HETANEWS

Seorang Warga Jambi Positif Corona, Menyasar Seorang Pejabat?

Sebagai ilustrasi: Simulasi penanganan pasien yang terdeteksi Virus Corona di RS Margono Soekarjo Purwokerto.

Jambi, hetanews.com - Satu pasien dari Provinsi Jambi dinyatakan positif terjangkit virus corona baru atau Covid-19. Ini disampaikan oleh juru bicara pemerintah Covid-19 Achmad Yurianto dalam live streaming pada Senin (23/3/2020).

Achmad juga menginformasikan ada penambahan jumlah kasus baru virus corona 65 orang per Senin 23 Maret 2020.

"Total kasus menjadi 579 orang. Total yang sembuh 30 orang dan meninggal 49 orang," ujarnya.

Dilansir dari Metrojambi.com (jaringan Suara.com), untuk satu orang di Jambi itu belum diketahui jenis kelamin maupun usianya. Pihak Pemerintah Provinsi (Pemprov) Jambi juga belum memberikan keterangan resminya.

Hingga Senin sore kemarin, para pejabat di Pemprov Jambi masih menggelar rapat koordinasi di ruang pola kantor Gubernur Jambi sehingga belum ada yang bisa dimintai keterangan.

Sementara dari kabar yang beredar sejak Senin siang, pasien yang diduga positif Covid-19 tersebut adalah Sekda Kabupaten Tebo, Teguh Arhadi. Di mana beberapa hari terakhir, yang bersangkutan memang tengah dirawat di ruang isolasi dan menunggu hasil laboratorium. Namun terkait hal ini belum terkonfirmasi.

  • DPR Angkat Bicara

Sementara itu, Ketua DPRD Provinsi Jambi Edi Purwanto angkat bicara mengenai satu warga Jambi yang terkonfirmasi positif virus corona.

"Ini kan menurut saya sudah Kejadian Luar Biasa (KLB), artinya harus hati-hati," ujar Edi usai menghadiri rapat Gugus Tugas penanganan Corona di Ruang Pola Kantor Gubernur.

Politisi PDIP itu menyatakan penanganan dan pencegahan harus lebih serius lagi dan Sosial Physical Distancing (jaga jarak) harus digalakkan sedemikian rupa, sekaligus jangan pernah menyepelekan wabah virus yang semakin masif tersebut.

"Pada masyarakat paling sulit adalah bagaimana membangun paradigma, paradigama masyarakat untuk tidak berkumpul, mengadakan kegiatan kegiatan yang sifatnya mengumpulkan masa, kita hindarkan," ujarnya.

Lebih lanjut Edi menekankan anggaran sebesar Rp 11 miliar untuk penanganan sekaligus membasmi penyebaran Covid-19 yang dipersiapkan itu benar-benar tepat sasaran.

"Kita lihat alat pelindung diri kita hari ini memang tidak ada, tapi jangan kita berkecil hati seperti di Sulawesi Utara tadi langsung order ke Tiongkok," katanya lagi.

Selanjutnya persoalan beras di Bulog, Edi mengklaim posisinya aman sampai jangka waktu 4-5 bulan kedepan, akan tetapi memang, harus ada upaya-upaya sehingga masyarakat tidak terlalu panik.

"Jadi silakan kita waspada, silahkan kita tertitib jangan sampai, mohon maaf kita seperti Itali yang tidak tertib, sudah 5.000 orang yang meninggal dunia," ungkapnya.

Edi menegaskan jika memang dibutuhkan anggaran yang sifatnya emergency maka pihaknya akan siap untuk memfokuskan pada wabah penyikt virus corona tersebut.

"Termasuk kita minta pintu pintu masuk ke Jambi betul-betul dicermati dengan baik, Pelabuhan Roro sudah ditutup, kemudian pesawat sudah sangat detail dan protektif tetapi kita takutkan bus-bus," katanya.

Untuk itu Edi mendesak Dinas Perhubungan (Dishub) Provinsi Jambi juga harus cepat tanggap terkait kedatangan bus bus sehingga Orang Dalam Pengawasan (ODP) semakin banyak yang akan diketahui.

"Isolasi harus ditambah, kan rumah sakit umum baru 6, rumah sakit polisi baru 7 yang lainnya kurang lebih baru sekitar 25 ruang isolasi yang kita punya," katanya.

Menurut Edi, khusus ruang isolasi penanganan Covid-19 itu disiapkan minimal 100 sampai dengan 150 ruangan.

"Se-provinsi, karena kita ada 5 rumah sakit rujukan untuk corona, makanya kita harus cermati laporannya hari ke hari ada masalah kita cari solusi bersama sama," imbuh Edi.

Sumber: suara.com 

Editor: suci.