggabungkan restrukturisasi kredit dan pembiayaan untuk usaha kecil dan menengah, yang menyumbang 60 persen dari PDB Indonesia, bahkan jika banyak yang tidak membayar pajak yang layak.

Para analis mengatakan, komponen-komponen stimulus keuangan dan terkait dari paket itu (yang memerlukan perubahan pada 12 undang-undang yang ada), menunjukkan kesadaran bahwa krisis saat ini bukan disebabkan oleh masalah pasar uang tetapi oleh penurunan tajam dalam konsumsi dan produksi.

Apa yang mungkin menahan Indonesia dalam posisi yang baik adalah ketahanannya, dengan tingkat utang luar negeri yang relatif rendah, cadangan devisa sebesar US$121 miliar (tingkat tertinggi kedua dalam sejarahnya), dan ekonomi yang didorong oleh permintaan domestik dan kurang terekspos pada rantai nilai ekonomi global daripada kebanyakan negara tetangganya, John McBeth menyimpulkan.

Sumber: matamatapolitik.com

Editor: tom.