HETANEWS

Indonesia Hadapi Dilema Maritim antara AS dan China

Presiden Indonesia Joko ‘Jokowi’ Widodo (ketiga dari kanan) dan pejabat lainnya berdiri di dek kapal TNI Angkatan Laut KRI Imam Bonjol, di perairan lepas pantai Kepulauan Natuna pada 23 Juni. Foto: AP

Hetanews.com - Presiden Joko Widodo memiliki hubungan baik dengan Beijing, tetapi membutuhkan bantuan AS untuk mencegah China dari perairan yang diperebutkan.Ketika kebuntuan China dan Indonesia di Natuna hampir mendidih bulan lalu, Presiden Joko Widodo melakukan apa yang mungkin secara alami akan dia lakukan belakangan ini.

Dia mengangkat telepon dan menelepon Presiden China Xi Jinping, tepat ketika pemimpin Partai Komunis itu mulai memahami gencarnya wabah virus corona yang sekarang mencengkeram negaranya.

Tidak diketahui apa yang dikatakan pada panggilan telepon tingkat tinggi tersebut, sumber pemerintah mengatakan, tetapi pada saat Jokowi melakukan kunjungan terbang ke pulau Natuna Besar pada hari berikutnya, itu mengganggu kapal Penjaga Pantai China (CCG) dan kapal penangkap ikan China mulai mundur.

“Saya tidak berpikir banyak orang menyadari pentingnya apa yang terjadi bulan lalu,” ujar seorang analis angkatan laut yang mengetahui bagaimana berbagai peristiwa terjadi.

“Tak ada yang mengharapkan reaksi kuat dari Indonesia,” sambungnya.

Itu bukan insiden pertama dan kemungkinan tidak akan menjadi yang terakhir.Hanya beberapa hari setelah penarikan China, fregat 4.000 ton berpemandu rudal Angkatan Laut China Jiangkai melayang di dalam Zona Ekonomi Ekslusif (ZEE) 200 mil laut Indonesia.

Itu mungkin sebagai respons terhadap Angkatan Laut Indonesia yang mengirim kapal perang ke Laut Natuna Utara, ketika menjadi jelas kapal patroli Penjaga Pantai Indonesia yang bersenjata ringan tidak cukup sebagai pencegah terhadap kapal-kapal besar China.

Dalam periode sejak itu, China, Malaysia, dan Vietnam terlibat dalam perselisihan tiga pihak di dekat Vanguard Reef yang disengketakan, 1.400 kilometer timur laut Natuna, di mana perusahaan minyak negara Malaysia Petronas mengeksplorasi dua blok minyak dan gas.

Hal yang menjadi fokus dalam insiden yang sedang berlangsung adalah korvet kelas Zhaojun seberat 2.700 ton 5203, dipersenjatai meriam 76 milimeter, salah satu dari tiga kapal serupa yang terlibat dalam perambahan Natuna yang melekat pada Divisi Hainan CCG yang terletak di Laut China Selatan.

Tekad China untuk mengeksploitasi apa yang disebutnya “daerah penangkapan ikan tradisional” di dalam ZEE Indonesia mungkin bertentangan dengan Hukum Laut Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNCLOS) 1982, tetapi menggertak tetangga-tetangganya di Laut China Selatan telah menjadi praktik yang semakin umum.

Biasanya, itu di sekitar pulau Spratly yang disengketakan, di mana Indonesia bukan penggugat.Namun Beijing ingin membuat klaimnya untuk hampir semua Laut China Selatan, yang tercakup dalam sembilan garis putus yang didefinisikan secara samar-samar yang tidak diakui oleh negara lain.

Kemampuan pengawasan laut Indonesia telah ditingkatkan dengan akuisisi SeaVision, sistem AS berbasis web non-rahasia yang memungkinkannya melacak posisi dan pergerakan semua kapal di perairan khatulistiwa dan bereaksi secara sesuai.

Presiden RI Joko Widodo bertemu dengan Presiden China Xi Jinping di sela-sela KTT G20 2019 di Osaka, Jepang.
Foto: Twitter/Kantor Staf Presiden

Selama empat bulan berturut-turut, Indonesia telah masuk ke sistem Seaview tersebut lebih banyak daripada 88 negara lain yang menggunakannya, memungkinkan pihak berwenang untuk melihat di mana kapal telah berada dan perkiraan tujuan, selama target membawa responden aktif.

Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Luhut Panjaitan ingin memperkuat penjaga pantai dengan kapal patroli asli yang bergerak di laut, tetapi sementara itu, pemerintah sedang bergerak maju dengan rencana untuk membeli enam kapal fregat Denmark dengan jangkauan untuk berpatroli di batas-batas lautnya.

Meskipun Angkatan Udara Indonesia menambah drone ke dalam inventarisnya, Angkatan Udara Indonesia hanya memiliki tiga Boeing 737 dan dua pesawat Casa/IPTN 235 yang digerakkan untuk pengawasan maritim, hampir tidak cukup untuk mencakup ZEE dengan luas 2,7 juta kilometer persegi, Asia Times melaporkan.

Pemerintah saat ini sedang menyusun undang-undang baru yang akan menempatkan Penjaga Pantai di bawah Badan Keamanan Laut Indonesia yang baru saja diperkuat, yang dikenal sebagai Bakamla, dan menghilangkan tanggung jawab yang tumpang tindih di antara tujuh lembaga maritim yang berbeda.

Indonesia terus melangkah dengan hati-hati antara China dan Amerika Serikat, sepenuhnya menyadari peran Beijing dalam menyediakan investasi dan perdagangan yang diperlukan untuk mengembangkan perekonomiannya yang lesu, tetapi masih lebih dekat dengan Washington sebagai sekutu dalam masalah pertahanan.

Jokowi mungkin bukan ahli dalam kebijakan luar negeri, tetapi ia sangat menyadari perlunya membina hubungan pribadi dengan Presiden China Xi Jinping. Saluran telepon antara Istana Merdeka dan Zhongnanhai tampaknya menjadi alat yang penting.Awal bulan ini, giliran Xi.

Dia menghubungi Jokowi untuk meyakinkan dia bahwa pemerintah China akan memenangkan pertempuran melawan virus corona, yang sekarang dikenal sebagai COVID-19, dengan mengatakan dia berkomitmen untuk “langkah-langkah pencegahan dan kontrol yang paling ketat dan menyeluruh.”

Duta Besar China untuk Jakarta Xiao Qian sebelumnya mengkritik Indonesia karena memberlakukan larangan perjalanan dari dan menuju China daratan, menunjuk dampak negatif yang ditimbulkannya pada hubungan ekonomi.

“Dalam situasi ini kita harus tenang,” ucapnya.

Meskipun banyak warganya yang skeptis, Indonesia masih belum memiliki kasus virus corona yang dikonfirmasi, dua bulan setelah Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyatakannya sebagai keadaan darurat global seiring wabah menyebar ke negara-negara Asia Tenggara lainnya, dan sekarang lebih luas ke Eropa, AS, dan Timur Tengah.

Tidak jelas seberapa sering Xi dan Jokowi berbicara, tetapi mereka telah bertemu setidaknya delapan kali selama lima tahun terakhir, termasuk dalam empat kunjungan yang dilakukan Jokowi ke China untuk APEC (2014), KTT G20 (2016), dan Forum Belt and Road pertama (2017).

Sebagai perbandingan, Jokowi hanya melakukan satu pertemuan tatap muka dengan Presiden AS Donald Trump, pada KTT G20 di Hamburg, Jerman, pada Juli 2017.

Namun, mereka diharapkan untuk bertemu lagi ketika pemimpin Indonesia itu melakukan kunjungan resmi ke AS, tampaknya bertepatan dengan KTT AS-ASEAN pada 12 Maret di Las Vegas.

Salah satu yang diundang adalah Presiden Filipina Rodrigo Duterte, yang baru bulan ini mengumumkan niatnya untuk membatalkan Perjanjian Pasukan Kunjungan Filipina-AS (VFA), yang secara efektif dapat merusak Perjanjian Mutual Defense 1951 mereka.

Prabowo Subianto, Menhan Indonesia turut hadir dalam pertemuan Menhan se-ASEAN di Bangkok.
Foto: Reuters

Tidak semuanya berjalan dengan mudah di Indonesia, karena kesulitan diplomatik seputar penunjukan Menteri Pertahanan Prabowo Subianto, yang tidak diterima di Washington karena sejarah masa lalu dugaan pelanggaran hak asasi manusia.

Ketika para pejabat AS mendapati Prabowo terdaftar dalam delegasi pada kunjungan pertama Jokowi yang direncanakan ke Washington pada Januari, menantu Trump, Jared Kushner, dipaksa bekerja untuk membujuk Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Luhut Panjaitan, bahwa itu bukan ide yang baik.

Sebulan kemudian, pada November, pesan yang sama dilaporkan disampaikan kepada Prabowo pada retret ASEAN Defense Ministers-Plus di Bangkok, meskipun tampaknya tidak diangkat pada sesi ramah-tamah yang dia miliki dengan Menteri Pertahanan AS Mark Esper di sela-sela pertemuan.

Jokowi seharusnya terbang ke Washington setelah kunjungan ke Uni Emirat Arab, di mana ia menandatangani paket investasi senilai US$23 miliar. Sebaliknya, perjalanan AS ditunda karena pihak Jokowi merasa bahwa sidang pemakzulan Trump akan terlalu mengganggu.

Para pejabat di kedua belah pihak tampaknya khawatir bahwa jika Prabowo datang dalam perjalanan tersebut, ia akan membangunkan apa yang digambarkan sebagai “raksasa yang sedang tidur” dan menggagalkan kemajuan yang dilakukan menuju kembalinya keterlibatan militer penuh antara kedua pihak.

Itu berpusat pada pelatihan tempur antara Pasukan Khusus AS dan Pasukan Khusus Indonesia (Kopassus), sebuah unit yang sangat terlatih, tetapi sangat brutal di mana Prabowo dan Luhut Panjaitan (keduanya pensiunan jenderal) menghabiskan sebagian besar karier militer mereka.

Menurut sumber-sumber Indonesia, sekelompok perwira Kopassus baru-baru ini secara diam-diam terlibat dalam pelatihan tempur penuh pertama di Komando Pasukan Khusus Pertama di Fort Bragg, North Carolina, sejak embargo militer terkait Timor Timur selama 15 tahun dicabut pada 2005.

Pelatihan pasukan khusus antara kedua negara sebenarnya dilanjutkan pada 2010, tetapi terbatas pada latihan yang tidak mematikan dan bergantung pada Kopassus yang memindahkan semua perwira yang diduga melakukan pelanggaran hak asasi manusia di Timor Timur, Aceh, dan Papua selama dekade sebelumnya.

Bahkan kemudian, perlu waktu 10 tahun lagi untuk mencapai titik ini, terlepas dari pendidikan hak asasi manusia yang luas yang telah dijalani resimen ini, dan fakta bahwa banyak prajurit hari ini adalah anak-anak selama era Orde Baru Presiden Soeharto ketika sebagian besar pelanggaran tersebut dilakukan.

Indonesia dapat menjadi lebih penting sebagai sekutu strategis regional jika Duterte menindaklanjuti keputusannya untuk membatalkan VFA, meskipun Jakarta tampaknya mendukung Jepang sebagai mitra dalam memberikan bantuan pembangunan kepada Natuna, di mana Indonesia telah memperkuat kehadiran militernya.

“Jika keputusan (Duterte) berlaku, itu akan menyulitkan untuk menjaga China pada jalur yang konstruktif, tetapi hanya di pinggiran,” ujar seorang mantan pejabat tinggi AS .

“Pada titik ini, perjanjian pertahanan timbal balik menjadi lebih dari kewajiban daripada aset, tetapi saya tidak akan merekomendasikan kita membatalkannya sekarang.”

Sejak pangkalan angkatan laut Subic Filipina ditutup untuk pasukan AS pada 1991, Guam (1.200 kilometer di sebelah timur) telah mengambil alih sebagai pangkalan operasi Armada ke-7, rumah bagi empat kapal selam kelas Los Angeles bertenaga nuklir, dan sebuah titik pengisian untuk kapal induk kelompok pertempuran yang berbasis di Jepang dan kapal permukaan lainnya.

Sumber: matamatapolitik.com

Editor: tom.

Ikuti Heta News di Facebook, Twitter, Instagram, YouTube, dan Google News untuk selalu mendapatkan info terbaru.