HETANEWS

Opsi Larangan Mudik demi Cegah Corona Bakal Dibahas

Suasana di Stasiun Pasar Senen, Jakarta Pusat pada 5 Juni 2018. Foto: KOMPAS.com/ RINDI NURIS VELAROSDELA

Jakarta, hetanews.com - Pemerintah sedang membahas opsi melarang masyarakat mudik. Staf Khusus Staf Khusus Menteri Perhubungan Bidang Komunikasi Adita Irawati mengatakan opsi itu dipertimbangkan demi mencegah penularan virus corona (covid-19).Menurut Adita opsi melarang mudik masih terus dibahas pemerintah sampai saat ini.

"Tadi didiskusikan apakah mudik akan dilakukan seperti biasa atau ada peninjauan ulang, atau bahkan ekstremnya dilarang. Tapi ini belum diputuskan. Ini nanti ada tim kecil yang akan bahas, tim ini dipimpin salah satu deputi Kemenko Maritim," kata Adita lewat video conference kepada wartawan, Jumat (20/3/2020).

"Pada prinsipnya, fokus dan prioritas kita itu mencegah perluasan wabah covid 19, memang akan ada keputusan yang tidak biasa," sambung Adita. Adita mengatakan mudik sendiri cukup berpotensi menjadi pusat penyebaran virus corona. Pasalnya, saat mudik akan ada banyak orang yang berkumpul dan menumpuk di bandara hingga pelabuhan.

"Kita tahu bahwa pengumpulan massa sangat dihindari kan. Nah kalau mudik sudah terbayang akan terjadi pengumpulan masyarakat entah itu bandara, terminal, ataupun pelabuhan," ungkap Adita.

Dengan begitu, pihaknya pun sedang mengevaluasi program mudik gratis. "Bagaimana mudik gratis? Ini juga sedang dibahas apakah akan dilarang, ditiadakan, atau dibatasi," kata Adita.

Sumber: detik.com

Editor: tom.