HETANEWS.COM

Kasih Sayang untuk Kucing Tak Pandang Bulu

Seekor kucing sedang makan di Rumah Kucing Parung, Bogor, Jawa Barat.

Bogor, hetanews.com - Namanya kumkum, seekor kucing berwarna hitam-putih ikut makan bersama dengan Mohammad Lutfi dan Dita Agusta. Kumkum merupakan salah satu penghuni Rumah Kucing Parung yang terletak di Jalan Pasir Naga, Parung Kabupaten Bogor, Jawa Barat. Di penampungan itu, hidup sekitar 400-an kucing berdampingan dengan pemilik rumah.

Adalah Dita Agusta, pendiri Rumah Kucing Parung yang ia dirikan sejak 2015 silam. Semua ini dilakukannya atas kecintaannya pada hewan berkaki empat itu, awalnya ia hanya memelihara 30 ekor kucing.

Dari yang awalnya memelihara 30 kucing, kini Dita bersama suami dan dibantu beberapa pekerjanya telah merawat ratusan ekor kucing. Kebanyakan mereka ditemukan telantar di jalanan.

Kucing-kucing di sini juga sebagian berasal dari peliharaan yang sengaja dititipkan ke Rumah Kucing Parung, karena sang pemiliknya sudah merasa tidak sanggup lagi merawat si kucing.

Esai Foto-Rumah Kucing Parung
Seekor kucing berada di dapur Rumah Kucing Parung, Bogor, Jawa Barat.

Bagi yang membawa kucingnya ke Rumah Kucing Parung, pemilik diwawancarai terlebih dahulu dan diminta menandatangani surat pernyataan. Persyaratan lainya adalah mereka harus memberi donasi sebesar Rp 250 ribu untuk biaya sterilisasi. Sterilisasi dimaksudkan untuk menurunkan sifat agresif kucing, sehingga lebih tenang dan menghindari sifat-sifat perebutan teritorial antar pejantan.

Esai Foto-Rumah Kucing Parung
Seorang pekerja akan memberikan makan kepada kucing di Rumah Kucing Parung, Bogor, Jawa Barat.

Dalam sehari, Dita menghabiskan dana sekitar Rp 1 juta untuk membeli pakan, pasir khusus, vitamin, hingga obat-obatan. Biaya tersebut dikeluarkan dari dana pribadi dan sumbangan dari para donatur yang peduli pada kucing-kucing tersebut.

"Kami menerima biaya perawatan per bulan secara sukarela, karena kemampuan orang kan beda-beda. Selain biaya, orang yang menitipkan kucing juga kadang ada yang memberikan makanan.” ujar Dita.

Keberadaan Rumah Kucing Parung sejatinya bukanlah sekadar tempat penampungan kucing. Kucing-kucing di sini juga sering diikutkan kontes kucing dan tak jarang mendapat penghargaan.

Dita bersama Rumah Kucing Parung juga memiliki misi untuk membuka adopsi. Kucing-kucing yang telah menjalani perawatan dan telah dinyatakan sehat yang bisa diadopsi oleh masyarakat.

Sumber: kumparan.com 

Editor: suci.

Masukkan alamat E-mail Anda di bawah ini untuk berlangganan artikel berita dari Heta News.

Jangan lupa untuk memeriksa kotak masuk E-mail Anda untuk mengkonfirmasi!