HETANEWS

Mengungkap Jejak Kaki Setan di Gunung Api Italia

Keluarga manusia Neanderthal (Reuters/re1)

Roma, hetanews.com - Para arkeolog percaya bahwa 'Ciampate del Diavolo', atau jejak setan, di sepanjang gunung berapi Roccamonfina di Italia selatan dibuat oleh manusia Neanderthal. Ada 81 jejak kaki dari setidaknya lima individu terlihat terukir di lava padat.

Dengan mempertimbangkan usia batu, para ahli percaya kelompok itu hidup 'sebelum spesies kita (manusia modern) ada'. Berdasarkan ukuran dan bentuk, cetakan cocok dengan kaki hominoid dari Sima de los Huesos: 'lubang tulang' di Atapuerca, Spanyol utara, menurut New Scientist.

Tim juga menentukan bahwa cetakan dibuat berjam-jam atau berhari-hari setelah gunung berapi yang hebat itu meletus sekitar 50.000 tahun yang lalu.Kumpulan gas panas dan material vulkanik yang padat, atau aliran piroklastik, dipanaskan hingga lebih dari 570o Fahrenheit pada saat letusan.

Berdasarkan pada jarak setiap langkah, para ahli menyimpulkan bahwa lava masih lunak, tetapi cukup dingin untuk berjalan lambat.Roccamonfina adalah stratovolcano dengan radius sekitar enam mil, dan terletak di sepanjang pantai Campania utara, pada jarak sekitar 37 mil ke barat laut Gunung Somma dan Gunung Vesuvius.

Gunung berapi itu telah punah selama lebih dari 50.000 tahun, tetapi abu dari ledakan terakhirnya terpelihara dengan baik di daerah tersebut. Arkeolog pertama kali menemukan 67 jejak kaki pada tahun 2001 yang mengarah ke bawah dan menanjak.

Jejak kaki tersebut terletak di puncak gunung berapi Roccamonfina dan setelah pemeriksaan lebih lanjut, 14 cetakan yang lain ditemukan - sehingga totalnya menjadi 81.Jejak tersebut diyakini dibuat oleh kelompok yang berjalan dengan kecepatan 13 kaki per detik (4 meter/detik), lapor Forbes.

Ada banyak artefak yang ditemukan di daerah sekitarnya yang membuat para ahli berpikir bahwa kelompok misterius ini sering mengunjungi daerah tersebut - dan dapat memanen batu untuk membuat alat-alat batu.

"Data baru juga memberikan beberapa petunjuk untuk mengeksplorasi hipotesis baru tentang keberadaan hominin Palaeolitik di wilayah Roccamonfina, meskipun identitas spesifik pembuat jejak masih belum ditemukan," tulis para peneliti dalam jurnal Journal of Quaternary Science.Berapa banyak dan spesies yang hadir pada waktu itu di Eropa, menjadi pertanyaan yang menantang, masih menjadi bahan perdebatan terbuka.

Siapa Neanderthal?

Neanderthal adalah leluhur manusia yang dekat yang punah secara misterius mati sekitar 50.000 tahun yang lalu. Spesies ini hidup di Afrika dengan manusia purba selama ratusan ribu tahun sebelum pindah ke Eropa sekitar 500.000 tahun yang lalu.

Mereka bergabung dengan manusia yang melakukan perjalanan yang sama sekitar 100.000 tahun yang lalu. Neanderthal adalah spesies sepupu manusia, tetapi bukan nenek moyang langsung - dua spesies ini terpisah dari nenek moyang yang sama - yang punah sekitar 50.000 tahun yang lalu.

Ini adalah 'manusia gua' yang asli, secara historis dianggap bodoh dan kejam dibandingkan dengan manusia modern. Namun, dalam beberapa tahun terakhir, dan terutama selama dekade terakhir, semakin jelas bahwa Neanderthal tidak sebodoh yang diperkirakan.

Semakin banyak bukti menunjukkan 'manusia gua' yang lebih canggih dan multi talenta daripada yang diperkirakan orang. Tampaknya sekarang orang-orang Neanderthal menguburkan mayat mereka dengan konsep akhirat.

Selain itu, diet dan perilaku mereka sangat fleksibel. Mereka menggunakan seni tubuh seperti pigmen dan manik-manik, dan mereka adalah seniman pertama, dengan seni gua Neanderthal (dan simbolisme) di Spanyol tampaknya mendahului seni manusia modern paling awal sekitar 20.000 tahun.

Sumber: gatra.com

Editor: tom.