HETANEWS

100 Kilogram Ganja dari Aceh Dimusnahkan

Kepala BNN Provinsi Banten Brigjen Pol Tantan Sulistyana memimpin pemusnahan barang bukti narkoba jenis ganja seberat 100 kilogram. Foto: ANTARA/Mulyana

Serang, hetanews.com - BNN Provinsi Banten memusnahkan barang bukti narkoba jenis ganja seberat 100 kilogram dari hasil tangkapan pada 28 Januari 2020 lalu.

"Pengakuan dari tersangka ganja tersebut dikirim dari Aceh," kata Kepala BNN Banten Brigjen Pol Tantan kepada wartawan di kantor BNNP Banten, di Serang, Kamis (12/3).

Tantan mengatakan, 100 kilogram ganja tersebut didapat dari hasil sitaan di sebuah kantor jasa pengiriman di daerah Pondok Aren, Kota Tangerang Selatan. Selain itu pihaknya juga menangkap dua tersangka yang berinisial FB (32) dan SY (32) yang keduanya beralamat di Karawang, Jawa Barat.

Dikatakan Tantan, bahwa pemusnahan barang bukti tersebut berdasarkan penetapan status barang sitaan narkotika dari Kejaksaan Negeri Tangerang Selatan Nomor: 667/M.6.16/Enz.1/02/2020, tanggal 03 Februari 2020.

Tantan menjelaskan, pengungkapan kasus tersebut berawal dari tanggal 28 Januari 2020, pihaknya mendapat informasi dari masyarakat bahwa ada tindak pidana pengiriman narkotika berupa 100 kilogram paket ganja yang disamarkan dalam bentuk paket manisan pala.

"Berawal ada laporan masyarakat bahwa telah terjadi tindak pidana yaitu pengiriman 100 kilogram paket ganja di kantor jasa pengiriman," ujarnya.

Ia mengungkapkan, dari hasil pengakuan tersangka paket ganja tersebut yang dikirim dari Aceh, merupakan milik warga binaan di daerah Jawa Barat yang berinisial TI (36), AN (29) dan AZ (37).

Adapun barang bukti yang berhasil diamankan berupa, satu unit Toyota Avanza warna silver dengan No.Pol B 1386 FMY, satu kartu ATM paspor BCA, dua Karyu Tanda Penduduk (KTP), satu lembar Surat Tanda Terima Titipan (STTT), enam unit handphone, serta uang Rp600.000.

"Para tersangka, dijerat dengan Pasal 114 ayat (2) JO Pasal 111 ayat (2) JO Pasal 132 ayat (1) UU RI Nomor 35 tahun 2009 tentang narkotika," kata Tantan. 

Sumber: jpnn.com

Editor: tom.